Selamat datang di ForSa! Forum diskusi seputar sains, teknologi dan pendidikan Indonesia.

Welcome to Forum Sains Indonesia. Please login or sign up.

Maret 05, 2024, 09:12:01 PM

Login with username, password and session length

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139,653
  • Total Topik: 10,405
  • Online today: 62
  • Online ever: 1,582
  • (Desember 22, 2022, 06:39:12 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 28
Total: 28

Aku Cinta ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

belajar Fisika tanpa Rumus

Dimulai oleh utusan langit, Januari 26, 2009, 08:56:37 PM

« sebelumnya - berikutnya »

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

biobio

Kutip dari: utusan langit pada Januari 28, 2009, 07:27:09 PM
yah,... pak The Huow Liong nggak asyik,..
Asyik ga asyik, beliau adalah profesor lo..
"The pen is mightier than the sword"

utusan langit

Kutip dari: biobio pada Januari 30, 2009, 01:03:23 PM
Asyik ga asyik, beliau adalah profesor lo..

maaf-maaf maksudnya cuma bercanda kok,..

maaf Pak The Huow Liong, Saya sangat menghormati anda,..

Idad

Kutip dari: biobio pada Januari 28, 2009, 03:48:20 PM
bole pake aturan sin, atau cos, ato kalo memang data yang diketahui dalam soal tidak mencukupi, dalam lomba saya sering membawa busur dan penggaris...kita gambar saja segitiganya, trus tinggal diukur... gampang, kan?[...]

wkwkw.., bener jga ya.., napa g pernah kepikiran
salut d biobio....

biobio

Kutip dari: Idad pada Februari 01, 2009, 01:14:49 PM
wkwkw.., bener jga ya.., napa g pernah kepikiran
salut d biobio....
udah dicoba?
"The pen is mightier than the sword"

superstring39

Kutip dari: biobio pada Januari 28, 2009, 03:48:20 PM
bole pake aturan sin, atau cos, ato kalo memang data yang diketahui dalam soal tidak mencukupi, dalam lomba saya sering membawa busur dan penggaris...kita gambar saja segitiganya, trus tinggal diukur... gampang, kan?
cara ini sih udah gw pake sejak gw smp dulu waktu membuktikan teorema phytagoras.

biobio

Kutip dari: superstring39 pada Februari 03, 2009, 12:21:38 PM
cara ini sih udah gw pake sejak gw smp dulu waktu membuktikan teorema phytagoras.
krn itu kubilang gampang...
"The pen is mightier than the sword"

Idad

Kutip dari: biobio pada Februari 02, 2009, 01:49:51 PM
udah dicoba?

hehehe.., belom sih
tpi uda pernah nyoba pke cara yg serupa bwt ngerjain soal yg lain,
ko g salaha waktu smp dulu.., gara2 lupa rumus phytagoras.., hehehe
jdi gambar segitiga siku2 deh.., hehe

The Houw Liong

#22
Belajar Fisika tanpa rumus hanya untuk pemula saja, untuk mengerti mendalam bidang Fisika perlu kemampuan perumusan secara matematik.
HouwLiong

ksatriabajuhitam

matematika itu tools untuk mendeskripsikan fisika
tidak lebih dari itu, tetapi tools yang sangat berguna

NB: saya sendiri kurang suka menggunakan terminologi "rumus" karena seolah anak sma (waktu masih sma) menggapnya sbgai sesuatu yang "benar mutlak"/"sakral", shingga mereka tidak berani mengubah2 walau cuma mengubah nama variable nya saja, padahal mungkin itu cuma pendekatan saja;
saya lebih suka pake "persamaan" saja, maknanya sama tetapi image-nya belum "tercemar".

Tertarik oleh ucapan salah seorang pengajar fisika,
pengajar : (memberikan soal fisika, berupa cerita, tidak ada angka sama sekali apalagi variabel, murni cerita)
siswa : variabel nya mana?
pengajar : variabelnya bikin aja sendiri!
not all the problems could be solved by the sword, but sword holder take control of problems.
ForSa versi mobile: http://www.forumsains.com/forum?wap2

utusan langit

eh tapi gara-gara bikin variabel sendiri pas ulangan, pekerjaanku disalahi lho.
aku sering banget ngerjakan soal-soal fisika tanpa oret-oret, hanya dengan mengimajinasikannya dan memasukkan bilangan dalam pikiran lalu muncul jawabannya, eh disalahkan juga. hmmf,

HyawehHoshikawa

@atas:
terus, jawabanmu(nilai akhirnya) bener apa salah?
kalo' salah ya udah, kalo bener juga kayaknya kamu juga salah deh soalnya:

1. kalo' kamu bikin persamaan didalem pikiran doang, resiko salahnya juga jadi lebih besar, bayangin aja kalo' ntar soalna komplex dengan berbagai variabel, dan bukan sekedar perkalian tapi juga integral dan diferensial ato vektor, lagipula di soal fisika ngga jarang kan kita harus bikin lebih dari 1 persamaan???

2. seperti guru-guru bilang, kalo' kamu ngerjainnya ngga ditulis caranya, mana tau gurunya kamu pake' cara ato ndak?bisa aja nyontek... ;D

Rationality alone isn't enough, the world is Complex.

utusan langit

100% saya mengerjakan sendiri.

memang kadang saya sulit menjelaskan bagaimana cara yang saya lakukan, soalnya pake nalar, jadi kalo pun toh ditulis cuma soal dan jawaban akhir saja.

untuk variabel, saya sering menggunakan variabel x atau n atau apalah sesuka hati saya, jawaban akhir saya bener saya bener.

biobio

Kutip dari: HyawehHoshikawa pada Maret 23, 2009, 11:54:52 PM

1. kalo' kamu bikin persamaan didalem pikiran doang, resiko salahnya juga jadi lebih besar, bayangin aja kalo' ntar soalna komplex dengan berbagai variabel, dan bukan sekedar perkalian tapi juga integral dan diferensial ato vektor, lagipula di soal fisika ngga jarang kan kita harus bikin lebih dari 1 persamaan???

2. seperti guru-guru bilang, kalo' kamu ngerjainnya ngga ditulis caranya, mana tau gurunya kamu pake' cara ato ndak?bisa aja nyontek... ;D


1. tidak juga, ada beberapa orang yang memang mampu menalar soal yang tersulit sekalipun
2. ini dia... seharusnya guru disini lebih memahami cara siswa bekerja... saya pernah homestay di sydney, gurunya nggena... kerja ga pake cara, ntar dia tanya, gimana sistematika kita ngerjain...kalo bener, why not? yang penting adalah jawaban akhir,,,
"The pen is mightier than the sword"

HyawehHoshikawa

1. oke, dinalar emang bisa tapi kalo' misal kita perlu bikin pers. 1 dulu, abis itu pers.2 terus masukin ke pers1. ke pers.2 blablabla, keliatannya agak berat deh kalo' ngga ditulis (oke aq ngga bilang kalo' itu ga bisa dikerjain tanpa ditulis, cuman kan resiko salahnya jadi lebih besar).
menurut gw sih si guru itu ngga salah juga kok, tau sendiri kan gimana nyeselnya ketika sebenernya kita bisa ngerjain tapi gara2 ga' teliti jadi salah?
misal aja harusnya jawabanya 1:4 gara2 cuma dinalar jadi 4:1

2.
Kutip...gimana sistematika kita ngerjain...kalo bener, why not? yang penting adalah jawaban akhir,,,
yah kalo' sistematika yang anda maksut itu mencontek yah, itu jelas salah(menurut saya)
Rationality alone isn't enough, the world is Complex.

utusan langit

kalau penalaran nggak perlu sampai pake persamaan-persamaan semacam rumus panjang atau apa!

kalau penalaranya pake analogi yang benar akan lebih mudah untuk menalarnya!