Forum Sains Indonesia

Diskusi Umum => Agama dan Filosofi => Topik dimulai oleh: peregrin pada Februari 19, 2007, 10:56:37 AM

Judul: Reinkarnasi
Ditulis oleh: peregrin pada Februari 19, 2007, 10:56:37 AM
boleh nanya ya, kalau nggak salah konsep reinkarnasi dlm agama budha dan hindu itu beda ya? bedanya di mana ya tepatnya?
Trus, kalau kita semua hasil reinkarnasi dr kehidupan sebelumnya, berarti jumlah penduduk dunia seharusnya ya segitu2 aja dunk (lha berarti kondom tu jg menghalangi reinkarnasi ya)... *bingung  ???  ???  ???
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: reborn pada Februari 20, 2007, 01:07:22 PM
boleh nanya ya, kalau nggak salah konsep reinkarnasi dlm agama budha dan hindu itu beda ya? bedanya di mana ya tepatnya?

Mau jawab tapi gak tau juga  :-X Hanya taunya kalo Hindu itu banyak mengadaptasi kepercayaan2 lain, termasuk budha. Kalo beda konsep reinkarnasinya saya gak tau.

Kutip
Trus, kalau kita semua hasil reinkarnasi dr kehidupan sebelumnya, berarti jumlah penduduk dunia seharusnya ya segitu2 aja dunk (lha berarti kondom tu jg menghalangi reinkarnasi ya)... *bingung  ???  ???  ???

Kalo reinkarnasi termasuk semua makhluk hidup, belum tentu juga dong. Kita kan belum tau jumlah keseluruhan makhluk hidup, kehidupan laut misalnya. Tapi gak tau juga sih... tunggu yang lebih tau dehh hehe

Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: DeJoko pada Februari 20, 2007, 03:23:24 PM
Kutip
(lha berarti kondom tu jg menghalangi reinkarnasi ya)... *bingung ??? ??? ???
Termasuk semua alat kontrasepsi, haid, mimpi basah, masturbasi dan sejenisnya.

Saya sih nggak ngerti soal Reinkarnasi, maap.

 :-*
DeJoko
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: reborn pada Februari 20, 2007, 03:28:58 PM
Kutip
(lha berarti kondom tu jg menghalangi reinkarnasi ya)... *bingung ??? ??? ???
Termasuk semua alat kontrasepsi, haid, mimpi basah, masturbasi dan sejenisnya.


??? ??? ??? bingung
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: skuler pada Maret 23, 2007, 04:31:16 PM
kalau nggak salah konsep reinkarnasi dlm agama budha dan hindu itu beda ya? bedanya di mana ya tepatnya?
kalo menurut saya siii..sama2 aja....soale agama mereka sama2 percaya karma yang menghasilkan reinkarnasi...CMIIW....
kalau kita semua hasil reinkarnasi dr kehidupan sebelumnya, berarti jumlah penduduk dunia seharusnya ya segitu2 aja dunk......
gak bisa gitu dong bung..!!....
anda harus memetakan dulu seluruh kehidupan di jagad raya ini...(yang riil n gaib)....
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: reborn pada Maret 23, 2007, 04:55:09 PM
kalo menurut saya siii..sama2 aja....soale agama mereka sama2 percaya karma yang menghasilkan reinkarnasi...CMIIW....

Gw juga gak paham betul, tapi setau gw hindu banyak menyerap ajaran buddha juga... cuma apa ajaran reinkarnasi juga dari buddha, itu gak tau...

Kutip
gak bisa gitu dong bung..!!....
anda harus memetakan dulu seluruh kehidupan di jagad raya ini...(yang riil n gaib)....

Cek profilenya dulu tante.... itu bung apa bungwati  ;D
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: scientific pada September 20, 2007, 08:42:37 AM
Bagi yang ingin mengetahui lebih detail mengenai kelahiran kembali (Reborn) bukan reinkarnasi (dalam Buddhism tidak mengenal reinkarnasi), silakan klik link berikut: http://www.samaggi-phala.org/naskahdamma_dtl.php?id=72&multi=T&hal=0

Semoga bermanfaat,
Judul: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: izumi pada Juli 09, 2008, 04:58:43 AM
ada yang pernah baca ngga bukunya tentang alam aRwah..........
lupa deh pengarangnya.......
disitu banyak cerita2 yang menjelaskan mengenai kehidupan setelah mati........
ntah deh betul atau tidak..........
Reinkarnasi.......
kehidupan kembali setelah mati.............
mungkin ya mungkin tidak..........
tapi salah satu ceritanya gini........
ada seorang anak yang kurang lebihlah 18 tahun,,
bermimpi bertemu seorang anak kecil yang bkn hatinya tersentuh,
lama kelamaan bukan hanya lewat mimpi,, kadang2 jika tidak ada orang anak kecil itu datang disudut ruangan dan bicara banyak hal dengan anak itu..........
dia tanya kamu siapa dia jawab saya calon anakmu jika kamu menikah nanti......
lantaran amat ingin bertemu dia minta org tuanya untuk menikahkannya........
org tuanya ga stuju.......krn pertimbangan umur yang masih amat sangat muda.........
tapi anak itu bersikeras.........karna amat inginnya dia bertemu anak kecil itu.....
org tuanya malah mangira anaknya gila...dan membawanya ke RSJ...
namun dokter RSJ nya bilang gini anak anda tidak gila dia hanya ingin dinikahkan........
krn tidak ada jalan lain org tuanya pun mencarikan jodoh untuk anaknya..........
org tuanya berkata dan marah klo2 mmg hanya untuk menikah knp harus berbohong,,ank itu berkata jika saya dinikahkan ayah akan melihat apa yang saya katakan benar....jika dinikahkan saya akan mendapatkan anak laki2 dengan ciri bertailalat di atas bibirnya...................
setelah menikahhhhhhh gambaran2 anak kecil itu mulai memudar........
jarang lagi ank itu bertemu baik dalam mimpi maupun scra langsung..........
sampai suatu malam dia terbangun dan melihat anak itu diatas perut istrinya dan Hilang...... tidak berapa lama setelah peristiwa itu istrinya dinyatakan hamil, dan melahirkan beberapa bulan kemudian.......dengan gambaran wajah serta ciri2 yang sama dengan yang diceritakan ke org tuanya..........
emh percaya ga percaya sih tentang kebenarannya...........
jadi gimana re inkarnasi???alam Arwahhhhhhhh.................
emmmmmmmmmmmmmmhhh
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: workaholic pada Juli 09, 2008, 09:07:31 AM
kalo arwah si gw pcaya ada di skitar kt...tmn gw ada yg punya sixth sense bisa ngeliat yg gituan
mnurut dia sih kalo arwah 'bentuk'nya tdk mnyeramkan...yg mnyeramkan itu jin
nah jin itu kga tau dah drmana asalnya..yg jlas auranya slalu berbenturan dg manusia..
tp mrk justru sgt suka hdp bdampingan dg manusia, apalagi yg byk sisi buruknya...kalo diplihara trs mnerus akan berakibat buruk buat kondisi ksehatan n kjiwaan...gejala org yg hdpnya didampingi jin itu suka sakit2an...trs kondisi kjiwaannya jg labil...emosian, pikiran kacau, dsb...
nah katanya spy ga didekatin ma jin, hrs rajin bdoa (tulus doanya) n byklah berbuat kbaikan...
gitu d kata "master shifu" (*dah kek di kungfu panda aja  ;D)
kalo reinkarnasi mgkn ada...tp gw blm liat kisah nyatanya sih, jd masi ragu2  ??? krn di agama gw ga pnah disebutkan reinkarnasi, adanya kehidupan kekal...jd kalo dikasih pilihan, mending gw milih hdp kekal aja dah, drpd tar ga jlas reinkarnasi jd apa...hehehehe piss   :-*
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: notwelldefined pada Juli 10, 2008, 08:09:43 AM
reinkarnasi sepertinya lebih masuk akal dibanding kehidupan kekal setelah kematian.
buat apa coba kehidupan kekal setelah kematian? tinggal di surga terus...? pasti bosan dan capek. apalagi di neraka terus...
terus tugas tuhan setelah itu ngapain?

Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: peregrin pada Juli 10, 2008, 08:43:24 AM
reinkarnasi sepertinya lebih masuk akal dibanding kehidupan kekal setelah kematian.
buat apa coba kehidupan kekal setelah kematian? tinggal di surga terus...? pasti bosan dan capek. apalagi di neraka terus...
terus tugas tuhan setelah itu ngapain?


dulu ada yg pernah nanya gini ke saya: kalau Tuhan itu Maha Adil, kenapa ada neraka? bayangkan, manusia paling lama berbuat dosa selama 80-an tahun, lho hukumannya kok kekal? ngga adil dong itu ... gimana pendapat yg lain?  ;)

tentang surga juga... kita bisa merasa senang, karena tahu gimana itu rasanya sedih / sakit ... tidak ada putih kalau tidak ada hitam ... setelah tinggal di surga terus, tiap hari (katanya) bersenang2, apa kita bakal merasa senang lagi?

ada yg bisa memberi pencerahan lebih jauh kah tentang konsep surga dan neraka ini?
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: izumi pada Juli 13, 2008, 10:26:53 PM
jika surga dan neraka tak pernah ada........
mampuka
reinkarnasi sepertinya lebih masuk akal dibanding kehidupan kekal setelah kematian.
buat apa coba kehidupan kekal setelah kematian? tinggal di surga terus...? pasti bosan dan capek. apalagi di neraka terus...
terus tugas tuhan setelah itu ngapain?


dulu ada yg pernah nanya gini ke saya: kalau Tuhan itu Maha Adil, kenapa ada neraka? bayangkan, manusia paling lama berbuat dosa selama 80-an tahun, lho hukumannya kok kekal? ngga adil dong itu ... gimana pendapat yg lain?  ;)

tentang surga juga... kita bisa merasa senang, karena tahu gimana itu rasanya sedih / sakit ... tidak ada putih kalau tidak ada hitam ... setelah tinggal di surga terus, tiap hari (katanya) bersenang2, apa kita bakal merasa senang lagi?

ada yg bisa memberi pencerahan lebih jauh kah tentang konsep surga dan neraka ini?



Entah dari mana mula kata “surga” dan “neraka”. Tak dapat pula dijejaki mengapa “surga” mesti berantonimkan “neraka”. Kitab-kitab suci, dengan bahasa asli, tak satupun yang menyebutkan nama “surga” atau “neraka” di dalamnya. Yang ada cuma “jannah” dan “an-nar” (dalam AlQuran), Taman Eden (dalam Injil), dan sejumlah nama asing lainnya. Namun, dari semua itu, satu yang paling jelas bisa dipahami adalah : salah satu dari kedua nama tersebut (surga dan neraka), melambangkan imbalan berupa kenikmatan. Entah itu yang kita sebut sebagai “surga” atau “neraka”.
Dalam filsafat Mateialisme-nya Marx, berdasarkan teori-teori di Das Capital, tampak jelas bahwa surga dan neraka hanya buaian belaka. Ini dihembuskan sebagai alat tipu daya kaum lemah untuk selalu tunduk akan kehadiran entitas “mahabesar” yang direkayasa dan dipanggil “tuhan”. Materialisme, menyanggah adanya Tuhan, apalagi surga dan neraka ciptaan-Nya.
Materialisme bukan lagi hanya sekadar teorinya Karl. Ia menjelma secara tidak langsung dan telah merasuki hampir sebagian besar jiwa manusia hari ini. Apa sih yang tidak diukur dengan materi ? Kita begitu mengagungkan seseorang yang kaya raya, sedang di puncak karir, dan punya pulau sendiri. Kita tak lagi sudi naik becak melewati persimpangan jalan yang ramai kendaraan roda empat. Kita gengsi, karena becak jauh lebih murah nilai materialnya dibanding mobil. Yang lebih tragis, kita hanya baru mau menjadi makmum dari imam yang berpakaian menterang, atau uztads yang bermobil mewah di tengah permukiman kumuh dalam kota. “Keimanan” kita ditentukan oleh materi!
Karl Marx menang. Ia mengalahkan keteguhan nurani, yang setiap saat larut dalam romantisme ritual. Ibadah jalan terus, tetapi materi tetap mengekang jiwa dan kemerdekaan fitri kita. Paradoks muncul beriringan, antara keinginan masuk surga :“rumah imbalan kenikmatan Tuhan” dan kepentingan materialisme yang menghanyutkan. Setiap sendi dialiri oleh nilai kurs mata uang. Denyut nadi, bahkan menunjukkan irama dunia yang bergelimang harta benda.
Saat tersadar, kita lalu dengan refleks memohon ampunan Tuhan, beribadah dengan khusuk, dan berdoa untuk bisa dapat “tiket” ke “surga” — tempat dongeng yang selalu diceritakan secara turun-temurun oleh leluhur, tanpa jelas keberadaannya. Sejenak melupakan alam materi, kita belum juga terbangun sepenuhnya. Atau belum memahami mengapa harus bertobat, atau beribadah kepada ‘Tuhan”. Ketika sadar terjebak dalam kehinaan dan kedosaan, kita berasumsi seakan tuhan murka dan menjebloskan kita ke neraka : “kandang balasan untuk penderitaan dari Tuhan”. Lantas, dengan bersegera, memohon ampunan – setidaknya untuk diberi kesempatan masuk surga.
Kita seakan terpenjara dengan hadirnya bipolarisasi surga dan neraka, padahal kita juga tak pernah ke sana. Banyak di antara kita, bertobat dan beribadah sekuat tenaga, hanya untuk mendapatkan surga di hari kebangkitan kelak. Kita banyak menyerukan oang lain untuk tidak terjebak masuk neraka. Dalam gelimangan materi yang duniawi, kita mencoba menerawang kharisma kenikmatan surgawi. Kita hanya akan hikmad bershalat saat berada di masjid megah berlantai marmer dan dilengkapi pendingin. Suara kita hanya terdengar merdu jika bernyanyi di altar berkilau permadani. Kita hanya bisa beribadah, apabila berada di dalam kuasa harta benda. Lewat ubun-ubun harta, kita juga tak luput meneropong celah-celah untuk bisa memandang – sedikitnya mencium bau surga.
Agaknya, dengan fenomena di atas, setidaknya kita bisa sadar. Betapa selama ini agama telah begitu banyak menyesatkan manusia. Pun tak luput buku-buku tebal hasil pemikiran tokoh besar yang pernah ada. Kita menjadi kelinci tak berdaya, yang dipermainkan dalam permainan yang asyik kita mainkan. Kita hanyut dalam dekapan materi, sembari secara kontras, mengiming-imingi harum surga dalam hidup kita kelak. Kita, dengan banyaknya ibdah yang dilakukan, mengharapkan imbalan yang sebenarnya juga “materiil” sifatnya, yakni surga! Kita tak ingin neraka, padahal, keduanya ciptaan Tuhan. Kita belum bisa menyatukan kedua entitas tersebut, dan menjadikannya hanya sebagai “kabar sementara” yang tidak abadi. Kita belum berani – masih malu-malu, untuk bilang : “Saya beribadah karena mencintai-Nya”.
Setiap makhluk dikreasi oleh sang Khalik untuk beribadah. Peribadatan yang dimaksud adalah proses perjalanan menuju limit kesempurnaan hakiki; bersatu dengan-Nya tetapi tak menyatu, dan terpisah tetapi tak berjarak. Gelimang harta, layaknya tidak menjadi sandungan perjalanan, tetapi harus dipandang sebagai pelengkap sekunder saja. Beribadah, bukan untuk masuk surga dan menghindari neraka, tetapi lebih sebagai ikhtiar melepas segala ego kemanusiaan kita di hadapan sang berego : Rabb.
Jika demikian adanya, surga dan neraka sebenarnya tidak perlu ada. Atau sebenarnya memang tidak pernah ada. Mengapa terus mempertentangkannya ?

Article by :Asri Tadda,
http://astaqauliyah.com/2005/06/30/perlukah-ada-surga-dan-neraka/
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: rawWARus pada Juli 14, 2008, 12:58:29 AM
 ???Kalo ada renkarnasi capek donk yg udah berbuat baik selama hidupnya tar ga masuk2 surga krn hidup lagi dibumi...cepek deh...
trus buat apa da surga dan neraka? ;D
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: notwelldefined pada Juli 15, 2008, 12:00:51 AM
???Kalo ada renkarnasi capek donk yg udah berbuat baik selama hidupnya tar ga masuk2 surga krn hidup lagi dibumi...cepek deh...
trus buat apa da surga dan neraka? ;D
sayangnya memang tidak ada yang pernah bisa membuktikan bahwa surga atau neraka itu ada.
apakah berbuat baik itu capek/melelahkan? sehingga untuk bisa menebusnya harus diganjar dengan masuk surga? apakah kita menghindar dari berbuat jahat guna menghindari neraka?
padahal jika kebahagiaan ada terletak pada berbuat baik itu sendiri, maka orang yang mati tentu akan lebih bahagia jika dia dikembalikan lagi ke dunia untuk mengulang perbuatan baiknya. dan jika orang yang berbuat jahat merasa menyesal (ini bentuk ketidakbahagiaan) atau perbuatan jahatnya, dia kembali ke dunia untuk memperbaiki kesalahan-kesalahannya. lebih adil bukan? :D
dengan konsepsi seperti ini, tidak akan ada orang yang menunda-nunda untuk berbuat kebaikan, seperti dalam salah satu agama yang menjelaskan bahwa sejahat apapun manusia jika di ujung kehidupannya menutupnya dengan keimanan (bertobat), maka dia akan mendapatkan tiket ke surga untuk selama-lamanya. jadinya, ya... banyak koruptor yang berpikir "ntar deh gw tobat..."
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: rawWARus pada Juli 15, 2008, 01:50:27 AM
 ;D ;D ;D :o :o :o :-*
ya u ada betulnya jg ;D ;D ;D
mungkin para pejabat harus di sumpah mati x... ;D ;D ;D
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: Vermilion Bird pada Juli 17, 2008, 07:40:36 AM
Kita tidak bisa membuktikan reinkarnasi ataupun kehidupan setelah mati. Yang penting perbuatan baik akan mendapat balasan yang baik pula. Masalah apa yang ada setelah kematian mah terserah Tuhan.
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: izumi pada Juli 21, 2008, 05:00:30 AM
nnda bisa gtu donk....
kan klo dah tau bisa lebih mempersiapkan diri...........
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: workaholic pada Juli 21, 2008, 06:57:59 AM
@notwelldefined
bisakah diberikan bukti adanya reinkarnasi itu?? dg adanya reinkarnasi apakah masih perlu adanya surga ataupun neraka?

Kutip
seperti dalam salah satu agama yang menjelaskan bahwa sejahat apapun manusia jika di ujung kehidupannya menutupnya dengan keimanan (bertobat), maka dia akan mendapatkan tiket ke surga untuk selama-lamanya.
Ada persepsi yang salah disini dg mengatakan jika org melakukan pertobatan di ujung hidupnya akan menjamin dia masuk surga.  ???  (surga itu seperti 'apa' pun tidak ada yg tau)
Apakah setiap org bisa tau kapan dia akan mati? saya rasa 'tidak'. Kapanpun kita bisa mati, yg memutuskan adalah yg di atas.
Apa mungkin segampang itu, seseorang yang tahu ajalnya akan tiba segera bertobat hanya demi tiket ke surga, sy rasa hanya Tuhan yg bisa menilai. Tujuan diajarkan pertobatan bukanlah itu, tujuannya adalah supaya manusia di bumi ini lebih sadar akan adanya kuasa Tuhan, bahwa kapanpun nafas kita bisa diambil oleh-Nya, dan oleh karena itu jalani dan isilah harimu seolah2 'waktu' itu adalah esok. Dengan pemikiran seperti itulah kita dituntun untuk senantiasa berbuat kebaikan. Perbuatan baik dan buruk pasti ada ganjarannya, tidak tau apa ada surga dan neraka, tidak tau apa ada reinkarnasi, yang tahu hanyalah DIA.
Yg penting slama ini sy sangat meyakini bahwa setiap agama baik adanya, semua ajarannya adalah tentang kebaikan, hanya penyampaiannya memakai cara yg berbeda-beda, tergantung manusianya menanggapinya seperti apa, asal tidak salah kaprah aja
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: izumi pada Juli 21, 2008, 07:10:42 AM
stuju.....
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: notwelldefined pada Juli 21, 2008, 10:28:57 PM
betul memang, tidak ada bukti yang cukup kuat untuk menyatakan bahwa setelah kematian ada reinkarnasi, tidak ada bukti yang kuat pula bahwa ada kehidupan setelah kematian.
bahkan tidak ada bukti yang cukup kuat juga bahwa kebaikan yang kita tanam akan berbuah kebaikan, dan sebaliknya.
mungkin pertanyaan akan berlanjut pada "lantas untuk apa adanya kehidupan ini?" untuk pertanyaan eksistensial yang sangat metafisis seperti ini mending dibuatkan thread baru saja.
pun apabila pertanyaannya berlanjut pada apa yang mendorong kita untuk berbuat baik dan menghindari berbuat jahat (pertanyaan dasar di etika), cukupkah landasan agama menjadi patokan? kita buat thread baru saja juga.
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: reborn pada Juli 21, 2008, 10:47:04 PM
pun apabila pertanyaannya berlanjut pada apa yang mendorong kita untuk berbuat baik dan menghindari berbuat jahat (pertanyaan dasar di etika), cukupkah landasan agama menjadi patokan? kita buat thread baru saja juga.

hehe... yang ini bakal menarik kalo dibahas khusus nih. Berbuat baik bisa jadi bukan masalah moral tapi cara manusia untuk bertahan hidup. Kalo ga baik ya banyak musuh, kalo banyak musuh ya sengsaralah hidup. Makanya berbuat baik jauh lebih sulit dari berbuat jahat.
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: bupunsu pada Agustus 30, 2008, 01:10:37 AM
Menarik juga uraian izumu tentang Karl Marx. Saya juga heran dia itu menulis tentang kapitalisme dan materialme, kok malah dianggap bapaknya komunisme? Berkat Das Kapital, maka tumbuh subur kapitalisme, serba diukur dengan kebendaan. Setahu saya, Karl Marx dan Adam Smith (economist) adalah mantan pendeta/ agamawan.
Tentang inkarnasi atau kehidupan setelah mati, kayaknya yang pada mati kerasan juga di sana, karena tidak pulang lagi.. hehehe.
Inkarnasi itu suatu misteri, hanya orang-orang tertentu saja yang diberi kemampuan untuk mampu melihatnya. Saya sih enggak bisa, siapa tahu ternyata saya reinkarnasinya monyet atau simpanse dari sebuah sirkus profesional, sehingga setelah kini menjadi anggota DPR, pandai bermain sirkus atau jadi "kutu loncat". Ternyata, sebagai reinkarnasi simpanse, kok cocok juga ya ama teori evolusi Darwin ... hehehehe   
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: Pi-One pada Agustus 30, 2008, 01:21:05 AM
Ternyata, sebagai reinkarnasi simpanse, kok cocok juga ya ama teori evolusi Darwin ... hehehehe   
Apa hubungannya? Darwinisme gak pernah bilang manusia itu keturunan monyet atau simpanse lho...
Judul: Re: Reinkarnasi???atau kehidupan setelah mati..............
Ditulis oleh: izumi pada Agustus 31, 2008, 09:45:05 PM
Menarik juga uraian izumu tentang Karl Marx.
izumi bkn izumu
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: fluke pada Februari 07, 2009, 06:24:24 AM
Gw juga gak paham betul, tapi setau gw hindu banyak menyerap ajaran buddha juga... cuma apa ajaran reinkarnasi juga dari buddha, itu gak tau...

Bukan Hindu yang nyerap, tapi sebaliknya.. Lima dasar keyakinan Hindu (PANCA SRADHA) yang menjadi inti ajaran Hindu di seluruh muka Bumi :
1. Percaya dengan adanya Tuhan (dimana orang bijaksana menyebutNya dengan banyak nama).
2. Percaya dengan adanya Atman / Roh.
3. Percaya dengan adanya Karmaphala.
4. Percaya dengan adanya Reinkarnasi.
5. Percaya dengan adanya Moksah.
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: dingyuqiang pada Februari 07, 2009, 01:41:47 PM
boleh nanya ya, kalau nggak salah konsep reinkarnasi dlm agama budha dan hindu itu beda ya? bedanya di mana ya tepatnya?
CMIIW
Hindu lebih pada konsep reinkarnasi,
Buddhism lebih pada Rebirth/Reborn.

Bedanya?
Rebirth itu seperti api dari lilin yang dipindahkan ke obor. Apinya yang sama, tapi juga berbeda.
Reinkarnasi itu seperti air dari satu cawan dituang ke cawan yang lain. Airnya ya itu2 aja. Cuman raganya yang beda.

Reinkarnasi, yang ganti ya raganya doank. "Isi"-nya tetep si itu2 jg.
Rebirth tidak mengandung sistem "aku". Artinya meskipun membawa karma yang sama, orang-nya dan raganya berbeda.

Ambil contoh orang yang pemarah,
reinkarnasi berikutnya dia jadi orang yang pendek, tapi pemarahnya mah tetap2 aja.
untuk rebirth, bisa jadi lahir jadi orang yang hatinya damai

Trus, kalau kita semua hasil reinkarnasi dr kehidupan sebelumnya, berarti jumlah penduduk dunia seharusnya ya segitu2 aja dunk (lha berarti kondom tu jg menghalangi reinkarnasi ya)... *bingung  ???  ???  ???

tidak begitu juga,
saya bahas dari segi Buddhism, kurang tahu mengenai Hinduism

pertama, jangan batasi bumi saja, dalam beberapa bait di kitab suci Buddhist, ada disebutkan tata-surya yang lain.
Lalu, yang terlihat adalah manusia yang terus bertambah, yang tidak terlihat mungkin jumlah makhluk2 tidak kasat mata seperti yang dari alam2 dewa atau neraka yang terlahir kembali.
Pernah sirem sarang semut kan? satu sarang semut yang mati, jumlahnya bisa nyaingin penduduk satu pulau lo.

Pake kondom menghalangi reinkarnasi/Rebirth?
Ada2 aja,
kalo misalnya ada nyawa mau masuk ke satu rahim loe halang2in, baru menghalangi reinkarnasi/rebirth :D
orang pertemuan telur n sperm atau pembuahannya aja lom terjadi kok.
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Februari 08, 2009, 02:12:57 AM
Bukan Hindu yang nyerap, tapi sebaliknya..
Bicara tentang Buddhisme dan Hindu, tidak ada yang nyerap. Bisa dibilang sekedar ada persamaan dalam beberapa hal, tapi pada dasarnya keduanya berbeda.

Dalam Buddhisme, bumi bukan satu-satunya tempat dimana ada kehidupan. Dan awal mula kehidupan di bumi bukan awal mula keberadaan mutlak. Awal mutlak keberadaan ini tidak terlacak, karenanya tidak dibicarakan (hanya akan jadi spekulasi belaka nantinya). Dan meski kehidupan di bumi berakhir, itu bukanlah kiamat mutlak.

Dalam Buddhisme tidak dikenal adanya roh yang kekal, yang masuk ke tubuh baru saat kelahiran. 5 kelompok kehidupan yang memebentuk manusia terbentuk pada saat kelahiran, atau mungkin lebih tepatnya pada saat makhluk hidup mulai ada (dalam hal manusia, mungkin setelah berhasilnya pembuahan).
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: fluke pada Februari 13, 2009, 05:47:11 AM
Aku coba jelasin dari beberapa sumber tentang reinkarnasi dalam Hindu :
Dari 5 dasar keyakinan Hindu, salah satunya percaya dengan adanya reinkarnasi / punarbhawa. Reinkarnasi terjadi karena atman/ jiwatman atau roh harus menanggung hasil perbuatan (karma) pada kehidupan sebelumnya. Proses reinkarnasi akan berhenti apabila seseorang mencapai kesadaran tertinggi (moksah).
Atma / jiwatman yang bersifat abadi adalah percikan kecil dari Tuhan / Brahman. Begitu memercik, dia akan mengembara, terikat oleh karma phala dan reinkarnasi. Kelahiran yang berulangkali hingga dalam pencapaian spiritualnya Atma tidak terikat lagi berbagai macam keinginan atau benda material. Semua akan berakhir ketika moksah, yaitu bersatunya kembali Atman dengan Brahman. Moksah menjadi tujuan akhir yang ingin dicapai oleh umat Hindu.
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: superstring39 pada Maret 06, 2009, 01:09:53 AM
Bedanya?
Rebirth itu seperti api dari lilin yang dipindahkan ke obor. Apinya yang sama, tapi juga berbeda.
Reinkarnasi itu seperti air dari satu cawan dituang ke cawan yang lain. Airnya ya itu2 aja. Cuman raganya yang beda.
berarti jika analoginya seperti itu api dari satu obor bisa dibagi-bagikan ke beberapa obor artinya dari satu manusia yang mati akan dilahirkan kembali menjadi beberapa orang??? dan setelah apinya  dibagikan ke obor lain tapi api di obor pertama kan masih ada(tidak mati karena dibagikan) berarti manusia bisa dilahirkan kembali bahkan sebelum orang itu mati???
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Maret 06, 2009, 05:56:18 AM
berarti jika analoginya seperti itu api dari satu obor bisa dibagi-bagikan ke beberapa obor artinya dari satu manusia yang mati akan dilahirkan kembali menjadi beberapa orang??? dan setelah apinya  dibagikan ke obor lain tapi api di obor pertama kan masih ada(tidak mati karena dibagikan) berarti manusia bisa dilahirkan kembali bahkan sebelum orang itu mati???
Itu cuma analogi kasar, untuk menunjukkan bahwa tidak ada yang berpindah. :)
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: skuler pada April 21, 2009, 09:52:49 AM
Itu cuma analogi kasar, untuk menunjukkan bahwa tidak ada yang berpindah. :)
analogi kasar? aku perna nonton pelem (lupa judulna) dimana seorang biksu tibet berenkarnasi kembali jadi menjadi individu2 yang tersebar di sluruh plosok dunia. ada yg jadi orang bule, orang india, etc.

gw rasa analogi api kamu itu uda cukup bener.

5 kelompok kehidupan yang memebentuk manusia terbentuk pada saat kelahiran

hmm... 5 klompok kehidupan.. apa aja tu?
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada April 22, 2009, 03:52:03 AM
hmm... 5 klompok kehidupan.. apa aja tu?
Matter (Rupa)
Feeling (Vedana)
Perception (Sanna)
Mental Formations (Sankhara)
Consciousness (Vinnana)
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: drexman pada Mei 02, 2009, 06:32:56 AM
pione.,.tumimbal lahir pernah ada yang meneliti ga?sy pernah denger dengan hipnosis orang bs tau kehidupan dlnya?
sori,.sy blm begitu paham buddhism..meskipun beragama buddha..
tentang panca skanda,.sepertinya sulit dijelaskan apalagi bagi yang berkeyakinan adanya atta,.
karena seolah2 tuminbal lahir pun jg merupakan sesuatu yang kekal..bukannya begitu?
mohon penjelasannya suhu ;D ;D ;D
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 03, 2009, 04:18:07 AM
pione.,.tumimbal lahir pernah ada yang meneliti ga?sy pernah denger dengan hipnosis orang bs tau kehidupan dlnya?
Diteliti pin, kelahiran kembali bukan sesuatu yang bisa diamati secara fisik, tidak bisa ditaruh di dalam tabung percobaan untuk diamati di lab. Tapi memang ada yang menetili. Termasuk dengan metode hipnotis.

sori,.sy blm begitu paham buddhism..meskipun beragama buddha..
tentang panca skanda,.sepertinya sulit dijelaskan apalagi bagi yang berkeyakinan adanya atta,.
karena seolah2 tuminbal lahir pun jg merupakan sesuatu yang kekal..bukannya begitu?
mohon penjelasannya suhu ;D ;D ;D
Memang pada dasarnya Buddhsime berbeda dengan ajaran lain, termasuk dalam cara memandang sesuatu. Dan karena sadar kita masih kurang paham, maka kita terdorong untuk terus belajar.
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: udinmurtaddin pada Maret 08, 2010, 11:26:41 AM

KARMA dan TRANSMIGRASI


Pada saat penciptaan, sebagian kecil dari jiwa-jiwa yang tak terbilang banyaknya turun ke alam jasmani dan mengenakan penutup atau tubuh yang diperlukan untuk hidup di alam kausal, astral dan jasmani. Tubuh-tubuh ini memudarkan cahaya Jiwa sehingga ia melupakan rumah sejatinya dan kemuliaannya yang semula.

Jiwa-jiwa di alam PINDA telah berada di sana sejak jutaan tahun dan telah mengalami segala macam bentuk kehidupan yang sesuai dengan keinginan dan perbuatannya. Melalui rangkaian kelahiran dan kematian yang tak ada habisnya, kita meninggalkan tubuh yang satu untuk sekedar dilahirkan ke dalam tubuh yang lain. Itu dikenal sebagai Roda Delapan Puluh Empat atau lingkaran 8.400.000 jenis kehidupan ke dalam mana jiwa dapat berinkarnasi.

Para Suci dari segala zaman telah mengakui dan mengajarkan hukum transmigrasi (perubahan bentuk perwujudan) ini.

"Transmigrasi berarti perpindahan jiwa ke dalam berbagai jenis kehidupan untuk menunaikan tugas yang sesuai dengan karmanya. Jiwa berasal dari lautan kehidupan yang mahaluas dan akan pulang kembali kepadanya."

Di India, hampir semua agama seperti Hindu, Jain, Buddha, Sikh dll. percaya bahwa orang mengalami suka dan duka sebagai akibat dari perbuatannya sendiri di masa lalu, dan di masa depan ia akan menanggung akibat dari semua perbuatannya yang dilakukan dalam hidup sekarang.

Umat Yahudi, Kristen dan Islam tidak mengenal transmigrasi jiwa maupun hukum karma. Mereka percaya bahwa Allah adalah Pencipta dan Tuhan seluruh alam semesta. Sama halnya seperti tukang tembikar membentuk dan merombak jambangan sekehendak hatinya di mana jambangan itu sendiri tidak berhak apa-apa, begitu juga, Tuhanlah yang menentukan apakah Ia akan memberikan Keselamatan kepada ciptaanNya atau tetap membuatnya bodoh. Mereka juga percaya bahwa karena Tuhan itu mahakuasa, tak seorangpun berhak atau mampu menghalangi perbuatanNya atau mengetahui apa yang Ia lakukan. Semua hal itu tidak dapat dipahami oleh manusia dan sebaiknya tidak usah kita pikirkan.

Para Suci menerangkan secara jelas perihal kebaikan dan keburukan hukum karma. Karma merupakan teori sebab dan akibat yang berlaku bagi seluruh alam semesta. Emerson, para ahli filsafat lain dan juga para profesor ilmu alam menyebutnya sebagai hukum kompensasi. "Apa yang kautabur, itu harus kau tuai".

Kata-kata yang diucapkan oleh seseorang mempunyai pengaruh ganda. Yang pertama adalah aksi, dan yang kedua adalah reaksi. Reaksinya akan menggema di dalam dan di sekeliling si pembicara dan menimbulkan gelombang pikiran yang sama disekitarnya. Jadi, pikiran apa saja, entah baik atau buruk - yang keluar daripadanya akan menimbulkan gema yang tepat sama. Itu merupakan hukum tegas yang tidak dapat ditawar-tawar dan yang tetap berlaku bagi benda hidup maupun mati. Hukum itu tidak dapat dihapus.

Karma juga merupakan proses penyelesaian hutang piutang seseorang. Bila kita mengambil sesuatu dari orang lain, kita harus memberikannya kembali, dan dengan mengikuti patokan itu dibentuklah karma nasib; dengan demikian semua pasang surut kehidupan kita dapat dijelaskan. Suka dan duka, kaya dan miskin, sehat dan sakit, memberi dan menerima, semuanya merupakan hasil perbuatan semacam itu yang harus dilunasi. Bila seseorang tidak melunasinya dalam hidup ini, ia harus melakukannya dalam kehidupan yang akan datang.

Walaupun seseorang meninggal dunia, namun pita rekaman semua perbuatannya tidak musnah. Catatan mengenai semua perbuatannya itu telah tersurat pada jiwa yang masih tetap terbungkus oleh tubuh astral dan kausal, walaupun tubuh jasmaninya telah mati. Jiwa meninggalkan tubuh saat kematian, namun hutang piutangnya tetap mengikutinya sampai lunas.

Shamas Tabriz (seorang suci Islam dari Persia) berkata:
"Kita hidup di alam semesta ini, dan dalam setiap kehidupan, kita mengenakan jubah yang berbeda. Kadang-kadang sebagai makhluk yang lain, namun kita semua merupakan bagian dari Sang Pencipta. Dengan perkataan lain, kita datang ke dunia ini dan kita pergi dari dunia ini ratusan dan ribuan kali, karena alam semesta ini merupakan loka karya dengan pintu masuk dan pintu keluar."

Ada tiga jenis karma atau perbuatan: Sinchit, Pralabdh dan Kriyaman. Sinchit adalah karma simpanan; Pralabdh adalah karma nasib; dan Kriyaman adalah karma baru. Karma simpanan merupakan hasil perbuatan masa lalu yang belum terlunasi atau belum disuratkan. Karma nasib merupakan sebagian hasil perbuatan di masa lampau yang harus diselesaikan dalam hidup sekarang, dan untuk mana kita telah diberi tubuh manusia ini, yaitu untuk mengalami akibat dari karma baik atau buruk yang telah ditentukan oleh nasib. Kriyaman terdiri atas karma baru yang terjadi dari perbuatan kita dalam hidup sekarang. Dengan perkataan lain, sambil menjalani takdir (karma nasib), kita juga membuat karma baru yang hasilnya harus kita alami dalam hidup dan sebagian lagi sebagai Sinchit.

Apakah sesungguhnya yang diartikan dengan 'karma masa lalu?' Ayat-ayat Suci menerangkan bahwa Tuhan mengaruniai kita tubuh jasmani - entah sebagai manusia atau makhluk yang lebih rendah - dan kita datang ke dunia ini untuk memetik sebagian hasil karma masa lalu kita yang telah disuratkan. Sesuai dengan cara yang Ia kehendaki agar kita menunaikan tugas itu, kita akan melakukannya tepat seperti itu, karena begitulah cara yang telah disuratkan oleh nasib kita. Tak seorangpun dapat meloloskan diri dari Takdir atau Nasibnya. Hanya Tuhan sajalah yang bebas, dan Ia mengatur seluruh dunia dengan hukumNya.

Karma masa lalu kitalah yang bertanggungjawab atas kebaikan dan keburukan, suka dan duka yang kita alami dan yang menentukan kita harus lahir sebagai makhluk yang hina atau mulia. "Apa yang kau tabur, itu harus kau tuai." Kita merasa senang sebagai akibat dari perbuatan baik yang kita lakukan, dan merasa sedih sebagai akibat dari perbuatan buruk kita sendiri, karena kita harus memetik semua hasil perbuatan, baik dengan pikiran, perkataan maupun perbuatan.

Kita tidak dapat meloloskan diri dari hasil perbuatan kita dengan jalan melakukannya secara sembunyi-sembunyi. Akibat seperti itu harus ditanggung di kemudian hari. Karena itu, jelaslah sudah bahwa susah atau senang, suka atau duka apapun yang kita alami, itu semua disebabkan oleh perbuatan kita sendiri dan kita tidak dapat menyalahkan siapapun untuk itu. Bagaimana orang dapat berharap untuk memperoleh hasil yang baik dari perbuatan yang buruk? Siapapun beranggapan demikian, itu adalah suatu kekeliruan.

Mohon pengampunan Tuhan dan beranggapan bahwa kita kemudian boleh berbuat dosa lagi adalah suatu kekeliruan. Penyakit merupakan hukuman atas dosa kita. Bila dosa sudah dilakukan, itu hanya dapat ditebus dengan menerima hukuman yang setimpal. Sebab utama dari semua dosa adalah anggapan bahwa kita ini tubuh. Selama kita tidak melepaskan kesadaran bertubuh, maka kesenangan inderawi dan keinginan untuk menikmatinya tidak akan hilang dari ingatan kita.

"Seringkali orang menghadapi kesulitan, karena dalam mencari kesenangan, mereka dihadapkan pada berbagai penyakit. Keinginan akan kesenangan tidak akan lenyap tanpa penyerahan diri kepada kehendakNya. Sementara itu, ia akan tetap mengembara."

Dhrita-rashtra (ayah dari Panca Pendawa, seorang raja yang buta sejak lahir) pernah ditanya apa yang telah ia lakukan di masa lalu sehingga ia sekarang buta. Ia menjawab bahwa ia dapat melihat sejauh seratus kehidupan yang lampau, tetapi di sana ia tidak menemukan apa-apa yang dapat menjadi penyebab kebutaannya. Kemudian Batara Krisna memberikan penglihatan rohaninya untuk menunjukkan apa yang telah ia lakukan sebelum seratus kehidupan yang terakhir. Setelah itu barulah Dhrita-rashtra melihat bahwa jauh sebelum itu, ia telah melakukan suatu perbuatan untuk mana ia sekarang harus dilahirkan buta. Apakah daya kita terhadap simpanan karma yang terpendam selama ratusan kehidupan? Roda karma senantiasa berputar dan hasil perbuatan kita akan bersemi dan harus dilunasi meskipun setelah ratusan atau ribuan kehidupan.

Kita terikat oleh karma nasib kita. Ada banyak orang baik dan mereka berbuat baik oleh sebab karma nasibnya. Yang lain menjadi jahat dan berbuat jahat oleh sebab karma nasibnya. Mereka semua tidak berdaya untuk berbuat lain. Meskipun diberi kesempatan untuk melakukan perbuatan baik, mereka mengabaikannya. Mereka merasa bahwa mereka tidak memerlukan Satguru dan Tuhan.
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: udinmurtaddin pada Maret 08, 2010, 11:28:08 AM

KARMA dan TRANSMIGRASI 2


Karma diatur oleh Kal, yang menguasai tiga dunia, yaitu dunia jasmani, astral dan kausal. Kal telah diciptakan oleh Tuhan yang Mahakuasa; ia mengatur ketiga alam terendah itu di bawah perintahnya. Ia menerapkan keadilan tanpa pandang bulu. Sesuai dengan perintah Tuhan, semua makhluk hidup setelah kematiannya diharuskan untuk mempertanggungjawabkan semua perbuatan baik atau buruknya dan ia mengambil tindakan sesuai dengan itu. Neraka dimaksudkan untuk orang berdosa dan surga untuk mereka yang melakukan perbuatan baik. Bila masa tinggal mereka di alam-alam itu telah habis, mereka sekali lagi harus mengitari roda perputaran hidup dan mati.

Kal mempunyai dua senjata, yaitu Waktu dan Ruang. Keduanya merupakan tiang pasak ciptaan. Ruang digunakan untuk menyebarluaskan ciptaan dan waktu selalu mendatangkan perubahan.

"Tuhan Sendirilah yang memaksa ciptaanNya untuk menjalani karma nasib yang tidak dapat dihindarkan dan tidak dapat dihapus. Apa yang telah ditakdirkan. Itu harus terjadi."

"Kita harus bertemu dengan orang-orang tertentu; kita harus berpisah dari orang-orang tertentu. Pertemuan dan perpisahan itu juga terjadi sesuai dengan Hukum Karma. Berdasarkan itulah segala kejadian duniawi dilakukan."

Kal memerintah seperti yang ditugaskan oleh Tuhan (Sat Purush) yang mahakuasa dan ia bukan pencipta jiwa, ia tidak dapat menciptakan maupun memusnahkan jiwa. Hanya tubuhlah yang menjadi miliknya. Ia memberikan tubuh sesuai dengan karma masing-masing dan mengambilnya kembali setelah jadwal waktunya habis. Ia tidak dapat berbuat apa-apa terhadap jiwa, karena jiwa adalah anak Sat Purush yang bersifat kekal.

Tidak ada satupun makhluk yang lebih rendah dari manusia yang dapat berbuat sekehendaknya. Tetapi manusia mempunyai kebebasan dalam bertindak sesuai dengan karmanya. Karena itu mereka sedikit banyak dapat memanfaatkan kebebasan dalam bertindak itu.

Kelahiran sebagai manusia hanya diperoleh berkat nasib yang luar biasa baiknya. Setelah memperolehnya, kita harus mengikuti jalan rohani dan ajaran yang dikhotbahkan oleh para Suci. Hidup manusia itu langka. Itu tidak diperoleh berulang kali. Bila kita melewatkan kesempatan itu, maka kelak kemudian hari, kita akan menyesalinya dalam-dalam.

Manusia adalah ciptaan terluhur. Itu diperoleh berkat nasib yang mahabaik. Kehidupan manusia memberi kita kemampuan untuk bersatu dengan Tuhan. Guru Arjan Sahib berkata:

"Berulang kali aku lahir sebagai kutu dan serangga,
Berulang kali aku lahir sebagai gajah, ikan atau rusa,
Berulang kali aku lahir sebagai rumput dan pohon,
Sekarang kesempatan terbuka untuk bertemu dengan Tuhan,
Tubuh mulia ini telah kuperoleh setelah berabad-abad lamanya."

Tubuh dan jiwa manusia asyik dengan dunia ini, manusia perlu menyiapkan bekal untuk kemudian hari.

"Semua akan menempuh perjalanan ke negeri asing itu;
Wahai manusia bodoh, waspadalah, karena ajal sudah dekat!"

Meskipun demikian, pertanyaan timbul bagaimana kita dapat melakukannya? Dengan menghadiri satsang dan mengikuti ajaran-Nya, kita dapat memperoleh pembebasan dari sebagian karma kita. Tetapi, belenggu karma kita atau hasil perbuatan kita adalah begitu kuat.

Karena Karma Nasibnya, sementara orang tidak ditakdirkan untuk bertemu dengan seorang Satguru dalam hidup sekarang ini. Mereka tidak berminat untuk bertemu dengan seorang Satguru, walaupun Ia berada di tengah-tengah mereka. Karena sikap demikian dan karena Karma Nasib itu, mereka tetap mengembara dalam siklus kelahiran dan kematian dari berbagai jenis kehidupan.

Kita tidak berdaya untuk mengubah nasib kita. Apa yang ditakdirkan oleh Nasib harus terjadi. Kita hanya dapat bertemu dengan Satguru dan mengingat Tuhan bila kita telah ditakdirkan untuk itu. Orang yang mengikuti perintah pikiran, dikuasai oleh pemikiran duniawi dan benda-benda duniawi. Dan mereka yang mengikuti perintah Satguru, di dalam pikirannya ia sudah mempunyai kecenderungan untuk menghayati Tuhan.

"Hanya nasib yang menyebabkan kita pergi kepada seorang Satguru, menerima Dia sebagai Satguru, meyerahkan diri sepenuhnya kepada kehendakNya, sehingga Ia menyatukan jiwa kita dengan Suara Suci."

Lautan karma itu tak terduga dalamnya. Untuk menghilangkan karma cadangan adalah hampir-hampir mustahil. Tetapi bila kita bertemu dengan seorang Satguru, Ia melunasi semua hutang piutang karma kita dengan menganjurkan kita untuk melakukan perbuatan tanpa mengharapkan hasilnya. Bila kita melakukan latihan rohani seperti yang diperintahkan oleh Satguru dan menyerahkan diri sepenuhnya kepadaNya, kita akan dapat menjalani karma nasib dengan hati gembira dan tidak melakukan karma baru lain yang harus dijalani dalam kehidupan yang akan datang. Karma cadangan berangsur-angsur dimusnahkan dengan praktek mendengarkan Sabda. Kadang-kadang Satguru membantu untuk menanggung beban karma nasib kita sehingga yang seharusnya merupakan pukulan mematikan akan berubah menjadi tusukan jarum, dengan akibat bahwa kita akan menjalani karma tanpa banyak mengalami penderitaan dan ketakutan.

Dengan jalan demikian, semua karma kita akan terlunasi berkat karunia Satguru. Akhirnya kita akan dibebaskan dari beban karma dan memperoleh Keselamatan dengan menyeberangi lautan Kehidupan. Kita hanya dapat menjadi "hampa karma" selagi kita hidup di dunia ini dan melakukan semua perbuatan tanpa keinginan.

Perbuatan merupakan bagian dari pikiran dan tubuh. Selama pikiran tidak ditundukkan, kita sulit atau bahkan tidak mungkin untuk menjadi hampa karma. Pikiran selalu tidak tenang. Ia tidak dapat didiamkan walaupun hanya sedetik. Karena itu, tak seorangpun dapat membebaskan diri dari perbuatan lahiriah atau mental. Namun bila seseorang mempersembahkan semua perbuatannya di atas altar Satguru, maka perbuatan apapun yang ia lakukan, itu tidak akan terkena hukuman dan ia pasti akan memperoleh pembebasan dari roda transmigrasi.

Pada saat ajal tiba, Kal tidak akan datang untuk mengambil siswa Satguru. Satguru Sendirilah yang akan datang dan membawa jiwa itu bersamaNya. Kal tidak akan mendekati seorang bakta.

"Ego itu merupakan penyakit menahun
Yang masih dapat sembuh sendiri dengan mudah
Bila karunia Tuhan turun
Berkat Nama Satguru, jiwa melambung,
sehingga terbebas dari keakuan."


Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: truf777 pada Maret 08, 2010, 12:05:18 PM
inti dari ajaran buddha kan mengeluarkan diri dari lingkaran reinkarnasi
soalnya saya dulu agama buddha :)  ibu dan adik saya juga agama buddha
dalam agam buddha : kita berenkarnasi untuk menghapus dosa - dosa kita dengan kebaikan. selama jumlah dosa dan kebajikan masih belum sama ANDA masih akan terus berenkarnasi . kalau jumlah kebaikan anda melebihi dosa anda . anda akan keluar dari lingkaran reinkarnasi dan disebut dengan buddha
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Maret 09, 2010, 12:20:46 AM
inti dari ajaran buddha kan mengeluarkan diri dari lingkaran reinkarnasi
soalnya saya dulu agama buddha :)  ibu dan adik saya juga agama buddha
dalam agam buddha : kita berenkarnasi untuk menghapus dosa - dosa kita dengan kebaikan. selama jumlah dosa dan kebajikan masih belum sama ANDA masih akan terus berenkarnasi . kalau jumlah kebaikan anda melebihi dosa anda . anda akan keluar dari lingkaran reinkarnasi dan disebut dengan buddha
Lebih tepatnya, dari lingkaran kelahiran kembali. kelahiran kembali beda dengan tumimbal lahir, karena Buddhisme gak kenal konsep roh, gak kenal konspe sesuatu yang dikekalkan, yang berpindah ke tubuh baru.

Dan keluar dari lingkaaran tumimbal lahir bukan dengan cara menimbun kebajikan (kamma baik) melebihi dosa (atau mestinya disebut kamma buruk, karena dalam Buddhisme dosa berarti kebencian), tapi dengan memutus akar penyebab kelahiran kembali, yakni nafsu keinginan.
Judul: Re: tanya reinkarnasi
Ditulis oleh: truf777 pada Maret 09, 2010, 06:30:04 AM
tepat sekali om pi-one
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Piorio pada April 26, 2010, 04:00:36 PM
jawabanya hanya pada diri kita masing masing sesuai dengan keyakinan dan kepercayaan
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: dynamic pada April 27, 2010, 02:03:55 AM
topik yang menarik.. ;D

setau saya ada seorang ilmuwan yang sudah meriset reinkarnasi dan memberikan hasil yang cukup aneh dan siqnifikan, namanya Ian Stevenson (udah agak lama juga sih, kayaknya sekarang udah almarhum)

dia pernah meriset pengalaman beberapa anak yang dapat melihat masa lalunya, bahkan hingga identitas kehidupan lampaunya.

setelah di cek, ternyata orang yang telah mati itu persis sama dengan identitas, cara mati dan lokasi tempat tinggalnya.

selain itu saya juga pernah melihat di oprah winfrey yang ditayangkan di metro tv, namanya DR weiss, yang mampu membawa seseorang membaca masa lalunya cara menghipnotis.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada April 30, 2010, 11:51:50 AM
inti dari ajaran buddha kan mengeluarkan diri dari lingkaran reinkarnasi
soalnya saya dulu agama buddha :)  ibu dan adik saya juga agama buddha
dalam agam buddha : kita berenkarnasi untuk menghapus dosa - dosa kita dengan kebaikan. selama jumlah dosa dan kebajikan masih belum sama ANDA masih akan. terus berenkarnasi . kalau jumlah kebaikan anda melebihi dosa anda . anda akan keluar dari lingkaran reinkarnasi dan disebut dengan buddha
Lebih tepatnya, dari lingkaran kelahiran kembali. kelahiran kembali beda dengan tumimbal lahir, karena Buddhisme gak kenal konsep roh, gak kenal konspe sesuatu yang dikekalkan, yang berpindah ke tubuh baru.

Dan keluar dari lingkaaran tumimbal lahir bukan dengan cara menimbun kebajikan (kamma baik) melebihi dosa (atau mestinya disebut kamma buruk, karena dalam Buddhisme dosa berarti kebencian), tapi dengan memutus akar penyebab kelahiran kembali, yakni nafsu keinginan.
maAF OM pione, saya bukan agama budha, pengen tanya aja,klo udah jd budha apa ya yg dikerjain disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi?apa jg disurga? trus sebenarnya yg benar itu nibana apa nirwana?kok di film kera sakti nirwana?trus nirwana dalam konsep budha apakah sama dengan surga? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada April 30, 2010, 12:38:24 PM
maAF OM pione, saya bukan agama budha, pengen tanya aja,klo udah jd budha apa ya yg dikerjain disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi?apa jg disurga? trus sebenarnya yg benar itu nibana apa nirwana?kok di film kera sakti nirwana?trus nirwana dalam konsep budha apakah sama dengan surga? :)
Surga? Surga masih masuk dalam lingkaran kelahiran kembali. Kelahiran di surga tidak abadi. Surga bukan tujuan terakhir umat Buddha.

Nibbana itu bahaa Pali (bahasa yang digunakan umat Buddha, khususnya Theravada). Nirvana itu bahasa sansekerta. Nibbana bukan surga umat Buddha, bahkan menyebut 'tempat' atau 'alam' pun tidak pada tempatnya. Tidak ada kata-kata yang bisa tepat menggambarkan Nibbana tanpa mempersempit maknanya.

*Dan jangan pakai referensi kera sakti, itu lebih ada kepercayan tradisi China. Kera sakti itu dongeng, berkembang dari kisah perjalanan asli dengan banyak bumbu...
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada April 30, 2010, 01:49:34 PM
Hayo,  jawab tuh apa yang dikerjai disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi. ;D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 01, 2010, 12:29:38 AM
Hayo,  jawab tuh apa yang dikerjai disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi. ;D
Ngapain tanya soal reinkarnasi sama aku? Kalau bahas reinkarnasi, ya sama rekan yang Hindu dong :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: dynamic pada Mei 01, 2010, 01:20:54 AM
Hayo,  jawab tuh apa yang dikerjai disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi. ;D

dalam Buddhisme setau saya tidak tepat menggunakan istilah reinkarnasi untuk kelahiran kembali. orang-orang Buddhis lebih suka menyebutnya Paticcasamupada.
alasannya, klo reinkarnasi itu seolah-olah menganggap jiwa itu kekal karena terus berada dalam lingkaran yang tak ada habisnya, sedangkan dalam Buddhisme kekekalan jiwa tidak ditemukan.

Hayo,  jawab tuh apa yang dikerjai disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi. ;D
klo menurut buku yang saya baca, kita blum bisa menjelaskan apa yang terjadi setelah  lepas dari kelahiran berulang yaitu nibbana yang merupakan tanpa kondisi karena pikiran kita sendiri masih melekat pada suatu kondisi.

agak filosofis.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 01, 2010, 01:42:10 AM
Ngapain tanya soal reinkarnasi sama aku? Kalau bahas reinkarnasi, ya sama rekan yang Hindu dong :D

Kalau ngga mau jelaskan ya udah,  tanya ama priyagung di Vihara Mendut sana pasti lebih jelas,  dapat bonus pula MMD.  :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 01, 2010, 05:17:30 AM
Hayo,  jawab tuh apa yang dikerjai disana setelah gak masuk lingkaran reinkarnasi. ;D
Ngapain tanya soal reinkarnasi sama aku? Kalau bahas reinkarnasi, ya sama rekan yang Hindu dong :D
ya udah apa yg dikerjain setelah gak masuk lingkaran kelahiran?trus sekarang sang budha yang maha sempurna tempat atau posisinya ada dmana?soale sang budha jg udah g masuk lingkaran kelahiran kembali kan? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 01, 2010, 05:36:06 AM
Kalau ngga mau jelaskan ya udah,  tanya ama priyagung di Vihara Mendut sana pasti lebih jelas,  dapat bonus pula MMD.  :)
Bukan gak mau jelaskan, ST, tapi reinkarnasi itu konsep Hindu. Tanyanya sama orang Hindu dong :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 01, 2010, 05:37:26 AM
ya udah apa yg dikerjain setelah gak masuk lingkaran kelahiran?trus sekarang sang budha yang maha sempurna tempat atau posisinya ada dmana?soale sang budha jg udah g masuk lingkaran kelahiran kembali kan? :)
Apa yang dikerjakan? Gak tahu. Masak aku jawab bernyanyi dan bergembira sepanjang hari? 'Apa yang dikerjakan' hanya sesuai untuk ditanyakan padamakhluk yang ada di dalam lingkaran tumimbal lahir. :D

Dan menanyakan tempat atau posisi? Memang bisa mengatakan tempat, jika Nibbana bukan tempat atau ruang?
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 01, 2010, 07:25:59 AM
ya udah apa yg dikerjain setelah gak masuk lingkaran kelahiran?trus sekarang sang budha yang maha sempurna tempat atau posisinya ada dmana?soale sang budha jg udah g masuk lingkaran kelahiran kembali kan? :)
Apa yang dikerjakan? Gak tahu. Masak aku jawab bernyanyi dan bergembira sepanjang hari? 'Apa yang dikerjakan' hanya sesuai untuk ditanyakan padamakhluk yang ada di dalam lingkaran tumimbal lahir. :D

Dan menanyakan tempat atau posisi? Memang bisa mengatakan tempat, jika Nibbana bukan tempat atau ruang?
o..dikitabnya g d jelasin ya?maaf deh tak kira dijelasin bahwa budha yg tidak masuk lingkaran hidup lg ngerjain sesuatu,he......
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 01, 2010, 07:37:54 AM
@pi_one: pertimbangan apa sih yang membuat orang msh masuk lingkaran kehidupan kembali atau sudah berhenti?apakah perbuatan baik buruknya ketika didunia?
Trus yang dikitab agama budha itu tentang nirvana dijelasin gak?minta penjelasannya deh klo bisa?soale msh belum paham ne tentang nirvana, lingkaran kehidupan dll, taunya y cuman dr film kera sakti,he........... ;D :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 01, 2010, 10:00:56 AM
dalam Buddhisme setau saya tidak tepat menggunakan istilah reinkarnasi untuk kelahiran kembali. orang-orang Buddhis lebih suka menyebutnya Paticcasamupada.
alasannya, klo reinkarnasi itu seolah-olah menganggap jiwa itu kekal karena terus berada dalam lingkaran yang tak ada habisnya, sedangkan dalam Buddhisme kekekalan jiwa tidak ditemukan.
Pattica sammupada itu bagian dari hukum kesunyataan, hukum sebab musabab yang saling bergantungan. yang anda maksud mestinya punnabhava (kelahiran kembali)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 01, 2010, 10:04:19 AM
@pi_one: pertimbangan apa sih yang membuat orang msh masuk lingkaran kehidupan kembali atau sudah berhenti?apakah perbuatan baik buruknya ketika didunia?
Penyebab kelahiran kembali adalah keterikatan atau nafsu keinginan. Dan saat nafsu keinginan ini dipadamkan, maka akar penyebab kelahiran kembali sudah lenyap, dan dengan sendirinya mereka takkan dilahirkan lagi. Moral bukan penyebab berhentiknya kelahiran, moral hanyalah dasar.

Trus yang dikitab agama budha itu tentang nirvana dijelasin gak?minta penjelasannya deh klo bisa?soale msh belum paham ne tentang nirvana, lingkaran kehidupan dll, taunya y cuman dr film kera sakti,he........... ;D :)
Tidak ada kata-kata atau konsep yang bisa digunakan untuk menjelaskan Nibbana, karena Nibbana adalah tanpa kondisi.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: LaPerichole pada Mei 01, 2010, 11:35:14 AM
sebelum kita kasih pendapat disini...sebaiknya kita berfikir lagi,apakah kehidupan selain di bumi juga terdapat partikel" yang sama seperti yang ada di bumi?seperti contohnya di bumi bagi kita waktu itu bisa di hitung 1x 24 jam sampai matahari muncul lagi dinamakan 1 hari dan berikutnya,dan dibumi terbatas sampai 3 dimensi ruang...tapi apakah di t4 Tuhan berada juga menggunakan aturan seperti itu??kalau memang sama hukumnya dengan di bumi tentu Tuhan punya pekerjaan lain sebelum dunia ini di buat?

saya kok curiga bahwa tempat dimana Tuhan berkuasa itu berbeda partikel sama di bumi..bisa jadi kehidupan disana sama sekali jauh berbeda (bahkan ga ada hubunganya) sama di bumi...
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 01, 2010, 01:45:45 PM
Hayo,  jawab tuh tentang Sang Buddha Yang Maha Sempurna,  kalau ngga bisa mengatakan tempat,  tapi ada atau tidak ada ? :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 01:41:15 AM
Hayo,  jawab tuh tentang Sang Buddha Yang Maha Sempurna,  kalau ngga bisa mengatakan tempat,  tapi ada atau tidak ada ? :D
Anda kasih tahu aku dulu, bagaimana menjelaskan kondisi dari sesuatu yang 'tak berkondisi'? Jika anda bisa jelaskan, mungkin bisa membantuku menjelaskan dengan kata-kata :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 02, 2010, 05:23:41 AM
Nah lu,  si omnya balik bertanya.  Kesulitan jawab ngkali  ? ;D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 05:39:02 AM
Nah lu,  si omnya balik bertanya.  Kesulitan jawab ngkali  ? ;D
Nibbana itu tidak tercipta, tidak berkondisi. Lantas, bagaimana anda suruh menjelaskan kondisi dari sesuatu yang gak berkondisi? Itu sama saja anda minta aku menyebut nilai nominal pasti dari bilangan terbesar :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: kuin pada Mei 02, 2010, 06:11:28 AM
gak percaya...
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: dynamic pada Mei 02, 2010, 07:05:44 AM
dalam Buddhisme setau saya tidak tepat menggunakan istilah reinkarnasi untuk kelahiran kembali. orang-orang Buddhis lebih suka menyebutnya Paticcasamupada.
alasannya, klo reinkarnasi itu seolah-olah menganggap jiwa itu kekal karena terus berada dalam lingkaran yang tak ada habisnya, sedangkan dalam Buddhisme kekekalan jiwa tidak ditemukan.
Pattica sammupada itu bagian dari hukum kesunyataan, hukum sebab musabab yang saling bergantungan. yang anda maksud mestinya punnabhava (kelahiran kembali)

terima kasih atas koreksi pak pi-one.

gak percaya...
believe or not thats democracy.
saya sendiri tidak terlalu percaya awalnya. tapi melihat bukti bukti yang ada, saya menjadi lebih terbuka (saya tidak bilang percaya sepenuhnya dan mentah-mentah percaya). saya merasa ga penting itu sebuah ideologi dari agama A atau B. yang penting saya melihatnya sebagai ilmu pengetahuan dan semua orang berhak tahu apa yang terjadi di dunia.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 02, 2010, 10:25:55 AM
@pi_one: pertimbangan apa sih yang membuat orang msh masuk lingkaran kehidupan kembali atau sudah berhenti?apakah perbuatan baik buruknya ketika didunia?
Penyebab kelahiran kembali adalah keterikatan atau nafsu keinginan. Dan saat nafsu keinginan ini dipadamkan, maka akar penyebab kelahiran kembali sudah lenyap, dan dengan sendirinya mereka takkan dilahirkan lagi. Moral bukan penyebab berhentiknya kelahiran, moral hanyalah dasar.

Trus yang dikitab agama budha itu tentang nirvana dijelasin gak?minta penjelasannya deh klo bisa?soale msh belum paham ne tentang nirvana, lingkaran kehidupan dll, taunya y cuman dr film kera sakti,he........... ;D :)
Tidak ada kata-kata atau konsep yang bisa digunakan untuk menjelaskan Nibbana, karena Nibbana adalah tanpa kondisi.
trus orang yang beragama budha yang sudah menikah trus akhirnya mati dengan msh punya istri/suami belum bs lepas dr lingkaran kelahiran kembali dunk?sole msh punya nafsu esek2 om,he.......
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 02, 2010, 10:33:40 AM
@ om pi_one : klo proses lingkaran kembali di jelasin gak mas ??sapa tahu da tempatnya kayak di film kera sakti?he.......,
berarti om pi_one percaya begitu aja ya dengan adanya nirvana?he...,just kiddng,,
Trus klo kayak dewi kwan im, trus dewa dewi yang lainnya ada gak sih sebnarnya dalam agama budha?apa cuman di agama konghucu aja,,
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 02, 2010, 10:47:47 AM
Hayo,  jawab tuh tentang Sang Buddha Yang Maha Sempurna,  kalau ngga bisa mengatakan tempat,  tapi ada atau tidak ada ? :D
Anda kasih tahu aku dulu, bagaimana menjelaskan kondisi dari sesuatu yang 'tak berkondisi'? Jika anda bisa jelaskan, mungkin bisa membantuku menjelaskan dengan kata-kata :)
tp nirvana itu ada kan dalam agama budha?tp tak bs di jelaskan dengan kata2,....,pokoknya ada,gtu ya om, maksuddnya?he.......
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 02, 2010, 10:52:00 AM
@ om pi_one : konsep kematian di agama budha bisa jelasin gak om? maaf om nanya trus ne, jd penasaran ne. ::)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 10:59:46 AM
trus orang yang beragama budha yang sudah menikah trus akhirnya mati dengan msh punya istri/suami belum bs lepas dr lingkaran kelahiran kembali dunk?sole msh punya nafsu esek2 om,he.......
Gak masalah umat Buddha atau bukan, yang belum memadamkan nafsu keinginan, mereka akan terus dan terus terlahir kembali.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 11:03:34 AM
@ om pi_one : klo proses lingkaran kembali di jelasin gak mas ??sapa tahu da tempatnya kayak di film kera sakti?he.......,
Tempat amcam apa?Kalau Nibbana, menyebutnya tempat itu keliru.

berarti om pi_one percaya begitu aja ya dengan adanya nirvana?he...,just kiddng,,
Trus klo kayak dewi kwan im, trus dewa dewi yang lainnya ada gak sih sebnarnya dalam agama budha?apa cuman di agama konghucu aja,,
Anda bisa sebut aku percaya nibbana. Tapi untuk menyebutnya yakin tidak, aku masih punya keraguan karena aku belum mencapai nibbana itu sendiri. Saat dimana aku sepenuhnya yakin pada nibbana mungkin setelah aku mencapainya. Dewi Kwam Im itu adaptasi tradisi kepercayaan China, yang digabungkan dengan pandangan tentang Bodhisatta Avalokitesvara.

@ om pi_one : konsep kematian di agama budha bisa jelasin gak om? maaf om nanya trus ne, jd penasaran ne. ::)
Konsep kematian? maksudnya proses-proses dalam kematiannya? Ada dijelaskan, tapi aku sendiri belum terlalu mendalami soal itu.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 02, 2010, 11:54:06 AM
@om pi_one :
- yang msh maried kok lum di jawab om?
- maksudnya apakah setelah kematian ada sebuah tempat surga atau neraka sebelum dia dilahirkan kembali ke dunia?
- Nibana itu bs dicapai saat didunia atau saat udah mati om?
- O..konsep kematian belum mendalami ya?belajar lg ya om, lain kali tanya lg soal yg ini.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 01:04:00 PM
@om pi_one :
- yang msh maried kok lum di jawab om?
mau tanya apa lagi? Udah jelas kan, yang masih memiliki nafsu keinginan, masih akan terus terlahir.

- maksudnya apakah setelah kematian ada sebuah tempat surga atau neraka sebelum dia dilahirkan kembali ke dunia?
Mereka yang mati akan langsung terlahir lagi, selama belum mencapai pembebasan. Mereka bisa terlahir di surga, neraka atau di dunia.

- Nibana itu bs dicapai saat didunia atau saat udah mati om?
Dua-duanya

- O..konsep kematian belum mendalami ya?belajar lg ya om, lain kali tanya lg soal yg ini.
Mau dibahas juga aku ragu apa bisa diterima, karena konsepnya berbeda dengan agama lain umumnya. Entar seperti kasus sebelumnya, ditafsirkan dengan pandangan agama lain, hasilnya gak nyambung. Yang jelas sih, alam proses kematian ini, gak ada yang namanya roh meninggalkan tubuh.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 02, 2010, 01:51:58 PM
Hayo,  jawab tuh tentang Sang Buddha Yang Maha Sempurna,  kalau ngga bisa mengatakan tempat,  tapi ada atau tidak ada ? :D
Anda kasih tahu aku dulu, bagaimana menjelaskan kondisi dari sesuatu yang 'tak berkondisi'? Jika anda bisa jelaskan, mungkin bisa membantuku menjelaskan dengan kata-kata :)

Sulit kalau pakai  menjelaskan kondisi dari sesuatu yang " tak berkondisi ".  Pakai  saja jawaban Sang Buddha,  ngga sesulit seperti kalau  anda yang menjawabnya  :  .... Tak dapat dinilai mereka yang telah pergi.  Yang oleh seseorang mungkin dikatakan sebagai tidak ada lagi ..... :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 01:56:35 PM
Sulit kalau pakai  menjelaskan kondisi dari sesuatu yang " tak berkondisi ".  Pakai  saja jawaban Sang Buddha,  ngga sesulit seperti kalau  anda yang menjawabnya  :  .... Tak dapat dinilai mereka yang telah pergi.  Yang oleh seseorang mungkin dikatakan sebagai tidak ada lagi ..... :D
Tak dapat dinilai, lalu kenapa anda hendak menilainya? Dan bukan tak ada, tapi orang yang tak paham menyebutnya penghancuran diri.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 02, 2010, 02:14:05 PM
@ om pi-one:jd harus gak boleh nikah om???kasian deh harus jomblo seumur hidup,hee.....
klo disurga atau neraka apa lahirnya jg melewati rahim orang?
trus klo orang yg hidupnya dineraka apakah selalu tersiksa dan sebaliknya dgn disurga?trus klo disurga apakah orang masih memiliki nafsu keinginan?
Klo orang yg masih ingin makan apakah itu termasuk nafsu?maksudnya nafsu makan?he......
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 02, 2010, 09:00:18 PM

Mereka yang mati akan langsung terlahir lagi, selama belum mencapai pembebasan. Mereka bisa terlahir di surga, neraka atau di dunia.

- Nibana itu bs dicapai saat didunia atau saat udah mati om?
Dua-duanya

- O..konsep kematian belum mendalami ya?belajar lg ya om, lain kali tanya lg soal yg ini.
Mau dibahas juga aku ragu apa bisa diterima, karena konsepnya berbeda dengan agama lain umumnya. Entar seperti kasus sebelumnya, ditafsirkan dengan pandangan agama lain, hasilnya gak nyambung. Yang jelas sih, alam proses kematian ini, gak ada yang namanya roh meninggalkan tubuh.

Bukannya hanya soal cara dan istilah2 yang berbeda,  semuanya mengalir dari sumber mata air yang sama ?   Kalau tidak ada sesuatu yang meninggalkan tubuh,  lalu bagaimana Pembuat Rumah bisa membuat rumah,  dan kalau Pembuat Rumah sudah tidak membuat rumah,  lalu apa namanya sesuatu yang dikatakan mencapai Kebahagiaan Tertinggi itu ? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 11:14:41 PM
@ om pi-one:jd harus gak boleh nikah om???kasian deh harus jomblo seumur hidup,hee.....
Yang melarang siapa? Menjadi bhikkhu itu pilihan, begitu juga soal tidak menikah. Laian kalau memang pernikahan dilarang, kenapa Buddha mengajarkan kewajiban para perumah tangga?

klo disurga atau neraka apa lahirnya jg melewati rahim orang?
Gak mesti, ada berbagai jenis kelahiran, salah satunya kelahiran secara spontan.

trus klo orang yg hidupnya dineraka apakah selalu tersiksa dan sebaliknya dgn disurga?trus klo disurga apakah orang masih memiliki nafsu keinginan?
Gak bisa dibilang begitu juga. Misal kelahiran seabgai hewan, itu termasuk kelahiran di neraka. Dan hewan itu gak selalu menderita kan? Dan di surga orang masih punya nafsu keinginan? Ya. Kalau gak punya nafsu keinginan, mereka gak akan terlahir lagi. Surga bukan tujuan terakhir umat Buddha.

Klo orang yg masih ingin makan apakah itu termasuk nafsu?maksudnya nafsu makan?he......
Makan itu adalah kebutuhan hidup. Tapi makan karena kebutuhan hidup dan makan karena nafsukeinginan itu dua hal berbeda.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 02, 2010, 11:17:53 PM
Bukannya hanya soal cara dan istilah2 yang berbeda,  semuanya mengalir dari sumber mata air yang sama ?   Kalau tidak ada sesuatu yang meninggalkan tubuh,  lalu bagaimana Pembuat Rumah bisa membuat rumah,  dan kalau Pembuat Rumah sudah tidak membuat rumah,  lalu apa namanya sesuatu yang dikatakan mencapai Kebahagiaan Tertinggi itu ? :)
Nah kan? Selama anda masih ngotot memaksakan pandangan agama anda dalam Buddhisme, mana bisa jawabannya ketemu. Pembuat rumah adalah nafsu keinginan, lalu rumah itu disusun dari 5 kelompok kehidupan yang selalu berubah setiap saat. 5kelompok kehidupan ini saja anda gak ngerti, malah ngotot kalau bahan pembuat rumah itu nafsu, jadi mana bisa andaketemu jawabannya?
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: anggik2002 pada Mei 03, 2010, 12:20:22 AM
maksud kelahiran spontan om?bs di jelasin pake sains?
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 03, 2010, 04:30:52 AM
Bukannya hanya soal cara dan istilah2 yang berbeda,  semuanya mengalir dari sumber mata air yang sama ?   Kalau tidak ada sesuatu yang meninggalkan tubuh,  lalu bagaimana Pembuat Rumah bisa membuat rumah,  dan kalau Pembuat Rumah sudah tidak membuat rumah,  lalu apa namanya sesuatu yang dikatakan mencapai Kebahagiaan Tertinggi itu ? :)
Nah kan? Selama anda masih ngotot memaksakan pandangan agama anda dalam Buddhisme, mana bisa jawabannya ketemu. Pembuat rumah adalah nafsu keinginan, lalu rumah itu disusun dari 5 kelompok kehidupan yang selalu berubah setiap saat. 5kelompok kehidupan ini saja anda gak ngerti, malah ngotot kalau bahan pembuat rumah itu nafsu, jadi mana bisa andaketemu jawabannya?

Dalam diskusi ini,  komen saya di atas berkaitan dengan pernyataan anda :  gak ada apa yang namanya roh meninggalkan tubuh.   Bukan gak ada,  tapi istilah yang anda pakai bukan roh melainkan nafsu keinginan / tanha.   Hanya soal istilah yang beda saja.

Soal anda menafsirkan Pembuat rumah adalah nafsu keinginan,  sudah saya sampaikan saya tidak sependapat dengan tafsiran anda itu.   Dan itu sudah dibahas panjang lebar di thread lain. :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 03, 2010, 05:42:31 AM
maksud kelahiran spontan om?bs di jelasin pake sains?
Lagi-lagi pakai sains? Apa kita sedang bicara sesuatu yang masuk ranah sains?

Dalam diskusi ini,  komen saya di atas berkaitan dengan pernyataan anda :  gak ada apa yang namanya roh meninggalkan tubuh.   Bukan gak ada,  tapi istilah yang anda pakai bukan roh melainkan nafsu keinginan / tanha.   Hanya soal istilah yang beda saja.

Soal anda menafsirkan Pembuat rumah adalah nafsu keinginan,  sudah saya sampaikan saya tidak sependapat dengan tafsiran anda itu.   Dan itu sudah dibahas panjang lebar di thread lain. :)
Dan anda bicara soal ajaran antah berantah, bukan Buddhisme. Suka-suka anda tidak sependapat, tapi jika anda ngotot memaksakan pandangan anda, berarti anda tidak sedang bicara Buddhisme. Ini seperti sedang bahas teori evolusi tapi sumbernya dari si tukang obat...

Memangnya nafsu keinginan mau anda samakan dengan roh? Ini lebih parah lagi...
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 03, 2010, 06:03:32 AM
Begitu ya,  jadi percaya adanya roh juga,  gak sama ya ....sorry ;D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 03, 2010, 08:44:21 AM
......
Siapa yang percaya roh?
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 03, 2010, 11:54:40 AM
Oh,  gak percaya toh ?  Sorry lagi.  Lalu apa namanya dalam istilah Buddhisme  "  sesuatu " yang meninggalkan tubuh orang mati  ? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 03, 2010, 01:35:40 PM
Oh,  gak percaya toh ?  Sorry lagi.  Lalu apa namanya dalam istilah Buddhisme  "  sesuatu " yang meninggalkan tubuh orang mati  ? :)
Facepalm......
(http://img41.imageshack.us/img41/305/facepalm1ve4.jpg)
Gak yang ini, ga si anggik...

Memang aku ada sebut soal 'sesuatu' yang meninggalkan tubuh orang mati, atau sesuatu yang pindah ke tubuh baru?
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 03, 2010, 02:58:44 PM
Ya udah tolong jelaskan yang ini saja :

Memangnya nafsu keinginan mau anda samakan dengan roh? Ini lebih parah lagi...

Sampai dimana parahnya beda antara nafsu keinginan dengan roh,  bisa jelaskan ? ;D ;D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 03, 2010, 11:16:36 PM
Dalam bentuk paling sederhana: Buddhisme gak kenal konsep roh.

Tempo hari aku bilang 'bahan pembuat rumah' adalah 5 kelompok kehidupan, tapi anda ngotot kalau bahan pembaut itu nafsu. makanya jadi salah kaprah begini...
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 04, 2010, 01:08:27 AM
Jadi anda mau bilang yang keluar dari tubuh orang mati,  kemudian menjadi tubuh baru ( rumah ) itu 5 kelompok kehidupan,  karena dibuat oleh pembuat rumah ( nafsu keinginan yang melekat )  ?   :)

Lalu yang terkandung di dalam  tubuh baru,  5 kelompok kehidupan juga namanya,  dan tentunya dengan nafsu keinginan juga,  siapa yang buat ??
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 04, 2010, 02:02:30 AM
Jadi anda mau bilang yang keluar dari tubuh orang mati,  kemudian menjadi tubuh baru ( rumah ) itu 5 kelompok kehidupan,  karena dibuat oleh pembuat rumah ( nafsu keinginan yang melekat )  ?   :)

Lalu yang terkandung di dalam  tubuh baru,  5 kelompok kehidupan juga namanya,  dan tentunya dengan nafsu keinginan juga,  siapa yang buat ??
Jika anda paham apa itu 5 kelompok kehidupan, anda gak akan pakai kata 'keluar dari tubuh'. Coba belajar dulu sana, apa itu 5 kelompok kehidupan sebelum komentar lebih lanjut. Mengingat salah satu dari 5 kelompok kehidupan adalah jasmani alias tubuh fisik. Gak kebayang tubuh fisik meninggalkan tubuh...  ::)

Selama anda pakai pandangan agama anda dalam membahas ini, selama itu pula anda gak akan nyambung. Aku sudah bilang sejak awal, konsepnya beda dengan konsep agama samawi, tapi kamu terus ngotot sama saja. hasilnya ya gini dah.

Facepalm again...
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 04, 2010, 06:33:09 AM
Bukannya salah satu dari 5 kelompok kehidupan itu adalah rupakkhanda ( kegemaran kepada bentuk ),  dan bukan jasmani alias tubuh fisik ? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 04, 2010, 12:02:13 PM
http://www.wihara.com/forum/77988-post5.html
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 04, 2010, 02:16:56 PM
Mengingat salah satu dari 5 kelompok kehidupan adalah jasmani alias tubuh fisik. Gak kebayang tubuh fisik meninggalkan tubuh...  ::)

Anda mengartikan rupakkanda secara sempit :  adalah jasmani alias tubuh fisik.  Dan hal itu yang saya pertanyakan.   Dari link yang anda berikan,  saya kutip selengkapnya di bawah ini  :

"   Khandha pertama ialah "kegemaran kepada bentuk" (rupakkhandha). Dalam kelompok ini termasuk empat Mahabhuta, yaitu empat unsur yang terdiri dari benda padat, cair, panas dan gerak.
Juga termasuk dalam kelompok ini benda-benda dan hal-hal yang dapat kita hubungkan dengan empat Mahabhuta itu seperti lima indria kita (mata, hidung, telinga, lidah dan badan) dengan obyek-sasarannya seperti bentuk-bentuk yang terlihat, suara, bebauan, perasaan lidah dan benda-benda yang dapat disentuh, dan juga pikiran, gagasan dan konsepsi yang berada dalam alam obyek pikiran (dhammayatana). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa bentuk-bentuk secara keseluruhan, baik yang berada di dalam badan kita maupun obyek sasarannya, tercakup dalam Rupakkhanda ini. "  ( Kutipan )



Jelas rupakkanda bukan hanya jasmani alias tubuh fisik,  tetapi juga bentuk2 secara keseluruhan,  baik yang berada di dalam badan  kita maupun obyek sasarannya.  Lalu mengapa anda mengatakan  :  Gak kebayang tubuh fisik meninggalkan tubuh.. ? ??? ???

Bukankah ada rupakkanda yang bersifat non fisik / berada dalam alam obyek pikiran / dhammayatana yang meninggalkan tubuh ..... ?? ::) ::) ::)

Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: burnerd crash pada Mei 04, 2010, 08:25:26 PM
khan kk reinkarnasi (Katanya) bisa merubah manusia menjadi hewan ato apalah, ato sebaliknya (katanya juga)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 05, 2010, 12:32:01 AM
Anda mengartikan rupakkanda secara sempit :  adalah jasmani alias tubuh fisik.  Dan hal itu yang saya pertanyakan.   Dari link yang anda berikan,  saya kutip selengkapnya di bawah ini  :

"   Khandha pertama ialah "kegemaran kepada bentuk" (rupakkhandha). Dalam kelompok ini termasuk empat Mahabhuta, yaitu empat unsur yang terdiri dari benda padat, cair, panas dan gerak.
Juga termasuk dalam kelompok ini benda-benda dan hal-hal yang dapat kita hubungkan dengan empat Mahabhuta itu seperti lima indria kita (mata, hidung, telinga, lidah dan badan) dengan obyek-sasarannya seperti bentuk-bentuk yang terlihat, suara, bebauan, perasaan lidah dan benda-benda yang dapat disentuh, dan juga pikiran, gagasan dan konsepsi yang berada dalam alam obyek pikiran (dhammayatana). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa bentuk-bentuk secara keseluruhan, baik yang berada di dalam badan kita maupun obyek sasarannya, tercakup dalam Rupakkhanda ini. "  ( Kutipan )



Jelas rupakkanda bukan hanya jasmani alias tubuh fisik,  tetapi juga bentuk2 secara keseluruhan,  baik yang berada di dalam badan  kita maupun obyek sasarannya.  Lalu mengapa anda mengatakan  :  Gak kebayang tubuh fisik meninggalkan tubuh.. ? ??? ???

Bukankah ada rupakkanda yang bersifat non fisik / berada dalam alam obyek pikiran / dhammayatana yang meninggalkan tubuh ..... ?? ::) ::) ::)


Justru anda yang mengartikan secara sempit bukan?

4 unsur seperti padat, cair, panas dan gerak, apa itu bisa disebut sebagai 'kegemaran'? Padahal 4 unsur itu yang menyusun tubuh manusia. Dan kenapa rupakhanda sering disebut secara sederhana sebagai jasmani?

Lalu apa itu rupakhanda yang meninggalkan tubuh fisik? Rasanya anda benar-benar bikin aku berpose facepalm melulu...

Jangan lupa, Buddhisme mengakui tilakkhana atau tiga corak umum, salah satunya adalah anatta (tanpa aku). jadi apa yang disebut aku atau pribadi itu sejatinya hanya khayalan. Tambah pusing?  :D

*Dari awal sudah aku peringatkan, jangan main comot terus ditafsirkan suka-suka. Tapi anda masih ngotot melakukannya. Entar facepalm akan jadi pose khasku saat meladeni anda (dan anggik) ::)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 05, 2010, 01:46:16 AM
Jadi,  link yang anda sampaikan itu ngga benar menurut pandangan anda karena memasukkan obyek pikiran / dhamayatana ke dalam pengertian kegemaran kepada bentuk ? ???

Lalu,  jika 5 kelompok kehidupan itu anda katakan sebagai bahan,  dan  dibuat rumah oleh pembuat rumah / nafsu keinginan,  dari mana pembuat rumah itu mendapatkan bahan  ?  Tolong anda jelaskan ya ? ::)

Soal anatta,  kenapa tambah pusing ?  Bukankah tidak ada orang yang bisa menjelaskan anatta ( tanpa aku )  tanpa mengalami sendiri,  tanpa menjalani sendiri.   Tidak ada yang bisa menjelaskan bila apa yang anda sebut sebagai  "  aku atau pribadi itu sejatinya hanya khayalan  "  masih melekat,  karena  "  aku "  yang anda sebut itulah yang mengalami penderitaan.  Anda merasa mampu menjelaskan anatta  ??   Bukankah hal itu bagian yang terpenting dari Buddhisme,  sehingga manusia disuruh untuk datang-lihat-dan buktikan sendiri  ?  :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 05, 2010, 10:06:34 AM
Jadi,  link yang anda sampaikan itu ngga benar menurut pandangan anda karena memasukkan obyek pikiran / dhamayatana ke dalam pengertian kegemaran kepada bentuk ? ???

Lalu,  jika 5 kelompok kehidupan itu anda katakan sebagai bahan,  dan  dibuat rumah oleh pembuat rumah / nafsu keinginan,  dari mana pembuat rumah itu mendapatkan bahan  ?  Tolong anda jelaskan ya ? ::)

Soal anatta,  kenapa tambah pusing ?  Bukankah tidak ada orang yang bisa menjelaskan anatta ( tanpa aku )  tanpa mengalami sendiri,  tanpa menjalani sendiri.   Tidak ada yang bisa menjelaskan bila apa yang anda sebut sebagai  "  aku atau pribadi itu sejatinya hanya khayalan  "  masih melekat,  karena  "  aku "  yang anda sebut itulah yang mengalami penderitaan.  Anda merasa mampu menjelaskan anatta  ??   Bukankah hal itu bagian yang terpenting dari Buddhisme,  sehingga manusia disuruh untuk datang-lihat-dan buktikan sendiri  ?  :)
Yang bilang gak benar siapa? yang kubilang, anda yang menafsirkannya sesuka anda.

Bahan itu sesuatu yang dirangkai, dan saat bahan itu lengkap dan terangkai, itulah yang disebut 'manusia'. Sebelumnya, sudah paham belum tentang 5 khanda yang membentuk manusia? kalau ini saja anda masih tafsirkan seenak udel, mau dijelasin bagaimana juga gak bakal ngeh kan?

Dalam Buddhisme, kelahiran adalah munculnya panca khanda ini (Sang Buddha dan ajaran-ajarannya bagian 2, Bab 28, hal 152, Bhante Narada

Sutta terkait:
Sama seperti bila bagian-bagian dirangkaikan
Maka timbullah kata kereta perang”,
Demikian juga pengertian tentang ada
Bila agregat-agregatnya hadir


Dalam kata-kata lain:
Dan sebagaimana ketika bagian-bagian dirangkai (dengan tepat)
kata 'kereta perang' muncul (dalam pikiran kita)
Demikian pula penggunaan kita mengatakan
Satu makhluk ketika kumpulan faktor-faktor itu ada


Terus, anda belum jawab nih. Apa maksud anda dengan rupakhanda yang meninggalkan tubuh fisik? :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 05, 2010, 01:30:31 PM
Yang bilang gak benar siapa? yang kubilang, anda yang menafsirkannya sesuka anda.

Bukankah anda yang menulis  :  4 unsur seperti padat, cair, panas dan gerak, apa itu bisa disebut sebagai 'kegemaran'? :o

Padahal jelas tertulis dalam kutipan,  tentang apa yang anda tanyakan itu disebutkan pertama yang termasuk "  kegemaran kepada bentuk  ". :D


Bahan itu sesuatu yang dirangkai, dan saat bahan itu lengkap dan terangkai, itulah yang disebut 'manusia'. Sebelumnya, sudah paham belum tentang 5 khanda yang membentuk manusia? kalau ini saja anda masih tafsirkan seenak udel, mau dijelasin bagaimana juga gak bakal ngeh kan?

Dari postingan anda di atas,  anda belum menjawab pertanyaan saya :  dari mana  pembuat rumah itu mendapatkan bahan ? ;D ;D


Terus, anda belum jawab nih. Apa maksud anda dengan rupakhanda yang meninggalkan tubuh fisik? :D

Saya sudah menyebutkan yang anda tanyakan itu,  dan apa yang saya sebutkan justru anda pertanyakan,  dengan tambahan komen :    Rasanya anda benar-benar bikin aku berpose facepalm melulu... :D :D

Entar kalau saya ulang  apa yang telah saya sebutkan,  saya takut anda ketagihan berpose facepalm ..........

Baca lagi dengan cermat postingan saya. :)

Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 05, 2010, 11:24:07 PM
Bukankah anda yang menulis  :  4 unsur seperti padat, cair, panas dan gerak, apa itu bisa disebut sebagai 'kegemaran'? :o

Padahal jelas tertulis dalam kutipan,  tentang apa yang anda tanyakan itu disebutkan pertama yang termasuk "  kegemaran kepada bentuk  ". :D
Apakah anda hanya membaca kutipan, dan tidak membaca pembahasan lebih lanjut. bahkan 'kegemaran' di sini, apakah kegemaran seperti hobi, atau kegemaran macam apa, apakah anda tahu?

Dari postingan anda di atas,  anda belum menjawab pertanyaan saya :  dari mana  pembuat rumah itu mendapatkan bahan ? ;D ;D
Dari mana? bahan jasmani, tentunya didapat dari orang tuanya :)

Saya sudah menyebutkan yang anda tanyakan itu,  dan apa yang saya sebutkan justru anda pertanyakan,  dengan tambahan komen :    Rasanya anda benar-benar bikin aku berpose facepalm melulu... :D :D

Entar kalau saya ulang  apa yang telah saya sebutkan,  saya takut anda ketagihan berpose facepalm ..........

Baca lagi dengan cermat postingan saya. :)
Gak usah ngeles! Anda tidak menyebutkan satupun rupakhanda yang meninggalkan tubuh. Silakan quote posting anda kalau perlu! Atau aku akan berpose facepalm untuk tiap posting anda?

Dulu ngotot Samma Sambuddha adalah Tuhan, lantas maksa kalau sudah dijelaskan, lalu mungkir kalau Samma Sambuddha adalah Tuhan. Saat disodorkan sutta dalam bahasa asli dan minta ditunjukkan bagian mana yang merujuk Tuhan, langsung kura-kura dalam perahu.

kalau gak niat diskusi dan debat, ya gak usah. Sesimpel itu.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 06, 2010, 02:11:37 AM
Ngeles ?  Buat apa ngeles,  itu bahasa yang sering anda gunakan,  dan justru menunjukan bahwa anda belum paham dengan permasalahan yang didiskusikan.  Tempo hari anda bilang saya ngeles,  itu kan permasalahannya sudah anda komentari panjang lebar,  dan terakhir anda menerjemahkan sendiri suttanya,  lalu anda tanyakan lagi bagian mana dari sutta yang menunjukkan Tuhan ?  Apa artinya kalau bukan anda belum paham,  atau anda mau memaksakan pendapat anda  ? Sama kasusnya dengan temen anda yang dulu itu,  saya minta sampaikan bait apa adanya,  sesimpel itu yang saya minta,  masih juga ditambahi penjelasan dalam tanda kurung.  ??? ??? 

Sekarang terulang lagi.   Bukankah yang anda pertanyakan sudah saya sampaikan, dan bahkan sudah anda komentari,  lalu saya minta anda baca lagi postingan saya dengan cermat.  Sesimpel itu.   Dan apa yang saya sampaikan bukan tafsiran saya,  melainkan saya kutip dari link yang anda berikan.   Coba baca lagi link yang anda sampaikan itu dengan cermat,  jika anda belum paham,  dan masih minta kepada saya untuk menunjukkan,  saya tinggal mengutip lagi dari kutipan yang telah saya sampaikan.  Sesimpel itu.

Lalu,  apakah sesimpel itu jawaban anda atas pertanyaan saya :  dari mana pembuat rumah mendapatkan bahan ?  Anda jawab :  Bahan jasmani,  tentunya didapat dari orang tuanya.  Lha tempo hari anda menjelaskan kepada saya,  bahwa orang yang sangat memahami hukum karmaphala dan punarbawa itu bisa memilih bila ingin dilahirkan oleh ibu yang permaisyuri raja atau rakyat jelata,  di Jawa atau di negara Inggris sana,  lalu bahannya dibawa dari mana ?? ::) ::)

Jangan2 anda juga belum paham pembahasan dari link yang anda sampaikan itu,  misalnya yang saya kutip di bawah ini  :

"   Dalam hal ini paham Buddhis bertentangan sama sekali dengan paham kaum Cartesian yang berbunyi "cogito ergo sum" yang berarti "aku berpikir, dan karena itu aku ada."  ( Kutipan  ).

Terus terang saya baru tahu dari link itu bahwa paham Buddhis bertentangan dengan paham Descartes yang mengatakan  cogito ergo sum,  atau  "  aku berpikir,  dan karena itu aku ada ",  atau    "  I think,  therefore I am  ".      Dan entah mengapa,  mungkin karena kebetulan saja,  beberapa bulan yang lalu sudah ada postingan saya di forsa ini,  saya sampaikan boleh nggak  "  I think,  therefore I am  "   diganti menjadi  :  "  I feel,  therefore I am  "  ?    Silakan anda periksa kembali  postingan saya,  kalau ngga salah berdekatan dengan postingan anda,  bahkan ketika saya membenarkan postingan anda yang singkat : itu persepsi. :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 06, 2010, 05:33:22 AM
Tambahan :

Apakah anda sependapat atau tidak sependapat bahwa paham Buddhis bertentangan sama sekali dengan paham kaum Cartesian ?  Bila anda sependapat,  tolong jelaskan argumentasi anda,  tidak menggunakan argumentasi dalam link itu,  menggunakan logika yang sederhana saja secara akal sehat sebagai bagian dari pengetahuan tentang diri sendiri,  karena tentunya anda sendiri yang paling paham terhadap diri anda sendiri. :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 06, 2010, 12:08:33 PM
Anda sama sekali tak bisa menunjukkan keberadaan Tuhan dalam sutta tadi, kecuali ngotot 'Buddha yang maha sempurna' adalah Tuhan dan Buddha adalah siswanya. kalau gak bisa buktikan, ya weis, itu artinya anda memang asal ngoceh.  :angel:

Dan soal bahan, apa yang anda harapkan? bahannya berpindah dari tubuh lama ke tubuh baru? Atau gimana? Dan soal memilih, itu bukan berarti dia memilih lahir dari orang tua A dan B. Tapi sesuai apa yang diperbuatnya, ia bisa membuat kondisi kelahiran yang menguntungkan. Soal lahir di mana, rasanya aku gak bilang pasti bisa.

Dan soal cogito ergo sum? Dulu sudah pernah kubahas dengan Pak Tua, kalau gak salah. Dan ya, Buddhisme tidak menerima pandangan ini. Buddhisme tidak menerima konsep keberadaan satu pribadi yang tetap, tidak berubah. Buddhisme adalah anatta, tanpa aku. Lalu apa itu si pemikir? Buah dari pikirannya sendiri.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 06, 2010, 01:14:27 PM
Dan soal memilih, itu bukan berarti dia memilih lahir dari orang tua A dan B. Tapi sesuai apa yang diperbuatnya, ia bisa membuat kondisi kelahiran yang menguntungkan. Soal lahir di mana, rasanya aku gak bilang pasti bisa.

Apakah ada manusia,  walaupun telah memiliki pengetahuan sempurna,  yang bisa memilih / menentukan waktu dan saat serta tempat di bagian bumi mana dia akan meninggal dunia,  lebih2 apakah ada yang bisa mengundurkan atau memajukan waktu hari kepastannya itu.   Siapa yang menentukan Hari Kepastian itu,  sedangkan Sang Buddha mengajarkan bahwa dukka disebabkan oleh diri sendiri ? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 06, 2010, 01:33:24 PM
Apakah ada manusia,  walaupun telah memiliki pengetahuan sempurna,  yang bisa memilih / menentukan waktu dan saat serta tempat di bagian bumi mana dia akan meninggal dunia,  lebih2 apakah ada yang bisa mengundurkan atau memajukan waktu hari kepastannya itu.   Siapa yang menentukan Hari Kepastian itu,  sedangkan Sang Buddha mengajarkan bahwa dukka disebabkan oleh diri sendiri ? :)
Susah nangkap omongan anda...

Ada kondisi dimana kelahiran dimungkinkan, dijabarkan dalam Budhisme. Tapi aku tak berniat menjelaskan di sini, karena sudah merasakan latensi akan anda tafsirkan sesuka anda lagi. Pengalaman sudah mengajarkanku :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 06, 2010, 01:42:51 PM
Susah menangkap omongan saya atau susah menjawabnya ? ;D ;D   Ngelesologi  ???
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 06, 2010, 11:48:19 PM
Susah menangkap omongan saya atau susah menjawabnya ? ;D ;D   Ngelesologi  ???
Susah menyesuaikannya dengan level daya tangkap anda. Aku kasih penjelasan, anda menafsirkannya dengan gaya Lia Eden.

Jangan-jangan memang niat bikin Buddhisme perjuangan :P
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 07, 2010, 02:12:57 AM
Itulah ciri orang sains yang sainsnya kurang pergaulan.   Menyampaikan link tanpa memberi tahu apa maksudnya,  dan ketika sebagian link itu dikutip,  eh,  disangkal sendiri,  dan ketika diberi tahu mengapa tidak membenarkan apa yang ada di kutipan,  eh, malah balik bertanya apa hanya membaca kutipan dan tidak membaca lebih lanjut.  Ngeles berkali-kali malah nuduh orang lain yang ngeles.  Dan sekarang ditanya siapa yang menentukan Hari Kepastian masing2 manusia,  ngelesnya lebih jelas  lagi dengan bilang susah menangkap omongan dsb.  Sains kurang pergaulan - kuperologi - itu rupanya yang menjadi pangkal ngelesologi. ;D ;D ;D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 07, 2010, 10:57:05 AM
Itulah ciri orang sains yang sainsnya kurang pergaulan.   Menyampaikan link tanpa memberi tahu apa maksudnya,  dan ketika sebagian link itu dikutip,  eh,  disangkal sendiri,  dan ketika diberi tahu mengapa tidak membenarkan apa yang ada di kutipan,  eh, malah balik bertanya apa hanya membaca kutipan dan tidak membaca lebih lanjut.  Ngeles berkali-kali malah nuduh orang lain yang ngeles.  Dan sekarang ditanya siapa yang menentukan Hari Kepastian masing2 manusia,  ngelesnya lebih jelas  lagi dengan bilang susah menangkap omongan dsb.  Sains kurang pergaulan - kuperologi - itu rupanya yang menjadi pangkal ngelesologi. ;D ;D ;D
Masalahnya bukanlah mengasih linknya, tapi masalahnya pada yang menanggapi. Kalau tanggapannya jelas-jelas seenak udel, ngetroll, mending dicuekin aja. Aku gak niat debat dengan Lia Eden, silalkan anda bikin Buddhisme perjuangan :)

Toh anda tak paham apa itu panca khanda (kecuali apa yang anda baca lantas anda tafsirkan sesuka anda), anda gak paham proses kematian dan kesadaran penyambung, anda gak paham konsep anatta, dan yang lebih parah, anda terus emmaksakan konsep dan pandangan agama anda.

Toh waktu kutanya rupakhanda apa yang meninggalkan tubuh, jurus ngelesologi lagi yang berperan :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 07, 2010, 02:04:46 PM
Masih mau bilang apa lagi  ?  Silakan saja. ;)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 08, 2010, 12:05:40 AM
Aku cuma mau bilang (atau tepatnya bertanya):
Apa rupakhanda yang meninggalkan tubuh? Apakah rupakhanda itu pindah ke tubuh baru?  ::)

Silakan 'Nabi' semut-ireng membabarkannya :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 08, 2010, 01:39:34 AM
Nah,  minta disuapin terus ngga mau mikir sendiri ??  Benar sekali yang dikatakan @anggik  tempo hari  :  mikir donk  !!!

Tapi,  Ok-lah,  ini saya kutipkan lagi dari link itu :

"   LIMA KHANDA

( Lima khanda/Pancakkhanda merupakan lima kelompok kehidupan [dalam artikel ini disebut kelompok kegemaran] yang membentuk sistem fisik dan mental suatu makhluk. Lima khanda tersebut adalah jasmani (rupakkhanda), perasaan (vedanakkhanda), pencerapan/persepsi (sannakkhanda), bentuk-bentuk pikiran (sankharakkhanda), dan kesadaran (vinnanakkhanda) )

Khandha pertama ialah "kegemaran kepada bentuk" (rupakkhandha). Dalam kelompok ini termasuk empat Mahabhuta, yaitu empat unsur yang terdiri dari benda padat, cair, panas dan gerak.
Juga termasuk dalam kelompok ini benda-benda dan hal-hal yang dapat kita hubungkan dengan empat Mahabhuta itu seperti lima indria kita (mata, hidung, telinga, lidah dan badan) dengan obyek-sasarannya seperti bentuk-bentuk yang terlihat, suara, bebauan, perasaan lidah dan benda-benda yang dapat disentuh, dan juga pikiran, gagasan dan konsepsi yang berada dalam alam obyek pikiran (dhammayatana). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa bentuk-bentuk secara keseluruhan, baik yang berada di dalam badan kita maupun obyek sasarannya, tercakup dalam Rupakkhanda ini.  "  (  Kutipan  ).


Baca itu apa yang dimaksud dengan sistem fisik dan ( sistem ) mental suatu makhluk dalam Pancakkhanda,  kemudian penjabarannya dalam Kkhanda pertama  ( rupakkhanda )  :  .... juga pikiran,  gagasan,  dan konsepsi yang berada dalam alam obyek pikiran  ( dhammayatana ) .......dstnya.


Dan baca juga  tentang empat Mahabhuta yang secara jelas ditulis dalam link itu termasuk rupakkanda,  dan  justru anda pertanyakan  dalam postingan anda yang lalu  :  4 unsur seperti padat, cair, panas dan gerak, apa itu bisa disebut sebagai 'kegemaran'?  ??? ???


Dan anda sudah menjawab,  bahwa bahan jasmani tentunya didapat dari orang tuanya.  Lalu bahan rohani  atau sistem mental atau dhammayatana sesuai yang dimaksud dalam kutipan di atas didapat dari mana ?? ::) ::)

Dan, he,  anda rupanya mulai bisa memahami istilah  Nabi,  tapi sayang anda belum tahu tanda2 seorang Nabi.  Soal yang satu ini saya ngga mau nyuapin anda. ;D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 08, 2010, 07:40:30 AM
Anda tidak menjawab pertanyaanku, rupakhanda mana yang meninggalkan tubuh fisik.

Kutip
Lima khanda/Pancakkhanda merupakan lima kelompok kehidupan [dalam artikel ini disebut kelompok kegemaran] yang membentuk sistem fisik dan mental suatu makhluk. Lima khanda tersebut adalah jasmani (rupakkhanda), perasaan (vedanakkhanda), pencerapan/persepsi (sannakkhanda), bentuk-bentuk pikiran (sankharakkhanda), dan kesadaran (vinnanakkhanda)

Apa rupakhanda (jasmani) meninggalkan tubuh fisik? Kok lucu? :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 08, 2010, 09:58:20 AM
Apa rupakhanda (jasmani) meninggalkan tubuh fisik? Kok lucu? :)

Dan siapa yang menafsirkan rupakhanda itu hanya jasmani  ?  ??? ??? Siapa yang lucu ? ::) ::)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 08, 2010, 11:04:34 PM
Jadi anda tafsirkan rupakhanda sebagai 'kegemaran', dan kegemaran itu apa? Apa kegemaran itu pindah ke tubuh baru, gitu?

*Udah siap ngakak guling-guling nih :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 09, 2010, 02:13:16 AM
Silakan saja kalau mau ngakak guling-guling.    ??? ???  Kasihan amat.   :D :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 09, 2010, 12:26:52 PM
*Udah ngakak guling-guling*
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 09, 2010, 12:56:39 PM
kasihan amat.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: skuler pada Mei 09, 2010, 03:43:11 PM
gw abis baca2 page 6-8 @ kalian b2 diatas yg sudah saling ejek2an selama 3 pages: berhentilah berperilaku sperti anak2...

Trus yang dikitab agama budha itu tentang nirvana dijelasin gak?soale msh belum paham ne tentang nirvana, lingkaran kehidupan dll, taunya y cuman dr film kera sakti,he........... ;D :)

nonton pelem kera sakti buat blajar agama buddha sama aja dengan mendengarkan ceramah lia eden tentang ajaran kebenaran... namanya dunia hiburan dan pelawak jangan dijadikan rujukan valid untuk belajar sesuatu yang serius... klo mau tambah pinter beneran, coba plajari sesuatu dengan niat dan tujuan yang baik terlebih dahulu...

gak percaya...

masala percaya ga percaya emang gaperlu dibahas disini... yg dibahas adalah penjelasan tentang tumimbal lahir dan sejenisnya...

gw mau nanya nih (pake bahasa awam aja y): bisakah 2 orang yg uda koit berenkarnasi/tumimbal lahir menjadi 1 orang? ato jadi 3 orang? mohon penjelasannya
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 09, 2010, 08:32:02 PM
gw abis baca2 page 6-8 @ kalian b2 diatas yg sudah saling ejek2an selama 3 pages: berhentilah berperilaku sperti anak2...
Seperti kubilang sebelumnya, ada 'Nabi' yang ngajak debat kusir, dan aku ladeni dengan tertawa guling-guling

gw mau nanya nih (pake bahasa awam aja y): bisakah 2 orang yg uda koit berenkarnasi/tumimbal lahir menjadi 1 orang? ato jadi 3 orang? mohon penjelasannya
Dan aku jawab secara sederhana saja: Tidak.

Ini menyangkut apa yang disebut 'aku', yang tak lebih dari perwujudan kammanya sendiri. Dan aku tak menemukan bagian yang mengatakan kamma ini bisa mewujudkan dirinya dalam bentuk beberapa makhluk sekaligus.
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 10, 2010, 05:39:44 AM
~Sebagian orang hanya bisa menunjuk kepada orang lain, tidak pernah menunjuk kepada dirinya sendiri~   (  wihara.com ).

Juga ada di situ,  sesekor katak sekali melompat sampai ke puncak "Gunung Kun Lun".   Menarik sekali. :)


Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 10, 2010, 08:33:44 AM
'Nabi' Semut-ireng telah bersabda.
Entah apa dia sendiri paham apa yang dia omongkan atau tidak
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 10, 2010, 09:22:17 AM
Di link itu,  beliau yang menulis :  dia hanya perlu menyadarinya (buddha = yang sadar).......... dstnya,  sangat paham dengan pandangan bahwa Buddhisme menolak faham Cartesian. :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 10, 2010, 09:55:53 AM
Masalahnya, apa anda paham maksud ucapan itu? Sesuatu yang benar pun bisa jadi salah jika penerapannya ngawur. Seperti anda yang secara ajaib emnafsirkan ucapannya sebagai 'pengakuan kalau Buddha adalah siswa Tuhan'... :D
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 10, 2010, 11:24:50 AM
Saya paham bahwa anda belum paham pandangan bahwa Buddhisme menolak Cartesian.   Sorry ya,  baru saja di thread sebelah anda  "  memberi tahu " saya,  apa yang anda tulis menunjukkan anda belum paham.   Sebetulnya di thread ini tempo hari anda sudah " memberi tahu " saya,  ketika saya minta anda menjelaskan soal itu dengan logika sendiri,  anda jawab dengan menyontek sedikit pembahasan yang ada di link.
 Baca kembali postingan anda sebelumnya soal Cartesian itu.  :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Pi-One pada Mei 10, 2010, 11:24:10 PM
Saya paham bahwa anda belum paham pandangan bahwa Buddhisme menolak Cartesian.   Sorry ya,  baru saja di thread sebelah anda  "  memberi tahu " saya,  apa yang anda tulis menunjukkan anda belum paham.   Sebetulnya di thread ini tempo hari anda sudah " memberi tahu " saya,  ketika saya minta anda menjelaskan soal itu dengan logika sendiri,  anda jawab dengan menyontek sedikit pembahasan yang ada di link.
 Baca kembali postingan anda sebelumnya soal Cartesian itu.  :)
Wakaka.... Kalau menurut anda ya aku gak ngerti, soalnya anda kan 'Nabi' dari aliran 'Buddhisme perjuangan' :)

Karena aku hanya mempelajari Buddhisme, tentu saja aku gak paham ajaran dan pandangan dari 'Buddhisme perjuangan' versi anda :)
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: semut-ireng pada Mei 11, 2010, 03:37:56 AM
Itu sudah diingatkan oleh bung @skuter,  berhentilah berperilaku seperti anak2,  maksudnya mungkin termasuk berhentilah main copy-paste,  masih mending bila cp-nya tepat ...... ;D

Tapi ya ngga tahulah apa maksudnya,  yang mengingatkan itu justru memberi contoh pertanyaan seperti perilaku anak2 ..............
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Eastar pada Mei 24, 2011, 03:33:47 AM
Dear all,

Sedikit sharing nih, ada seminar tentang "Hidup Bahagia Berkat Reinkarnasi" pada tanggal 4 Juni 2011 di Hotel Arion Swiss-Belhotel (ex-Grand FLora), Kemang - Jaksel. Di acara tersebut akan dijelaskan mengenai konsep & implementasinya Reinkarnasi dalam kehidupan ini, dan dihadirkan pembicara-pembicara yang kompeten.

Berikut flyer acara saya lampirkan.

Salam damai~
Judul: Re: Reinkarnasi
Ditulis oleh: Eastar pada Mei 28, 2011, 02:49:29 AM
Update info:

Untuk seminar "Hidup Bahagia Berkat Reinkarnasi" pada tanggal 4 Juni 2011 di Hotel Arion Swiss-Belhotel (ex-Grand FLora), Kemang - Jaksel. Pembicara seminarnya bertambah, berikut fyler terbarunya:

Yth. Moderator, mohon agar dihapus post saya sebelumnya. Terima kasih.

Salam Damai

Judul: Re:Reinkarnasi
Ditulis oleh: The Houw Liong pada Desember 26, 2017, 08:47:24 AM
Fakta Reinkarnasi diceritakan dalam youtube