Forum > Sastra dan Budaya

Sejarah penyebaran agama Islam di Indonesia

(1/2) > >>

peregrin:
Gara-gara menyinggung laksamana Cheng Ho di topik sebelah, saya jadi penasaran dengan sejarah dan pusat-pusat penyebaran agama Islam di nusantara. Ada yang bisa bercerita kah? Pengetahuan saya cuma terbatas pada adanya 9 wali sanga yang memegang peran penting, itu aja  :-[

Dulu mana masuk ke nusantara, agama Kristen atau agama Islam? Siapa saja yang pernah datang ke Indonesia utk menyebarkan agama Islam? termasuk laksamana Cheng Ho kah? Bagaimana rute penyebarannya?

Mohon pencerahannya   :D

skuler:

--- Kutip dari: peregrin pada September 18, 2008, 02:17:37 AM ---Dulu mana masuk ke nusantara, agama Kristen atau agama Islam?
--- Akhir Kutipan ---

yaolo..masa yg ginian jg ditanyain neng? hayo..duluan sapa hayo..?!..


--- Kutip dari: peregrin pada September 18, 2008, 02:17:37 AM ---Siapa saja yang pernah datang ke Indonesia utk menyebarkan agama Islam?termasuk laksamana Cheng Ho kah?
--- Akhir Kutipan ---

gangerti...tapi klo se-sok2 tau gw, kayaknya cengho ndak ikutan...


--- Kutip dari: peregrin pada September 18, 2008, 02:17:37 AM ---Bagaimana rute penyebarannya?
--- Akhir Kutipan ---

hihihi..gangerti jg...

gw jg mohon pencerahan dong. Ada yang mo berbagi kah?

Ahazveroz:
kayanya kalau dari literatur sejarah lebih dulu masuk agama Islam daripada Kristen
karena bangsa Eropa memulai abad eksplorasinya di akhir abad ke 15 (Pasca penaklukan Granada dari muslim Spanyol)
sementara Islam tersebar melalui ruter perdagangan laut :-\

Didobi:
sedikit menambahkan

islam lebih pertama melalui jalan perdagangan dari daerah arab melalui samudra hindia menuju selat malaka kemudian berdagang d daerah aceh atau samudra pasai kemudia beberapa orang arap tersebut ada yg menetap dan menikah dengan penduduk setempat kemudian tokoh paling berpengaruh didaerah tersebut islam d perkenalkan sampai tokoh tersebut masuk islam kemudian otomatis rakyatnya ikut masuk islam juga
setelah daerah aceh kemudian menuju batavia, maluku, dan daerah indonesia lainnya juga daerah malaysia
yg akhirnya ada beberapa orang yg belajar agama sampai negeri arap yg kemudian dpraktekkan kepada masyarakat indonesia contohnya wali sanga

klo penyebaran k cina melalui jalur sutra
makanya banyak daerah bagian barat cina yg memeluk agama islam dan cheng ho berasal dari daerah barat cina kan sewaktu dinasti (maaf saya lupa dinasti siapa pada saat tersebut) dalam hal menjalankan pemerintahan sehari-hari pada dinasti tersebut sebagian besar beragama Islam dan salah satunya ada yg bernama cheng ho dan dia diutus untuk mencari daerah perdagangan baru di asia terutama indonesia

klo agama kristen masuk mungkin pas terjadi perang salib dan setelah itu
dan ada beberapa pelayaran yg membuktikan bahya bumi itu bener2 bulat
yg menyebabkan ekspansi besar2 untuk mendapatkan wilayah baru diluar eropa dan mencari sumber daya alam baru (rempah2) untuk kepentingan para penguasa eropa terutama untuk kepentingan raja dan ratu karna mereka yg membiyayai pelayan tersebut yg diselingi dengan penyebaran agama kristen d daerah yg mereka temui

maaf baru segitu yg aku tau  ;D

thinknotregular:
lebih dulu atheisme,jd kl agama mana yg lebih dulu ya agama yang nyembah patung n tempat2 kramat...samapi sekarang juga ada tuh.
kl islam sebelum pedagang gujarat juga uda ada dari india nama tempatnya saya lupa tp benar lwt jalur perdagangan laut.
 

Mtk Kerajaan Mataram:
Pada zaman Usman bin Affan, Saad bin Abi Waqas diutus untuk ke Cina yang pada waktu itu masa dinasti Tang sekitar abad 7 Masehi. Normalnya ke Indonesia tidaklah jauh dari itu. Abad 11-12, sudah ada kerajaan Pasai, yang berarti jauh sebelumnya yaitu jaman Sriwijaya, sudah ada masyarakat islam walaupun masih di pinggir-pinggir.
Menurut saya, penyebar islam di jawa banyak, memang yang lalu muncul di permukaan adalah walisanga bahkan sampai menjadi cerita-cerita mitos. Saat kerajaan Majapahit, sudah banyak orang islam di daerah pesisir jawa.

ksatriabajuhitam:

--- Kutip dari: skuler pada September 25, 2008, 08:59:06 AM ---...
gangerti...tapi klo se-sok2 tau gw, kayaknya cengho ndak ikutan...
...

--- Akhir Kutipan ---

nih, nyomot dari tante wiki:


--- Kutip ---Zheng He (traditional Chinese: 鄭和; simplified Chinese: 郑和; pinyin: Zhèng Hé; Wade-Giles: Cheng Ho; Birth name: 馬三寶 / 马三宝; pinyin: Mǎ Sānbǎo; Arabic/Persian name: حجّي محمود شمس Hajji Mahmud Shams) (1371–1433), was a Hui Chinese mariner, explorer, diplomat and fleet admiral, who made the voyages collectively referred to as the travels of "Eunuch Sanbao to the Western Ocean" (Chinese: 三保太監下西洋) or "Zheng He to the Western Ocean", from 1405 to 1433.


Life
Zheng He was born in 1371 in modern-day Yunnan Province, which was at that time the last stronghold of the Yuan Dynasty in its struggle with the victorious Ming Dynasty. As a Hui, Zheng He was a Muslim.[1][2]

According to the History of Ming, he was originally named Mǎ Sānbǎo (馬三保) and his home was Kunyang (昆阳), present day Jinning (晋宁). He belonged to the Semu social caste. He was a sixth-generation descendant of Sayyid Ajjal Shams al-Din Omar, a famous Khwarezmian Yuan governor of Yunnan Province, originally from Bukhara in modern day Uzbekistan. The family name "Ma" came from Shams al-Din's fifth son Masuh (Mansour). Both his father, Mir Tekin, and grandfather, Charameddin, had made the pilgrimage to Mecca, and their travels contributed to the young boy's education.

In 1381, following the defeat of the Northern Yuan, a Ming army was dispatched to Yunnan to put down the Mongol rebel Basalawarmi. Ma Sanbao, then only eleven years old, was captured and made a eunuch. He was sent to the Imperial court, where he eventually became a trusted adviser of the Yongle Emperor, assisting him in deposing his predecessor, the Jianwen Emperor. In return for meritorious service, the eunuch received the name Zheng He from the Yongle Emperor. He studied at Nanjing Taixue (the Imperial Central College) and travelled to Mecca.[3]

Religious views

Although his precise religious views were not recorded, Zheng He has been portrayed by subsequent generations as either an orthodox Muslim who helped spread his faith into southeast Asia, or as a possible syncretist. The Galle Trilingual Inscription set up by Zheng He around 1410 in Sri Lanka records offerings he made at a Buddhist mountain temple.[4] In around 1431, he set up a commemorative pillar at the temple of the Taoist goddess Tian Fei, the Celestial Spouse, in Fujian province, to whom he and his sailors prayed for safety at sea.[5] This pillar records his veneration for the goddess and his belief in her divine protection, as well as a few details about his voyages.[6] Visitors to the Jinghaisi (静海寺) in Nanjing are reminded of the donations Zheng He made to this non-Muslim area. Although he had been buried at sea, a monument was built to him on land, and this monument was later renovated in an Islamic style. In the modern world Zheng He has been used as a symbol of religious tolerance.[citation needed] The government of the People's Republic of China uses him as a model to integrate the Muslim minority into the Chinese republic.

baca selanjutnya ...

--- Akhir Kutipan ---

intinya Laksamana Cheng Ho itu keturunan Chinese Muslim di era Dinasti Yuan, membantu penyebaran Islam di daerah Asia Tenggara, dan dijadikan simbol toleransi beragama di Republik Rakyat China.

sayang:

--- Kutip dari: Ahazveroz pada November 03, 2008, 10:15:19 AM ---kayanya kalau dari literatur sejarah lebih dulu masuk agama Islam daripada Kristen
karena bangsa Eropa memulai abad eksplorasinya di akhir abad ke 15 (Pasca penaklukan Granada dari muslim Spanyol)
sementara Islam tersebar melalui ruter perdagangan laut :-\

--- Akhir Kutipan ---
jadi sebelum agama islam masuk keindonesia , orang indonesia beragama apa ???

soviet regarda:

--- Kutip ---lebih dulu atheisme,jd kl agama mana yg lebih dulu ya agama yang nyembah patung n tempat2 kramat...samapi sekarang juga ada tuh.
--- Akhir Kutipan ---

yg seperti itu bukan atheisme


--- Kutip ---jadi sebelum agama islam masuk keindonesia , orang indonesia beragama apa
--- Akhir Kutipan ---
sebelum islam, ada hindu dan budha + agama asli nenek moyang kita;
berbagai macam paganisme dgn penghormatan yg besar akan alam dan nenek moyang seperti sunda wiwitan untuk suku sunda, ada juga kaharingan untuk dayak.parmalim untuk batak.demikian juga orang minang hidup dengan menghargai alam (alam takambang jadi guru).banyak pula yg lain nya seperti tonas walian di minahasa, Tolottang di Sulawesi selatan, Wetu Telu di Lombok. dll..

sayang:
ah ..kalau gitu sama dengan agama asli nenek moyang saya :
sebelum islam masuk keselatan thai , nenek moyangn saya ada beragama hindu dan budha .
agama islam baru je masuk keselatan thai kira2 300 tahun yang lalu, dari pedagang arab yang singgah berdagang kedaerah pattani selatan thai .

orang alim atau di katakan ulamak islam yang pertama di selatan thai namanya syekh daud pattani . kira2 180 tahun yang lalu , nama salah satu kitab karangannya yang terkenal di selatan thai dan malaysia athlab kitab tersebut sekarang ini masih di guna pakai sebagai rujukkan hukum islam oleh umak2 baru di selatan thai dan malaysia . kitab tersebut sedang di baca oleh ulamak baru yang kelulusan azhar di masjid kampong saya sendiri hari ini ...

tetapi kitab tersebut di tolak oleh umak2 baru juga yang kelususan madinah dan riyak ... ulamak baru ini di katakan ulamak wahbi . mengatakan bahwa kitab tersebut adalah kitab amalan bid'ah , dan maksud bid'ah itu sesat dan setiap2 kesesatan itu adalah akirnya keneraka bukan kesyurga .... ulamak baru ini , baru saja masuk keselatan thai kira2 tak sampai 10 tahun lagi ... ulamak wahbi ini juga sedang mengajar di masjid di kampong saya juga yang berhampir dari rumah saya sendiri ,  ulamak ini menggunakan al quran dan hadis saja yang mareka mengaku bahwa mareka mengikut sunnah nabi yang sebenarnya... saya jadi bingong ...

kalau gini jadinya , berariti nenek moyang saya yang sebelum datang agama islam yang di bawa oleh pedangan arab kira2 300 tahun itu masuk neraka belaka ...

karena setelah datang agama baru di selatan thai yaitu agama islam , menurut ulamak2 agama islam pak arab ini mengatakan bahwa agama yang di terima tuhan adalah agama islam , apapun agama selain islam adalah kafir masuk neraka belaka ..

jadi orang2 di selatan thai ini , yang dapat masuk syurga itu hanya orang yang hidup selepas 300 tahu , itu pun yang masuk islam je yang tidak masih tetap masuk neraka juga .

tetapi kemadian setelah masuk pula agama terbaru kira2 10 tahu ini , yaitu agama islam wahbi yang mengikut sunnah nabi , mengatakan pula agama nenek moyang kita yang telah masuk islam yang dulu itu adalah sesat masuk neraka juga , karena mareka mengamalkan dengan amalan2 bid'ah bukan dengan amalan2 sunah nabi yang sebenarnya .

jadi kesimpulannya , orang2 di selatan thai ini baru saja masuk agama yang sebenarnya yang dapat masuk syurga tuhan itu kira2 10 tahun saja ...

Ayaz:
Ini Diskusi yang menarik apalagi kita kedatangan tamu jauh dari negeri seberang sono. Selamat datang Bung Sayang, saya juga punya banyak teman dari Negeri anda.

Ya pengalaman dan fenomena yang anda dapati hampir kongruen dengan apa yang terjadi di Indonesia. Munculnya semangat faham wahabisme sedikit banyak telah memberikan suasana baru didalam potret keagamaan kita. Semangat 'mulia' yang mereka miliki tak jarang berakhir menjadi sebuah antitesa baru didalam suluh keagamaan.

Kepercayaan dan keyakinan faham wahabi berpuncak pada sebuah capaian dengan adigum 'Pemurnian Islam' yang hendak melempar sebuah masa kini kedalam mesin waktu yang membujur melewati masa panjang 1500 th yang lalu. Namun sayang semangat puritanisme ini secara sengaja melempar dengan 'bengis' instrumen utama manusia yang dinamakan Nalar akal budi. Jadilah gegap gembita semangat ini menjadi tidak populis untuk beradu dengan semangat zaman, nilai budaya dan semangat membangun kebersamaan dan toleransi didalam maupun diluar wilayah pemeluk Agama.

sayang:
terima kasih atas penerimaan anda tentang kedatangan saya keforum ini ....
sebenarnya saya datang kefurum ini hanya untuk memhami tentang ajaran islam yang sebenarnya yang selama ini saya jadi bingong ...

Pi-One:

--- Kutip dari: Didobi pada November 26, 2008, 12:38:11 PM ---klo penyebaran k cina melalui jalur sutra
makanya banyak daerah bagian barat cina yg memeluk agama islam dan cheng ho berasal dari daerah barat cina kan sewaktu dinasti (maaf saya lupa dinasti siapa pada saat tersebut) dalam hal menjalankan pemerintahan sehari-hari pada dinasti tersebut sebagian besar beragama Islam dan salah satunya ada yg bernama cheng ho dan dia diutus untuk mencari daerah perdagangan baru di asia terutama indonesia
--- Akhir Kutipan ---
No offense, tapi AFAIK, Islam tak pernah menjadi agama dominan di kalangan pemerintahan bangsa China. Cheng Ho berasal dari suku minoritas (muslim) yang dulu tertangkap dan dijadikan kasim. Kalau penguasa waktu itu mempekerjakan sebagian tekanga ahli muslim untuk bidang tertentu, memang benar.


--- Kutip dari: Didobi pada November 26, 2008, 12:38:11 PM ---klo agama kristen masuk mungkin pas terjadi perang salib dan setelah itu
dan ada beberapa pelayaran yg membuktikan bahya bumi itu bener2 bulat
yg menyebabkan ekspansi besar2 untuk mendapatkan wilayah baru diluar eropa dan mencari sumber daya alam baru (rempah2) untuk kepentingan para penguasa eropa terutama untuk kepentingan raja dan ratu karna mereka yg membiyayai pelayan tersebut yg diselingi dengan penyebaran agama kristen d daerah yg mereka temui
--- Akhir Kutipan ---
Penyebaran agama Kristen ke Asia memang mulai tejadi setelah masa penjelajahan samudera.

Monox D. I-Fly:

--- Kutip dari: Pi-One pada Maret 10, 2011, 11:57:40 AM ---No offense, tapi AFAIK, Islam tak pernah menjadi agama dominan di kalangan pemerintahan bangsa China. Cheng Ho berasal dari suku minoritas (muslim) yang dulu tertangkap dan dijadikan kasim.

--- Akhir Kutipan ---

Kasim itu apa ya? Budak kah?

Pi-One:

--- Kutip dari: Monox D. I-Fly pada Oktober 14, 2014, 11:27:01 PM ---Kasim itu apa ya? Budak kah?

--- Akhir Kutipan ---
Kasim itu pelayan istana, mereka dikebiri biar gak macam-macam pada wanita istana.

Navigasi

[0] Indeks Pesan

[#] Halaman berikutnya

Ke versi lengkap