Gunakan MimeTex/LaTex untuk menulis simbol dan persamaan matematika.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Januari 18, 2022, 07:38:17 PM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139668
  • Total Topik: 10408
  • Online Today: 45
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 23
Total: 23

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: Diskusi Seputar Penyakit Kanker  (Dibaca 3104 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline daryadi

  • Mahasiswa
  • **
  • Tulisan: 26
  • IQ: 1
  • ForSa!
    • Blog Tutorial
Diskusi Seputar Penyakit Kanker
« pada: Februari 14, 2015, 09:12:13 PM »
Kanker adalah pertumbuhan sel tubuh yang tidak normal. Kanker terbagi menjadi dua kategori. Pertama termasuk ke dalam kelompok tumor ganas, yaitu pertumbuhan sel yang tidak wajar hingga menyebar dan bahkan menyerang ke bagian tubuh lainnya. Yang satu lagi dimasukkan ke dalam kelompok tumor jinak, yaitu sel kanker yang tidak menyerang bagian tubuh lain.
Kumpulan tutorial blogspot, photoshop dan lain-lain di bostutorial.com

Offline daryadi

  • Mahasiswa
  • **
  • Tulisan: 26
  • IQ: 1
  • ForSa!
    • Blog Tutorial
Re:Diskusi Seputar Penyakit Kanker: Kanker darah
« Jawab #1 pada: Februari 14, 2015, 09:15:12 PM »
KANKER DARAH

Kanker darah atau leukemia adalah kanker yang menyerang sel-sel yang membentuk sel darah dalam sumsum tulang. Pada kondisi normal, sel-sel darah putih akan berkembang secara teratur di saat tubuh membutuhkannya untuk memberantas infeksi yang muncul.

Namun lain halnya dengan pengidap kanker darah. Sumsum tulang akan memproduksi sel-sel darah putih yang abnormal, tidak dapat berfungsi dengan baik, dan secara berlebihan. Jumlahnya yang berlebihan akan mengakibatkan penumpukan dalam sumsum tulang sehingga sel-sel darah yang sehat akan berkurang.

Jenis-jenis Kanker Darah

Ada berbagai jenis kanker darah. Berdasarkan kecepatan perkembangannya, kanker ini dapat dikelompokkan menjadi akut dan kronis.

Kanker darah akut berkembang dengan cepat akibat penambahan jumlah sel darah putih yang abnormal yang pesat dan penyebarannya ke dalam aliran darah. Jenis ini harus ditangani dengan segera.

Sementara itu, kanker darah kronis berkembang secara perlahan-lahan dan dalam jangka panjang. Gejalanya cenderung tidak segera dirasakan sehingga baru terdiagnosis setelah bertahun-tahun. Sel-sel darah putih yang seharusnya sudah mati akan tetap hidup dan menumpuk dalam aliran darah, sumsum tulang, serta organ-organ lain yang terkait.

Kanker darah juga dapat dikategorikan menurut jenis sel darah putih yang diserang. Kanker darah yang menyerang sel-sel limfa dikenal dengan istilah leukemia limfotik dan yang menyerang sel-sel mieloid disebut leukemia mielogen.

Berdasarkan dua pengelompokan di atas, terdapat empat jenis kanker darah yang paling sering terjadi. Berikut ini penjelasan untuk masing-masing jenis.

Leukemia limfotik akut atau acute lymphocytic leukemia (ALL)

ALL dapat menghambat fungsi limfosit sehingga pengidapnya berpotensi mengalami infeksi yang serius. Kanker darah ini umumnya diidap oleh anak-anak, tapi juga mungkin menyerang dewasa.

Leukemia mielogen akut atau acute myelogenous leukemia (AML)

Ini adalah jenis kanker darah yang umumnya menyerang dewasa. Tetapi AML juga dapat diidap oleh anak-anak serta remaja. Kanker ini akan membentuk sel-sel mieloid yang tidak sempurna dan dapat menyumbat pembuluh darah.

Leukemia limfotik kronis atau chronic lymphocytic leukemia (CLL)

Jenis kanker darah ini hanya dialami oleh orang dewasa. CLL umumnya baru terdeteksi pada stadium lanjut karena pasien cenderung tidak merasakan gejala-gejalanya untuk waktu yang lama.

Leukemia mielogen kronis atau Chronic myelogenous leukemia (CML)

Jenis kanker darah ini umumnya diderita oleh dewasa. CML memiliki dua tahap. Pada tahap pertama, sel-sel abnormal akan berkembang secara perlahan-lahan. Lalu saat memasuki tahap kedua, jumlah sel-sel abnormal akan bertambah dengan pesat sehingga kondisi pasien akan menurun secara drastis.

Secara umum, kanker darah atau leukemia terjadi akibat produksi sel darah putih yang terlalu cepat sehingga banyak sel yang masih belum terbentuk secara sempurna dan akhirnya kekebalan tubuh penderitanya tidak berfungsi secara maksimal.

Offline daryadi

  • Mahasiswa
  • **
  • Tulisan: 26
  • IQ: 1
  • ForSa!
    • Blog Tutorial
Re:Diskusi Seputar Penyakit Kanker: gejala kanker darah
« Jawab #2 pada: Februari 14, 2015, 09:17:06 PM »
Gejala-gejala Kanker Darah

Gejala kanker darah sangat beragam. Tiap penderita biasanya mengalami indikasi yang berbeda-beda, tergantung kepada jenis kanker darah yang diidap.

Indikasi-indikasi kanker ini juga cenderung sulit dikenali karena cenderung mirip dengan kondisi lain, seperti flu. Karena itu, kita perlu mewaspadai gejala-gejala umum yang tidak kian membaik atau mereda, seperti:

Lemas atau kelelahan yang berkelanjutan.
Demam.
Menggigil.
Sakit kepala.
Muntah-muntah.
Keringat berlebihan, terutama pada malam hari.
Nyeri pada tulang atau sendi.
Penurunan berat badan.
Pembengkakan pada limfa noda, hati, atau limpa.
Muncul infeksi yang parah atau sering terjadi.
Mudah mengalami pendarahan (misalnya sering mimisan) atau memar.
Muncul bintik-bintik merah pada pada kulit.

Jika Anda atau anak Anda mengalami gejala-gejala di atas, segera hubungi dan periksakan diri ke dokter. Terutama untuk gejala yang sering kambuh atau tidak kunjung membaik.

Offline daryadi

  • Mahasiswa
  • **
  • Tulisan: 26
  • IQ: 1
  • ForSa!
    • Blog Tutorial
Re:Diskusi Seputar Penyakit Kanker
« Jawab #3 pada: Februari 14, 2015, 09:19:38 PM »
Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Darah

Penyebab dasar kanker darah belum diketahui secara pasti. Tetapi terdapat sejumlah faktor yang diduga dapat meningkatkan risiko seseorang untuk terkena kanker ini. Faktor-faktor pemicu kanker darah tersebut meliputi:

Faktor keturunan. Jika memiliki anggota keluarga yang mengidap kanker darah, risiko

Anda untuk terkena kanker yang sama akan meningkat.
Kelainan genetik, misalnya sindrom Down.

Pernah menjalani pengobatan kanker. Kemoterapi atau radioterapi tertentu diduga dapat memicu kanker darah.

Pengaruh kelainan darah yang diderita, misalnya myelodysplastic syndrome.

Pernah mengalami pajanan terhadap radiasi tingkat tinggi atau zat-zat kimia tertentu.

Misalnya orang yang pernah terlibat dalam kecelakaan yang berhubungan dengan reaktor nuklir atau mengalami pajanan zat kimia seperti benzena.

Merokok. Rokok tidak hanya akan meningkatkan risiko kanker darah (terutama leukemia mielogen akut), tapi juga berbagai penyakit lain.

Offline daryadi

  • Mahasiswa
  • **
  • Tulisan: 26
  • IQ: 1
  • ForSa!
    • Blog Tutorial
Re:Diskusi Seputar Penyakit Kanker
« Jawab #4 pada: Februari 14, 2015, 09:21:12 PM »
Diagnosis dan Pengobatan Kanker Darah

Pada tahap awal, dokter akan menanyakan gejala-gejala yang ada sebelum memeriksa kondisi fisik Anda. Jika menduga Anda mengidap kanker darah, misalnya karena adanya pembengkakan pada limfa noda, hati, atau limpa, dokter akan menganjurkan pemeriksaan lebih mendetail yang meliputi tes darah serta biopsi sumsum tulang.

Tes darah akan menunjukkan kadar sel darah putih yang abnormal. Sementara biopsi sumsum tulang digunakan untuk memastikan keberadaan sel-sel kanker darah. Prosedur yang dilakukan dengan mengambil sampel sumsum tulang ini juga digunakan untuk mengetahui jenis kanker darah.

Setelah diagnosis kanker darah positif, dokter akan mendiskusikan langkah pengobatan yang tepat. Jenis penanganan yang akan Anda jalani tergantung kepada banyak faktor, antara lain usia dan kondisi kesehatan Anda serta jenis dan stadium kanker darah yang Anda idap. Berikut ini adalah metode pengobatan yang umumnya dianjurkan untuk menangani kanker darah.

Kemoterapi untuk membunuh sel-sel kanker.

Radioterapi untuk menghancurkan dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker.

Terapi terfokus untuk menyerang bagian-bagian rentan dalam sel-sel kanker.

Terapi biologis untuk membantu sistem kekebalan tubuh mengenali dan menyerang sel-sel kanker.

Transplantasi sel induk atau stem cell untuk penggantian sumsum tulang yang sudah rusak dengan yang sehat. Sel-sel induk yang digunakan bisa berasal dari tubuh Anda sendiri atau tubuh orang lain sebagai pendonor. Kemoterapi atau radioterapi biasanya akan dilakukan sebagai langkah persiapan sebelum menjalani prosedur transplantasi ini.

Offline monicash

  • Siswa Baru
  • *
  • Tulisan: 2
  • IQ: 0
  • ForSa!
Re:Diskusi Seputar Penyakit Kanker
« Jawab #5 pada: September 29, 2018, 02:40:58 AM »
Pemeriksaan kesehatan adalah kunci untuk mengetahui bahwa Anda berada dalam kondisi kesehatan yang optimal, dan jika tidak, hal ini penting dilakukan agar Anda dapat mendeteksi penyakit sejak dini. Singapura merupakan salah satu negara dengan wisata medis terbaik di dunia. Dengan fasilitas dan kualitas pelayanan yang tinggi, tak heran jika banyak orang dari berbagai negara yang tertarik untuk mendapatkan Paket Pemeriksaan Kesehatan tersebut di Singapura. Apakah Anda termasuk salah satunya? Kami memiliki platform yang dapat memberikan rekomendasi Paket Pemeriksaan Kesehatan yang paling sesuai di Singapura berdasarkan kebutuhan dan riwayat keluarga Anda. Selain itu, kami juga memberikan potongan harga hingga 5% untuk Paket Pemeriksaan Kesehatan jika Anda melakukan pemesanan melalui platform kami. Segera dapatkan penawaran ini hanya di MedicalCekUp.id!

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
7 Jawaban
22004 Dilihat
Tulisan terakhir April 03, 2015, 04:28:23 PM
oleh Muztank
1 Jawaban
2813 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 01, 2009, 11:56:24 PM
oleh syx
15 Jawaban
10210 Dilihat
Tulisan terakhir April 07, 2011, 09:35:23 AM
oleh semut-ireng
0 Jawaban
2234 Dilihat
Tulisan terakhir April 21, 2013, 08:50:12 AM
oleh mchgforum
0 Jawaban
470 Dilihat
Tulisan terakhir Mei 21, 2019, 07:21:44 AM
oleh modencancercanter