Gunakan MimeTex/LaTex untuk menulis simbol dan persamaan matematika.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Desember 03, 2020, 01:03:26 PM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
  • Total Anggota: 26686
  • Latest: mkrxxi
Stats
  • Total Tulisan: 139608
  • Total Topik: 10377
  • Online Today: 47
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 37
Total: 37

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: Mencapai Keimanan dengan Logika  (Dibaca 4691 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline superstring39

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 1.143
  • IQ: 73
  • Gender: Pria
  • LES PRIVAT ONLINE
    • LES PRIVAT ONLINE
Mencapai Keimanan dengan Logika
« pada: September 08, 2009, 05:26:27 AM »
Ini saya kutip sebuah artikel tentang logika berfikir tentang Tuhan dan segala tanda-tandanya. ini hanya sebagai bahan renungan buat orang yang mau merenung, bukan sebagai bahan perdebatan maupun pertentangan, hanya bahan renungan. memang latar belakang penulisnya beragama Islam, namun saya rasa bisa ditepkan secara umum. saya tidak mau topik ini menjadi bahan debat kusir atau saling menghina seperti beberapa topik yang saya lihat di sub forum ini.
________________________________________________________________________________________________

FITRAH MANUSIA

Sejak adanya manusia, manusia memiliki berbagai ciri-ciri (fitrah) yang membedakannya dari mahluk lain. Manusia memiliki intuisi untuk memilih dan tidak mau menyerah pada hukum-hukum alam begitu saja. Manusia bisa mengerjakan sesuatu yang berlawanan dengan nalurinya, misal makan meski sudah kenyang (karena menghormati tuan rumah), atau tidak melawan meski disakiti (karena menjaga perasaan orang). Hal ini tidak ada pada binatang. Seekor kucing yang sudah kenyang tak mau lagi mencicipi makanan yang enak sekalipun.

Manusia memiliki kemampuan mewariskan kepada manusia lain (atau keturunannya) hal-hal baru yang telah  dipelajarinya. Inilah asal peradaban manusia. Hal ini tidak terdapat pada binatang. Seekor kera yang terlatih main musik dalam circus tidak akan mampu melatih kera lainnya. Seekor kera hanya bisa melatih seekor anak kera pada hal-hal yang memang nalurinya (memanjat, mencari buah). Kesamaan manusia dengan binatang hanya pada kebutuhan eksistensialnya (makan, minum, istirahat dan melanjutkan keturunan).

MANUSIA MENCARI HAKEKAT HIDUPNYA

Manusia yang telah terpenuhi kebutuhan eksistensialnya akan mulai mempertanyakan, untuk apa sebenarnya hidup itu. Hal ini karena manusia memiliki kebebasan memilih, mau hidup atau mati. Karena faktor non naluriahnya, manusia bisa putus asa dan bunuh diri, sementara tidak ada binatang yang bunuh diri kecuali hal itu dilakukannya dalam rangka mempertahankan eksistensinya juga (pada lebah misalnya). Pertanyaan tentang hakekat hidup ini yang memberi warna pada kehidupan manusia, yang tercermin dalam kebudayaan, yang digunakannya untuk mencapai kepuasan rohaninya.

MANUSIA MEMBUTUHKAN TUHAN

Dalam kondisi gawat yang mengancam eksistensinya (misalnya terhempas ombak di tengah samudra, sementara pertolongan hampir mustahil diharapkan), fitrah manusia akan menyuruh untuk mengharapkan suatu keajaiban.

Demikian juga ketika seseorang sedang dihadapkan pada persoalan yang sulit, sementara pendapat dari manusia lainnya berbeda-beda, ia akan mengharapkan petunjuk yang jelas yang bisa dipegangnya. Bila manusia tersebut menemukan seseorang yang bisa dipercayainya, maka dalam kondisi dilematis ini ia cenderung merujuk pada tokoh idolanya itu.

Dalam kondisi seperti ini, setiap manusia cenderung mencari “sesembahan”. Mungkin pada kasus pertama, sesembahan itu berupa dewa laut atau sebuah jimat pusaka. Pada kasus kedua, “sesembahan” itu bisa berupa raja (pepunden), bisa juga berupa tokoh filsafat, pemimpin revolusi bahkan seorang dukun yang sakti.

TANDA-TANDA EKSISTENSI TUHAN

Di luar masalah di atas, perhatian manusia terhadap alam sekitarnya membuatnya bertanya, “Mengapa bumi dan langit bisa sehebat ini, bagaimana jaring-jaring kehidupan (ekologi) bisa secermat ini, apa yang membuat semilyar atom bisa berinteraksi dengan harmoni, dan dari mana hukum-hukum alam bisa seteratur ini”.

Pada masa lalu, keterbatasan pengetahuan manusia sering membuat mereka cepat lari pada “sesembahan” mereka setiap ada fenomena yang tak bisa mereka mengerti (misal petir, gerhana matahari). Kemajuan ilmu pengetahuan alam kemudian mampu mengungkap cara kerja alam, namun tetap tidak mampu memberikan jawaban, mengapa semua bisa terjadi.

Ilmu alam yang pokok penyelidikannya materi, tak mampu mendapatkan jawaban itu pada alam, karena keteraturan tadi tidak melekat pada materi. Contoh yang jelas ada pada peristiwa kematian. Meski beberapa saat setelah kematian, materi pada jasad tersebut praktis belum berubah, tapi keteraturan yang membuat jasad tersebut bertahan, telah punah, sehingga jasad itu mulai membusuk.

Bila di masa lalu, orang mengembalikan setiap fenomena alam pada suatu “sesembahan” (petir pada dewa petir, matahari pada dewa matahari), maka seiring dengan kemajuannya, sampailah manusia pada suatu fikiran, bahwa pasti ada “sesuatu” yang di belakang itu semua, “sesuatu” yang di belakang dewa petir, dewa laut atau dewa matahari,  sesuatu” yang di belakang semua hukum alam.

“Sesuatu” itu, bila memiliki sifat-sifat ini:

1. Maha Kuasa

2. Tidak tergantung pada yang lain

3. Tak dibatasi ruang dan waktu

4. Memiliki keinginan yang absolut

maka dia adalah Tuhan, dan berdasarkan sifat-sifat tersebut tidak mungkin zat tersebut lebih dari satu, karena dengan demikian berarti satu sifat akan tereliminasi karena bertentangan dengan sifat yang lain.

bersambung...
Mau Les Privat Online untuk Matematika, Fisika, Kimia Murah. 24 Jam sehari. 7 hari seminggu. Kunjungi: www.lesprivatonline1.blogspot.com

Offline superstring39

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 1.143
  • IQ: 73
  • Gender: Pria
  • LES PRIVAT ONLINE
    • LES PRIVAT ONLINE
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #1 pada: September 08, 2009, 05:27:54 AM »
TUHAN BERKOMUNIKASI VIA UTUSAN

Kemampuan berfikir manusia tidak mungkin mencapai zat Tuhan. Manusia hanya memiliki waktu hidup yang terhingga. Jumlah materi di alam ini juga terhingga. Dan karena jumlah kemungkinannya juga terhingga, maka manusia hanya memiliki kemampuan berfikir yang terhingga. Sedangkan zat Tuhan adalah tak terhingga (infinity). Karena itu, manusia hanya mungkin memikirkan sedikit dari “jejak-jejak” eksistensi Tuhan di alam ini. Adalah percuma, memikirkan sesuatu yang di luar “perspektif” kita.

Karena itu, bila tidak Tuhan sendiri yang menyatakan atau “memperkenalkan” diri-Nya pada manusia, mustahil manusia itu bisa mengenal Tuhannya dengan benar. Ada manusia yang “disapa” Tuhan untuk dirinya sendiri, namun ada juga yang untuk dikirim kepada manusia-manusia lain. Hal ini karena kebanyakan manusia memang tidak siap untuk “disapa” oleh Tuhan.

UTUSAN TUHAN DIBEKALI TANDA-TANDA

Tuhan mengirim kepada manusia utusan yang dilengkapi dengan tanda-tanda yang cuma bisa berasal dari Tuhan. Dari tanda-tanda itulah manusia bisa tahu bahwa utusan tadi memang bisa dipercaya untuk menyampaikan hal-hal yang sebelumnya tidak mungkin diketahuinya dari sekedar mengamati alam semesta. Karena itu perhatian yang akan kita curahkan adalah menguji, apakah tanda-tanda utusan tadi memang autentik (asli) atau tidak.

Pengujian autentitas inilah yang sangat penting sebelum kita bisa mempercayai hal-hal yang nantinya hanyalah konsekuensi logis saja. Ibarat seorang ahli listrik yang tugas ke lapangan, tentunya ia telah menguji avometernya, dan ia telah yakin, bahwa avometer itu bekerja dengan benar pada laboratorium ujinya, sehingga bila di lapangan ia dapatkan hasil ukur yang sepintas tidak bisa dijelaskanpun, dia harus percaya alat itu. Seorang fisikawan adalah seorang manusia biasa, yang dengan matanya tak mungkin melihat atom. Tapi bila ia yakin pada instrumentasinya, maka ia harus menerima apa adanya, bila instrumen tersebut mengabarkan jumlah radiasi yang melebihi batas, sehingga misalnya reaktor nuklirnya harus segera dimatikan dulu.

Karena yakin akan autentitas peralatannya, seorang astronom percaya adanya galaksi, tanpa perlu terbang ke ruang angkasa, seorang geolog percaya adanya minyak di kedalaman 2000 meter, tanpa harus masuk sendiri ke dalam bumi, dan seorang biolog percaya adanya dinosaurus, tanpa harus pergi ke zaman purba.

Keyakinan pada autentitas inilah yang disebut “iman”. Sebenarnya tak ada bedanya, antara “iman” pada autentitas tanda-tanda utusan Tuhan, dengan “iman”-nya seorang fisikawan pada instrumennya. Semuanya bisa diuji. Karena bila di dunia fisika ada alat yang bekerjanya tidak stabil sehingga tidak bisa dipercaya, ada pula orang yang mengaku utusan Tuhan tapi tanda-tanda yang dibawanya tidak kuat, sehingga tidak pula bisa dipercaya.

MENGUJI AUTENTITAS TANDA-TANDA DARI TUHAN

Tanda-tanda dari Tuhan itu hanya autentis bila menunjukkan keunggulan absolut, yang hanya dimungkinkan oleh kehendak penciptanya (yaitu Tuhan sendiri). Sesuai dengan zamannya, keunggulan tadi tidak tertandingi oleh peradaban yang ada. Dan orang pembawa keunggulan itu tidak mengakui hal itu sebagai keahliannya, namun mengatakan bahwa itu dari Tuhan !!!

Pada zaman Nabi Musa, ketika ilmu sihir sedang jaya-jayanya, Nabi Musa yang diberi keunggulan mengalahkan semua ahli sihir, justru mengatakan bahwa ia tidak belajar sihir, namun semuanya itu hanya karena ijin Tuhan semata.

Demikian juga Nabi Isa, yang menyembuhkan penyakit yang tidak bisa disembuhkan, meski masyarakatnya merupakan yang termaju dalam ilmu pengobatan pada masanya. Dan Nabi Isa hanya mengatakan semua itu karena kekuasaan Tuhan semata, dan ia bukan seorang tabib.

Dan Nabi Muhammad? Tanda-tanda beliau sebagai utusan yang utama adalah Al-Quran. Pada saat itu Mekkah merupakan pusat kesusasteraan Arab, tempat para sastrawan top mengadu kebolehannya. Dan meski pada saat itu semua orang takjub pada keindahan ayat-ayat Al-Quran yang jauh mengungguli semua puisi dan prosa yang pernah ada, Nabi Muhammad hanya mengatakan, ayat itu bukan bikinannya, tapi datangnya dari Allah.

Itu 14 abad yang lalu. Pada masa kini, ketika ilmu alam berkembang pesat, terbukti pula, bahwa kitab Al-Quran begitu teliti. Tidak ada ayat yang saling bertentangan satu sama lain. Dan tak ada pula ayat Al-Quran yang tidak sesuai dengan fakta-fakta ilmu alam.

Di sisi lain, fenomena pembawa ajaran itu juga menunjukkan sisi autentitasnya. Meski mereka:

* orang biasa yang tidak memiliki kekuatan dan kekuasaan, juga tidak berhubungan dengan penguasa atau yang bisa menjamin kesuksesannya;

* menyebarkan ajaran yang melawan arus, bertentangan dengan tradisi yang lazim di masyarakatnya;

mereka berhasil dengan ajarannya, dan keberhasilan ini sudah diramalkan lebih dulu pula, dan semua itu dikatakannya karena Tuhanlah yang menolongnya.

KONSEKWENSI SETELAH MEYAKINI AUTENTITAS TANDA-TANDA KENABIAN MUHAMMAD

Setelah kita menguji autentitas tanda-tanda kenabian Muhammad dengan menggunakan segala piranti logika yang kita miliki, dan kita yakin bahwa itu asli berasal dari Tuhan, maka kita harus menerima apa adanya yang disebutkan oleh kitab Al-Quran maupun oleh hadits yang memang teruji autentis berasal dari Muhammad.

Dan ajaran Nabi Muhammad saw ini adalah satu-satunya ajaran autentis dari Allah, yang diturunkan kepada penutup para utusan, tidak tertuju ke satu bangsa saja, tapi ke seluruh umat manusia, sampai akhir zaman.



*http://finsaferdifiansyah.wordpress.com/2009/06/09/mencapai-keimanan-dengan-logika/

Offline The Houw Liong

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 1.575
  • IQ: 59
  • Gender: Pria
    • Sains, Filsafat dan Teknologi
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #2 pada: September 09, 2009, 01:17:05 AM »
Ilmuwan mengenal Pencipta alam semesta melalui proses logico-empiricism seperti yang diucapkan oleh Einstein ketika merumuskan teori relativitasnya : "The most important thing is to know the mind of God"

Ilmuwan mengetahui kebenaran dengan intuisinya, tetapi harus dibuktikan dengan deduksi logis dari aksioma/postulat dan observasi/eksperimen.

Perluasan metoda logico-empiricism dalam teologi harus menjadi metoda locico-pragmatism dengan postulat sbb. ini.

1. Tuhan menciptakan alam semesta serta hukum alam dan hukum rohani.
2.  Hukum alam dapat digali melalui proses logico-empiricism, sedangkan hukum rohani melalui wahyu umum dan wahyu khusus.

Hukum alam : Hukum Newton, Hukum Maxwell, Hukum Relativitas Einstein, Hukum Schroedinger, ......
Hukum Rohani : Hukum Sebab Akibat Rohani, Hukum Kasih, Hukum Kasih Karunia, ...
« Edit Terakhir: September 09, 2009, 02:19:12 AM oleh The Houw Liong »
HouwLiong

Offline Karno Giyantono

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 647
  • IQ: 8
  • Gender: Pria
  • orang terganteng di duniaaaaaaaaa.....
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #3 pada: September 09, 2009, 01:05:05 PM »
"HKE" hukum kekekalan energi by james prescoot joule

dan

"EBD" energi bisa di ciptakan by karno giyantono

kira2 mana yg mendukung
"Orang Pintar adalah Orang yang Berusaha Membangun Rumah atau Kehidupan yang Bagus di dunia dan Istana Di Surga"

caranya Belajar dan Bekerja serta Beramal dan Beribadah

Mtk Kerajaan Mataram

  • Pengunjung
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #4 pada: September 09, 2009, 03:51:27 PM »
Kalau melihat judulnya "Mencapai Keimanan dengan Logika", maka sebaiknya diawali dengan mengesampingkan dulu kecenderungan terhadap agama2 tertentu.

Manusia tercipta dengan segala kelebihan dan keterbatasannya tidak mungkin ditugaskan melampaui dari kemampuannya atau berpikir yang diluar jangkauannya. Kita tidak mungkin bisa memikirkan zat yang diluar jangkauan nalar. Apa yang dapat kita jangkau itu yang selayaknya yang dipakai untuk melangkah untuk merunut. Ini biasa disebut dengan sebab akibat, kisah Ibrahim mencari Tuhan merupakan contoh terkenal.

Kita lihat segala hukum sebab akibat di alam yang rapi dan adil, kemudian apa yang terjadi pada kehidupan manusia dimana banyak keadilan yang belum tercapai atau dirasakan bahkan sampai yang bersangkutan meninggal, yang berarti keadilannya ditunda.

Dengan menalar bahwa Tuhan Maha Kuasa dan Penyayang kemudian terjadi permusuhan antar manusia dan perdamaian yang diidamkan tak kunjung tiba, berarti ada sesuatu dibaliknya, semacam kehidupan di dunia hanya untuk diuji siapa yang terpilih dan siapa yang tidak terpilih. Dibalik kehidupan manusia ada yang selalu mengintai dan memperhatikan, dengan demikian.

Offline superstring39

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 1.143
  • IQ: 73
  • Gender: Pria
  • LES PRIVAT ONLINE
    • LES PRIVAT ONLINE
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #5 pada: September 09, 2009, 09:41:18 PM »
Manusia adalah makhluk yang spesial, kita diberi akal untuk berfikir, kita diberi kebebasan untuk memilih jalan, kita diberi hati untuk merasa. seperti yang tertulis dalam artikel manusia bisa melakukan hal yang diluar naluri dasar seperti pada hewan maupun tumbuhan. karena itulah manusia yang ditugaskan untuk mengelola bumi ini.

Kisah Nabi Ibrahim A.S. memang contoh terkenal dari kisah seorang manusia yang mecari Tuhannya. Dia melakukannya dengan proses berfikir yang tidak mudah dan mungkin tidak semua orang bisa dan mau melakukannya. pemikiran komprehensif dibutuhkan dalam proses ini serta pengalaman fisik dan spiritual.

saya setuju dengan bung MTK mataram bahwa alam ini adalah suatu sistem yang seimbang, teratur dan adil. hukum aksi-reaksi atau sebab-akibat selalu berlaku. jika ada orang yang berfikir tidak ada keadilan setelah dia meninggal maka sesungguhnya sangatlah naif. segala sesuatu yang dia lakukan di dunia ini aan ada akibatnya baik di dunia ini maupu setelah dia meninggal nanti.

Offline heru.htl

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 991
  • IQ: 14
  • Gender: Pria
    • Free GNU/Linux Distributions
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #6 pada: September 12, 2009, 04:31:13 PM »
Kabah dan ALIEF-LAM-MIEM adalah ujian logika, temukan maknanya, maka kita umat Islam akan menemukan esensi logika dalam ber-Tuhan dan beragama.

Offline The Houw Liong

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 1.575
  • IQ: 59
  • Gender: Pria
    • Sains, Filsafat dan Teknologi
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #7 pada: September 13, 2009, 09:12:07 AM »

Offline Pi-One

  • Next Hikaru Genji
  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 6.981
  • IQ: 40
  • Gender: Pria
  • Next Hikaru Genji
    • Membantah Hoax
Re: Mencapai Keimanan dengan Logika
« Jawab #8 pada: September 13, 2009, 10:51:17 PM »
Sejak adanya manusia, manusia memiliki berbagai ciri-ciri (fitrah) yang membedakannya dari mahluk lain. Manusia memiliki intuisi untuk memilih dan tidak mau menyerah pada hukum-hukum alam begitu saja. Manusia bisa mengerjakan sesuatu yang berlawanan dengan nalurinya, misal makan meski sudah kenyang (karena menghormati tuan rumah), atau tidak melawan meski disakiti (karena menjaga perasaan orang). Hal ini tidak ada pada binatang. Seekor kucing yang sudah kenyang tak mau lagi mencicipi makanan yang enak sekalipun.
Dan sisi lainnya, cuma manusia yang mengambil lebih dri yang diperlukan.

Manusia memiliki kemampuan mewariskan kepada manusia lain (atau keturunannya) hal-hal baru yang telah  dipelajarinya. Inilah asal peradaban manusia. Hal ini tidak terdapat pada binatang. Seekor kera yang terlatih main musik dalam circus tidak akan mampu melatih kera lainnya. Seekor kera hanya bisa melatih seekor anak kera pada hal-hal yang memang nalurinya (memanjat, mencari buah). Kesamaan manusia dengan binatang hanya pada kebutuhan eksistensialnya (makan, minum, istirahat dan melanjutkan keturunan).
Dan dari keluarga binatang, hanya simpanse dan bonobo yang juga menjadikan seks sebagai cara komunikasi sosial, bukan sekedar membuat keturunan.

Manusia yang telah terpenuhi kebutuhan eksistensialnya akan mulai mempertanyakan, untuk apa sebenarnya hidup itu. Hal ini karena manusia memiliki kebebasan memilih, mau hidup atau mati. Karena faktor non naluriahnya, manusia bisa putus asa dan bunuh diri, sementara tidak ada binatang yang bunuh diri kecuali hal itu dilakukannya dalam rangka mempertahankan eksistensinya juga (pada lebah misalnya). Pertanyaan tentang hakekat hidup ini yang memberi warna pada kehidupan manusia, yang tercermin dalam kebudayaan, yang digunakannya untuk mencapai kepuasan rohaninya.
Tidak ada binatang bunuh diri? Kasus paus yang sengaja mendamparkan diri bagaimana?

Dalam kondisi gawat yang mengancam eksistensinya (misalnya terhempas ombak di tengah samudra, sementara pertolongan hampir mustahil diharapkan), fitrah manusia akan menyuruh untuk mengharapkan suatu keajaiban.
Bukankah ini adalah wujud dari rasa takut (akan kematian) dan berusaha mencari jawaban untuk mengatasi rasa takut? Meski jawaban itu tak logis skalipun. Dan tak semua manusia melakukan metode yang anda sebut.

Di luar masalah di atas, perhatian manusia terhadap alam sekitarnya membuatnya bertanya, “Mengapa bumi dan langit bisa sehebat ini, bagaimana jaring-jaring kehidupan (ekologi) bisa secermat ini, apa yang membuat semilyar atom bisa berinteraksi dengan harmoni, dan dari mana hukum-hukum alam bisa seteratur ini”.
Teeratur adalah kata yang sesuai dan bisa juga tak sesuai, tergantung dari sisi mana anda memandangnya.

Pada masa lalu, keterbatasan pengetahuan manusia sering membuat mereka cepat lari pada “sesembahan” mereka setiap ada fenomena yang tak bisa mereka mengerti (misal petir, gerhana matahari). Kemajuan ilmu pengetahuan alam kemudian mampu mengungkap cara kerja alam, namun tetap tidak mampu memberikan jawaban, mengapa semua bisa terjadi.

Ilmu alam yang pokok penyelidikannya materi, tak mampu mendapatkan jawaban itu pada alam, karena keteraturan tadi tidak melekat pada materi. Contoh yang jelas ada pada peristiwa kematian. Meski beberapa saat setelah kematian, materi pada jasad tersebut praktis belum berubah, tapi keteraturan yang membuat jasad tersebut bertahan, telah punah, sehingga jasad itu mulai membusuk.

Bila di masa lalu, orang mengembalikan setiap fenomena alam pada suatu “sesembahan” (petir pada dewa petir, matahari pada dewa matahari), maka seiring dengan kemajuannya, sampailah manusia pada suatu fikiran, bahwa pasti ada “sesuatu” yang di belakang itu semua, “sesuatu” yang di belakang dewa petir, dewa laut atau dewa matahari,  sesuatu” yang di belakang semua hukum alam.

“Sesuatu” itu, bila memiliki sifat-sifat ini:

1. Maha Kuasa

2. Tidak tergantung pada yang lain

3. Tak dibatasi ruang dan waktu

4. Memiliki keinginan yang absolut

maka dia adalah Tuhan, dan berdasarkan sifat-sifat tersebut tidak mungkin zat tersebut lebih dari satu, karena dengan demikian berarti satu sifat akan tereliminasi karena bertentangan dengan sifat yang lain.
Dalam sudut pandang lain, jawaban yang anda sebut bisa dibilang versi lain dari 'mengisi gap ketidaktahuan'.

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
bahas LOGIKA yuks!!!!

Dimulai oleh ohzee « 1 2 3 » Bimbel Matematika

38 Jawaban
262313 Dilihat
Tulisan terakhir November 29, 2015, 01:35:30 AM
oleh Monox D. I-Fly
9 Jawaban
9728 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 23, 2011, 04:49:23 AM
oleh ade_hndra
26 Jawaban
19467 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 02, 2016, 05:23:51 AM
oleh kazuma
9 Jawaban
2806 Dilihat
Tulisan terakhir Mei 18, 2010, 10:05:56 AM
oleh Takagi Fujimaru
0 Jawaban
1598 Dilihat
Tulisan terakhir Agustus 11, 2014, 04:13:25 AM
oleh prahasetio