Selamat datang di ForSa! Forum diskusi seputar sains, teknologi dan pendidikan Indonesia.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Desember 06, 2021, 11:52:30 PM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139668
  • Total Topik: 10408
  • Online Today: 26
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 15
Total: 15

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: Spektroskopi Gamma (artikel oleh ipung)  (Dibaca 4946 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline ksatriabajuhitam

  • Moderator
  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 791
  • IQ: 97
  • Gender: Pria
  • keep holding on
    • hsw weblog
Spektroskopi Gamma (artikel oleh ipung)
« pada: Juni 21, 2009, 11:25:00 PM »
diangkat dari artikel yang dikirim oleh ipung



Spektroskopi Gamma
oleh ipung pada Juni 18, 2009, 07:00:00
Sinar gamma sebenarnya hampir sama dengan sinar X , hanya saja sinar X lebih lemah. Sinar gamma ini dihasilkan oleh suatu bahan radioaktif. Sinar gamma adalah termasuk sinar yang tidak dapat dilihat oleh mata, untuk itu perlu adanya detektor. Detektor yang digunakan adalah NaI (Tl), detektor ini juga digunakan untuk sinar x, hanya saja detektor untuk gamma lebih tebal sedikit. Cara kerja dari detektor ini adalah sebagai berikut :

Apabila sinar gamma mengenai detektor NaI(Tl) maka akan terjadi tiga efek, yaitu efek fotolistrik, efek compton dan bentukan pasangan. Efek fotolistrik terjadi apabila ada sinar gamma yang mengenai elektron d kulit K dari sebuah atom maka elektron tersebut akan kosong sehingga akan diisi oleh elektron dari kulit yang lain, transisi ini yang menyebabkan terjadinya efek fotolistrik. Efek compton adalah efek yang terjadi apabila sinar gamma (dalam hal ini) mengenai elektron bebas atau elektron terluar dari suatu atom yang dianggap daya ikatnya sangatlah kecil sehingga sama dengan elektron bebas. Apabila sinar gamma memancar ke elektron bebas ini maka akan terjadi hamburan, yang disebut hamburan compton. Sedangkan Efek bentukan pasangan terjadi ketika sinar gamma melaju di dekat inti atom sehingga akan terbentuk pasangan positron dan elektron, syaratnya tenaga sinar haruslah cukup.

Dari ketiga efek tersebut, efek comptonlah yang paling kuat hal ini diakibatkan karena tenaga yang digunakan untuk melepas elektron juga yang lebih besar. Dan dari ketiga efek tersebut menghasilkan sintilasi atau pancaran cahaya, pancaran cahaya ini akan diteruskan ke fotokatoda yang dapat menguraikan cahaya ini menjadi elektron -elektron. Elektron ini masih lemah maka harus dikuatkan lagi dayanya oleh pre amplifier, dan dikuatkan tinggi pulsa dengan amplifier. Lalu elektron tadi dimasukkan ke PMT yang terdiri dari tegangan bertingkat dan banyak katoda, keluaran dari PMT menjadi berganda. Kemudian melalui counter nilai cacahnya dapat diketahui.

Yang perlu diketahui bahwa dalam spektroskopi gamma juga dicari resolusi tenaganya. Ternyata semakin kecil resolusinya semakin bagus data yang diperoleh, semakin besar resolusinya maka semakin tidak valid data yang diperoleh. Pola berfikirnya adalah sebagai berikut : dari data cacah nanti akan dapat dibuat grafik, dari grafik itu akan terlihat puncak-puncak gunung. Apabila resolusinya besar maka bisa saja didapat satu puncak gunung, eh ternyata didalamnya banyak punca-puncak yang tidak terbaca. Berarti resolusi besar belum tentu baik lho.

Sumber: Ortec dan berbagai sumber.



karena tidak disertai gambar, saya masih ga kebayang,
ini nemu salah satu gambar set-up detektornya:

sumber: http://lambda.phys.tohoku.ac.jp/~tamura/e930/index.html

hm, jd kira-kira prinsip kerjanya mencari spektrum gamma yang dipancarkan material object sesuai dengan decay scheme -nya, untuk mengenali komponen penyusun object tersebut


bagaimanakah perbandingannya dalam hal menganalisis material object dibandingkan metode lain?
not all the problems could be solved by the sword, but sword holder take control of problems.
ForSa versi mobile: http://www.forumsains.com/forum?wap2

Offline spectrasolve

  • Siswa Baru
  • *
  • Tulisan: 2
  • IQ: 0
  • ForSa!
Re:Spektroskopi Gamma (artikel oleh ipung)
« Jawab #1 pada: April 12, 2013, 03:32:42 AM »
tdak hanya NaI(Tl) atau scintilation detector, bisa juga dengan detektor semikonductor. Bisa juga dengan CCD camera yang dilengkapi dengan material sintilator. Seperti misalnya:

andor.com/scientific-cameras/high-energy-detection#stv_content_4
atau:
sa-photonics.com/products/scientific-cameras/andor-scientific-cameras/high-energy-detectionpada bagian Indirect Detection

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
10 Jawaban
8814 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 31, 2009, 08:05:38 AM
oleh Haryanto
17 Jawaban
14347 Dilihat
Tulisan terakhir April 26, 2011, 11:13:27 PM
oleh syahbana
2 Jawaban
2896 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 15, 2009, 06:21:14 PM
oleh Sky
8 Jawaban
10467 Dilihat
Tulisan terakhir Mei 10, 2011, 07:49:25 AM
oleh egacandraleeuwenhoekcanf
spektroskopi

Dimulai oleh hawari Kimia

5 Jawaban
4855 Dilihat
Tulisan terakhir April 20, 2013, 04:01:18 AM
oleh acung