Selamat datang di ForSa! Forum diskusi seputar sains, teknologi dan pendidikan Indonesia.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Oktober 20, 2020, 01:18:56 PM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139604
  • Total Topik: 10375
  • Online Today: 52
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 41
Total: 41

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

ASI Eksklusif adalah pemberian ASI saja kepada bayi saat lahir sampai berusia 6 bulan tanpa makanan dan minuman lain, bahkan air putih sekali pun. ASI ini sangat baik sekali bagi perkembangan dan pertumbuhan bayi, karena ASI merupakan makanan utama bagi bayi bukan susu sapi.

Tapi akhir-akhir ini kecenderungan ibu-ibu menyusui sudah terbius dengan iklan-iklan susu formula sehingga rela mengorbankan atau mengganti ASI dengan memberikan susu formula atau susu botol. Padahal menurut beberapa penelitian, berbagai penyakit berbahaya di masa bayi maupun usia dewasa bisa dihindari bila bayi diberi ASI EKSKLUSIF, contohnya infeksi, diare, radang otak, radang paru-paru, diabetes dan kanker. Begitu juga dengan kesehatan si Ibu, dengan ibu memberikan ASI secara eksklusif kepada bayi akan mempercepat pengembalian uterus seperti sebelum melahirkan (involusi uterus) dan banyak lagi.

Dengan ASI Eksklusif seluruh kebutuhan bayi usia 0-6 bulan akan zat-zat gizi untuk pertumbuhan dan perkembangannya sudah terpenuhi, sesudah itu ASI tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan bayi, karena itu bayi memerlukan pula makanan tambahan (sesudah 6 bulan).

ASI adalah makanan terbaik bagi bayi, bukan susu sapi (susu formula). Beberapa alasan mengapa ASI lebih baik ketimbang susu sapi adalah sebagai berikut.

ASI mengandung lemak yang sangat tepat untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Jumlahnya tepat secara proporsional, mudah dicerna dan diserap karena mengandung enzim lipase. Pada susu formula enzim ini tidak ada karena akan hancur bila dipanaskan, sehingga bayi menemukan kesukaran untuk menyerap susu formula (Roesli Utami, 2001). Bentuk lemak ASI  yang utama adalah AA dan DHA yang sangat bermanfaat untuk pertumbuhan sel-sel otak yang optimal.

Bagaimana dengan protein ASI? Protein ASI lebih rendah ketimbang Susu Sapi perbandingannya 3:1, tetapi mempunyai nilai nutrisi yang lebih tinggi serta lebih mudah dicerna. Hampir semua susu sapi proteinnya berupa kasein dan hanya sedikit berupa Soluble Whey Protein. Kasein ini membentuk gumpalan yang liat dalam usus bayi, sedangkan SWP membentuk gumpalan lemak yang mudah dicerna dan diserap. Taurin terdapat dalam ASI tetapi tidak dalam susu sapi (Raiha, 1985) dan berfungsi sebagai neurotransmiter dan berperan penting untuk proses maturasi otak (Gaul, 1985).

Karbohidrat ASI yang utama adalah Laktosa, kadarnya 20%-30% lebih banyak dari susu sapi. Laktosa penting untuk jaringan otak yang sedang tumbuh, meningkatkan penyerapan Ca yang penting untuk pertumbuhan tulang, meningkatkan pertumbuhan bakteri usus yang baik (Lactobacilus bifidus).

Mineral ASI, konsentrasinya lebih rendah dari pada susu pengganti mana pun, sehingga akan lebih mudah diterima oleh kapasitas metabolik bayi. Rasio Kalsium dengan Fosfor (2:1) pada ASI. Konsentrasi Fosfor yang tinggi pada susu sapi akan menyebabkan penyerapan yang berlebihan yang menyebabkan terjadi Hipokalsemia Neonatal. Zat Besi (Fe)  dalam ASI diserap oleh tubuh bayi sampai 70% dibandingkan dengan penyerapan hanya 30% dari susu sapi, ASI juga mengandung Na, K dan Clor yag lebih rendah dibandingkan dengan susu sapi tetapi jumlah ini sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan bayi ( suharjo 1995).

Dari ulasan singkat tersebut diatas, kita dapat mengambil kesimpulan "Bahwa ASI adalah Makanan Utama Bayi bukan Susu Sapi", tidak ada Susu yang lebih baik dari Pada ASI.
Share on Facebook!Share on Twitter!Reddit

Articles dalam « Kesehatan »

Tanggapan: * 6

  1) Re: ASI Eksklusif
Comment by peregrin pada Juli 24, 2010, 09:59:17 AM

Setuju banget nih dg artikelnya :-) Maanfaat ASI memang bisa dibagi 2: utk si bayi dan utk ibu. Bukan hanya kandungan gizinya saja yg bikin ASI sangat penting.

Utk si bayi: selain kandungan nutrisi dan perlindungan terhadap penyakit spt yg telah disebutkan oleh Lanthoq, manfaat ASI juga utk menambah kekebalan tubuh, krn antibodi si ibu diberikan pada si bayi lewat ASI, terutama lewat kolostrum (ASI kuning kental yg keluar pertama kali saat baru saja melahirkan). Beberapa studi juga menunjukkan bayi2 yg mendapat ASI akan tumbuh lebih cerdas.

Utk si ibu: selain mempercepat pemulihan uterus, memberikan ASI akan menguatkan ikatan emosional, membuat lebih relaks, membantu menurunkan kelebihan berat badan dr masa kehamilan, membantu mengatur kehamilan (masa subur) berikutnya, dan mengurangi resiko bbrp penyakit.

Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Breastfeeding
  2) Re: ASI Eksklusif
Comment by peregrin pada Juli 24, 2010, 10:31:09 AM

Tetang penulisan artikelnya, topiknya menarik sekali. Kalau sedikit diperbaiki cara penempatan tanda baca titik koma dan pengaturan paragrafnya, bacanya bisa lebih asyik :-)  Banyak artikel populer yg tidak mencantumkan referensi krn dianggap sudah pengetahuan umum. Artikel ini jadi berbeda dan lebih baik krn mencamtumkan referensi. Mungkin sebaiknya referensinya dicantumkan lebih lengkap spy pembaca bisa mencari ulang sumbernya. Jadi bukan hanya nama penulis dan tahun saja, tp juga dari majalah/buku/sumber apa.
  3) Re: ASI Eksklusif
Comment by Didiek ta pada Agustus 01, 2010, 01:32:07 AM

yea,, nice ASI
  4) Re: ASI Eksklusif
Comment by Balya pada Desember 16, 2010, 10:16:43 PM

pemberian ASI kata guru saya itu seperti KB alami..
apalagi pemberiannya sampai anak umur dua tahun (Like Firman ALLAH)...

(pengalaman guru saya sih)

:)
  5) Re: ASI Eksklusif
Comment by Sakuranboaoi pada Januari 14, 2011, 04:22:36 PM

kalo yang ibunya gak bisa ngeluarin ASI gimana donk?anaknya dikasih apa?ato ibunya di apain?
  6) Re: ASI Eksklusif
Comment by bangnono_swedye pada April 19, 2012, 01:57:40 AM

beberapa ibu yang pernah saya tanya tentang perilaku ASI eksklusif, katanya anaknya dikasi air putih dikit disamping ASI katanya untuk mencegah tenggorokan si anak liat atau lengket karena air susu, gimana tuh, apakah masih bisa dikatakan eksklusif? air minumnya sedikiiit banget,,
thanks
Silahkan masuk atau daftar untuk memberikan tanggapan.