Forum Sains Indonesia



*

Artikel Sains

Aku Cinta ForSa

ForSa on FB  ForSa on Twitter

Pranala Luar

ShoutBox!

Last 10 Shouts:

 

ytridyrevsielixetuls

Pebruari 06, 2016, 07:05:18 PM
gigi bolong gak bisa disembuhin, mas. bisanya ditambal.

aji saka

Pebruari 03, 2016, 02:29:01 PM
Assallamuaekum,sahabat forum yg terkasih,,ane mau punya maslah,dgn gigi,,ane,,karena gigi ane pada bolong cuma gagian belakang nya,,,ada yg tau kali obat nya,,,terims,,aji bogor
 

Balya

Januari 31, 2016, 10:31:28 AM
Assalamualaykum, Post terbaru setelah sekian lama tidak muncul
 

Farabi

Januari 12, 2016, 10:14:20 PM
Itu bukan bisnis, emang murni mau nebus dosa, bang.
 

ytridyrevsielixetuls

Januari 12, 2016, 09:05:41 PM
wah saya baru dengar model bisnis ky itu. gimana caranya biar dapet profit?
 

Farabi

Januari 12, 2016, 05:29:09 PM
Mahasiswa yang seneng baca, dan punya android, kalian hubungi aku aja kalau butuh internet, aku nyediain pulsa gratis buat pemakai axis unlimited tiap bulan 50 rb. Kalian hubungi aku aja, aku punya dana untuk satu tahun, nanti kalian share sendiri ke 8 orang, insyaAllah berpahala. Aku yakin betul. A
 

Farabi

Januari 12, 2016, 07:43:58 AM
Kalau anda melihat FarabiPersonalNetword atau FarabiPersonalHotspot konek saja, itu gratis. Pass:123456789

TokoAlatLaboratorium

Januari 11, 2016, 02:10:21 PM
Butuh alat-alat lab?  :D
https://alatlab.org

fiand20

Januari 07, 2016, 09:41:10 AM
Selamat Pagi semua.. :) ;) :D

Show 50 latest
Peneliti Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menilai fenomena Unidentified Flying Object (UFO) bukan sebagai bagian dari pembahasan secara scientific (ilmiah,red). Pasalnya, keberadaan UFO ini tidak pernah bisa dibuktikan secara ilmiah.

"Dalam nomenklatur kajian antariksa, UFO tidak pernah masuk sebagai kajian ilmiah," ujar Peneliti LAPAN, Thomas Djamaludin, Selasa (8/4).

Thomas mengakui bahwa ada sebagian masyarakat yang mengaku pernah menyaksikan atau melihat objek luar angkasa yang berbentuk seperti topi dan bercahaya, ataupun bentuk lainnya, dan menyebutnya sebagai UFO. Bahkan, dari informasi yang diperoleh Republika, pada Juni mendatang, pemburu UFO dari seluruh Indonesia akan berkumpul di Bandung untuk menantikan datangnya penampakan UFO. Mengenai hal ini, Thomas menegaskan, berbagai kesaksian dari orang yang pernah melihat benda luar angkasa yang disebut UFO ini tidak pernah bisa dibuktikan secara ilmiah. "Kesaksian-kesaksian itu sifatnya lebih personal saja," cetus dia.

Beberapa waktu yang lalu, kata Thomas, National Aeronautics and Space Administration (NASA) pernah melakukan kajian terhadap foto sebuah object yang bercahaya dan bentuknya mirip Apollo. Gambar objek tersebut difoto oleh salah seorang astronot saat penerbangan Apollo.

Dari hasil kajian NASA, kata Thomas, objek dalam foto itu ternyata salah satu bagian dari Apollo itu sendiri. Dengan demikian, kata dia, NASA pun tidak pernah memiliki bukti secara ilmiah adanya UFO.

Thomas menambahkan, dirinya pernah melihat di internet ada gambar makhluk luar angkasa yang tengah dibedah oleh sekelompok ilmuwan. Anehnya, kata dia, kalau hal itu memang itu benar terjadi, kenapa sampai sekarang, tidak pernah ada paper ilmiah yang menjelaskan soal itu.

"Bagi kalangan ilmuwan, hal ini merupakan sebuah prestasi yang dapat mengantarkannya memperoleh nobel. Jadi, tidak mungkin disembunyi-sembunyikan," cetus dia.

Meski begitu, Thomas menjelaskan, dalam nomenklatur astronomi, memang terdapat kajian khusus mengenai kemungkinan adanya kehidupan lain di luar Bumi. Nama kajian itu adalah Bio Astronomi.

Tapi, kata dia, dalam Bio Astronomi ini, kajiannya difokuskan pada kemungkinan-kemungkinan kehidupan lain di luar angkasa berdasarkan indikator-indikator tertentu yang memang bisa dibuktikan menjadi penunjang kehidupan.

Menurut Thomas, masih adanya sebagian masyarakat yang mempercayai UFO merupakan hak masyarakat. Meski demikian, Thomas menghimbau, jika ada masyarakat yang menyaksikan fenomena antariksa seperti benda bergerak disertai cahaya, sebaiknya segera melaporkan ke LAPAN.

"Nanti, kami akan melakukan kajian secara ilmiahnya sehingga bisa menjelaskan kepada masyarakat," jelas dia.
Copyright © 2006-2014 Forum Sains Indonesia