Member baru? Bingung? Perlu bantuan? Silakan baca panduan singkat untuk ikut berdiskusi.

Welcome to Forum Sains Indonesia. Please login or sign up.

Maret 03, 2024, 07:35:08 AM

Login with username, password and session length

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139,653
  • Total Topik: 10,405
  • Online today: 40
  • Online ever: 1,582
  • (Desember 22, 2022, 06:39:12 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 28
Total: 28

Aku Cinta ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Bagaimana bisa tahu jarak di jagat raya?

Dimulai oleh Mat Dillom, Desember 21, 2009, 01:55:58 AM

« sebelumnya - berikutnya »

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Scorpion

spendapat sama bernando, ada yang tahu tentan derajat kewarnaan pengamat ??? tapi bkankah ntu masih termasuk menggunakan prinsip cahaya?

fazero

teropong gak menggunakan cahaya bung ....
jadi kenapa gak ?

Scorpion

Kutip dari: fazero pada Maret 26, 2010, 06:08:14 PM
teropong gak menggunakan cahaya bung ....
jadi kenapa gak ?
mungkin lebih tepatnya gak pke derajat warna, saya rasa semua teropong membutuyhkan cahaya untuk beroprasi klo gak pke cahaya ya kayak liat d tempat gelap dung..

Bernando

yang jelas cahaya tempat kita melakukan peneropongan akan mempengaruhi pengamatan kita...
semakin gelap tempat kita melakukan peneropongan maka akan semakin baik...
Be the sustainable learner, because life is learning...

agnesque96


caca

Nah... ini dia yang gw cari cari... hayo dong share lagi yang ngerti astrophysics... :D

selama ini sih pemikiran gw simpel aja, pake laser gitu nanti delay pantulannya dikalkulasi... nah yang jaraknya masih beberapa digit AU sih mungkin aja, nah kalo yang udah jutaan tahun cahaya...? :D:D

cari di internet, pembahasannya terlalu techie, susah diapahamin orang awam...

:D

Andalusia

Klw menurut saya kita bs ngegunain dua metode bwt ngukur jarak di jagat raya

ada metode pendeteksian langsung dan tidak langsung, tp bwt teknik pendeteksian tidak langsung yang biasa di gunainnya
    * Pengukuran kecepatan radial,
    * Pengukuran astrometri (mengukur posisi bintang dengan ketepatan tinggi)
    * Proses gerhana oleh planet yang lewat di depan muka bintang (planetary transit).
    * Pengukuran mikrolensing
truz kalo proses pendeteksian langsung yaitu dengan pengambilan gambar (citra) planet, yang disebut dengan direct imaging method.

klw menurut saya sih kyk gitu, sumbernya di [pranala luar disembunyikan, sila masuk atau daftar.]