Forum Sains Indonesia




*

Artikel Sains

Aku Cinta ForSa

ForSa on FB  ForSa on Twitter

Pranala Luar

ShoutBox!

Last 10 Shouts:

 

MuhammadRyan

Kemarin jam 08:49:32 AM
koveran jaringannya, mas. Indonesia musatinnya di Jawa, klo di luar jawa pke parabola smua; yg di Kalimantan ama Riau byk pke router Malaysia
 

Farabi

Maret 04, 2015, 10:51:44 AM
Kalo alasan kuota karena jaringan kurang kuat? Kenapa tiap akhir bulan dimana semua orang abis kuota jaringan tidak jadi lebih cepat? Sebenarnya Internet Indonesia lambat lebih karena masalah nyari duit kan?
 

Farabi

Maret 04, 2015, 10:49:30 AM
Tarolah setiap gajian orangindonesia beli pulsa.  Berarti ada 10 juta orang yang kuotanya bisa akses internet kecepatan full.  Berarti kekuatan jaringan sebetulnya kuat kan.  Tapi kenapa setelah kuota abis jadi lambat?
 

Farabi

Maret 04, 2015, 10:39:28 AM
Apaan nih ganti menkominfo internet kecepatan nya malah ancur bae gini.

Raidahafi27

Pebruari 28, 2015, 07:12:04 AM
departemen tehnik lingkungan banyak menggambar nya ga??

jayanusantaraku

Pebruari 24, 2015, 08:46:50 PM
 >:(

jayanusantaraku

Pebruari 24, 2015, 08:42:11 PM
ada yg tau gk bahan kimia /material pembuat n pembentuk plastik n bagaimana proses campurane/takaran yg pas untuk membuat plastik frame kacamata yg celluloid n thanks ya

jayanusantaraku

Pebruari 24, 2015, 08:40:36 PM
hy saya anggota baru dr kota surabaya n salam kenal n thanks udh d ijinin gabung

abdillahibnunasrullah

Pebruari 24, 2015, 07:53:17 PM
Assalamualaikum, shalom kenal semuanya, ane temennya MuhammadRyan
 

MuhammadRyan

Pebruari 23, 2015, 10:23:33 PM
YAOW, Akhirnya pulang juga dari Haifah, Israel. Ada proyek... bkan soal Mossad...

Show 50 latest

Penulis Topik: Garis Edar  (Dibaca 1043 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline Chanz99

  • Mahasiswa
  • **
  • Tulisan: 32
  • IQ: 27
  • Gender: Pria
    • Lihat Profil
Garis Edar
« pada: Oktober 16, 2011, 10:41:46 AM »
Garis Edar


Tatkala merujuk kepada matahari dan bulan di dalam Al Qur'an, ditegaskan bahwa masing-masing bergerak dalam orbit atau garis edar tertentu.

"Dan Dialah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya." (Al Qur'an, 21:33)

Disebutkan pula dalam ayat yang lain bahwa matahari tidaklah diam, tetapi bergerak dalam garis edar tertentu:

"Dan matahari berjalan di tempat peredarannya. Demikianlah ketetapan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui." (Al Qur'an, 36:38)

Fakta-fakta yang disampaikan dalam Al Qur'an ini telah ditemukan melalui pengamatan astronomis di zaman kita. Menurut perhitungan para ahli astronomi, matahari bergerak dengan kecepatan luar biasa yang mencapai 720 ribu km per jam ke arah bintang Vega dalam sebuah garis edar yang disebut Solar Apex. Ini berarti matahari bergerak sejauh kurang lebih 17.280.000 kilometer dalam sehari. Bersama matahari, semua planet dan satelit dalam sistem gravitasi matahari juga berjalan menempuh jarak ini. Selanjutnya, semua bintang di alam semesta berada dalam suatu gerakan serupa yang terencana.

Sebagaimana komet-komet lain di alam raya, komet Halley, sebagaimana terlihat di atas, juga bergerak mengikuti orbit atau garis edarnya yang telah ditetapkan. Komet ini memiliki garis edar khusus dan bergerak mengikuti garis edar ini secara harmonis bersama-sama dengan benda-benda langit lainnya.

Keseluruhan alam semesta yang dipenuhi oleh lintasan dan garis edar seperti ini, dinyatakan dalam Al Qur'an sebagai berikut:

"Demi langit yang mempunyai jalan-jalan." (Al Qur'an, 51:7)

Terdapat sekitar 200 milyar galaksi di alam semesta yang masing-masing terdiri dari hampir 200 bintang. Sebagian besar bintang-bintang ini mempunyai planet, dan sebagian besar planet-planet ini mempunyai bulan. Semua benda langit tersebut bergerak dalam garis peredaran yang diperhitungkan dengan sangat teliti. Selama jutaan tahun, masing-masing seolah "berenang" sepanjang garis edarnya dalam keserasian dan keteraturan yang sempurna bersama dengan yang lain. Selain itu, sejumlah komet juga bergerak bersama sepanjang garis edar yang ditetapkan baginya.
Semua benda langit termasuk planet, satelit yang mengiringi planet, bintang, dan bahkan galaksi, memiliki orbit atau garis edar mereka masing-masing. Semua orbit ini telah ditetapkan berdasarkan perhitungan yang sangat teliti dengan cermat. Yang membangun dan memelihara tatanan sempurna ini adalah Allah, Pencipta seluruh sekalian alam.

Garis edar di alam semesta tidak hanya dimiliki oleh benda-benda angkasa. Galaksi-galaksi pun berjalan pada kecepatan luar biasa dalam suatu garis peredaran yang terhitung dan terencana. Selama pergerakan ini, tak satupun dari benda-benda angkasa ini memotong lintasan yang lain, atau bertabrakan dengan lainnya. Bahkan, telah teramati bahwa sejumlah galaksi berpapasan satu sama lain tanpa satu pun dari bagian-bagiannya saling bersentuhan.

Dapat dipastikan bahwa pada saat Al Qur'an diturunkan, manusia tidak memiliki teleskop masa kini ataupun teknologi canggih untuk mengamati ruang angkasa berjarak jutaan kilometer, tidak pula pengetahuan fisika ataupun astronomi modern. Karenanya, saat itu tidaklah mungkin untuk mengatakan secara ilmiah bahwa ruang angkasa "dipenuhi lintasan dan garis edar" sebagaimana dinyatakan dalam ayat tersebut. Akan tetapi, hal ini dinyatakan secara terbuka kepada kita dalam Al Qur'an yang diturunkan pada saat itu: karena Al Qur'an adalah firman Allah.

 



 

Topik Terkait

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
20 Jawaban
13865 Dilihat
Tulisan terakhir November 22, 2009, 12:03:53 PM
oleh SULY ENTZU
17 Jawaban
5521 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 09, 2009, 12:34:50 PM
oleh anakkecil
10 Jawaban
7684 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 27, 2009, 04:56:23 PM
oleh Sky
Persamaan Garis Singgung

Dimulai oleh Fachni Rosyadi Matematika SMU

2 Jawaban
3248 Dilihat
Tulisan terakhir November 03, 2010, 06:56:14 PM
oleh nandaz
Persamaan Garis dalam x y z

Dimulai oleh Fachni Rosyadi Matematika

3 Jawaban
5664 Dilihat
Tulisan terakhir November 16, 2010, 12:56:24 AM
oleh Mtk Kerajaan Mataram

Copyright © 2006-2014 Forum Sains Indonesia