Member baru? Bingung? Perlu bantuan? Silakan baca panduan singkat untuk ikut berdiskusi.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Desember 03, 2021, 04:56:25 AM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139668
  • Total Topik: 10408
  • Online Today: 56
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 27
Total: 27

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: gangguan menstruasi  (Dibaca 2019 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline sanun117

  • Siswa Baru
  • *
  • Tulisan: 3
  • IQ: 0
  • ForSa!
gangguan menstruasi
« pada: April 16, 2014, 01:45:49 PM »
Gangguan Menstruasi dan Siklusnya

Gangguan menstruasi dan siklusnya khususnya dalam masa reproduksi dapat digolongkan dalam:
1). Kelainan dalam banyaknya darah dan lamanya perdarahan pada menstruasi
a). Hipermenorea (menoragia)
perdarahan menstruasi yang lebih banyak atau lebih lama dari normal (lebih dari 8 hari). Pada bentuk gangguan seperti ini siklus menstruasi tetap teratur akan tetap jumlah darah yang dikeluarkan cukup banyak. Penyebab terjadinya kemungkinan terdapat mioma uteri (pembesaran rahim), polip endometrium, atau hiper plasia endometrium (perubahan dinding rahim). Diagnosis kelainan dapat ditetapkan pemeriksaan dalam, ultrasonografi (USG) dan pemeriksaan terhadap kerokan.
b). Hipomenorea
perdarahan menstruasi yang lebih pendek atau lebih kurang dari biasanya. Pada kelainan ini siklus menstruasi tetap teratur sesuai dengan jadwal menstruasi akan tetapi jumlah darah yang dikeluarkan relative sedikit. Penyebabnya kemungkinan gangguan hormonal, kondisi wanita kekurangan gizi, atau wanita dengan penyakit tertentu.

2). Kelainan siklus
a) Polimenorea
Siklus menstruasi yang lebih pendek dari biasa (kurang dari 21 hari). Polimenorea dapat disebabkan oleh gangguan hormonal yang mengakibatkan gangguan ovulasi, atau menjadi pendeknya masa luteal. Sebab lain adalah kongesti ovarium karena peradangan, endometriosis, dan sebagainya.
b). Oligomenorea
Siklus menstruasi lebih panjang (lebih dari 35 hari). Perdarahannya biasanya berkurang. Pada kebanyakan kasus oligomenorea kesehatan wanita tidak terganggu, dan fertilitas cukup baik. Siklus menstruasi biasanya juga ovulator dengan masa proliferasi lebih panjang dari biasa.
c). Amenorea
Keadaan tidak adanya menstruasi untuk sedikitnya 3 bulan berturut-turut. Gangguan berhentinya menstruasi yang diakibatkan karena adanya gangguan pada fungsi indung telur, hormone yang tidak stabil, kesehatan atau masalah tekanan jiwa dan emosi. Amenorea dibagi menjadi dua yaitu amenorea primer dan sekunder. Amenorea sekunder terjadi ketika seorang wanita tidak mengalami menstruasi sejak kecil. Penyebabnya kelainan anatomis kelamin (tidak terbentuk Rahim, tidak ada liang vagina, atau gangguan hormonal). Amenorea fisiologis (normal) yaitu sesorang wanita sejak lahir sampai menarche, terjadi pada kehamilan dan menyusui sampai batas tertentu dan setelah mati haid.
Sedangkan Amenorea sekunder yaitu pernah mengalami menstruasi dan selanjutnya berhenti lebih dari tiga bulan. Penyebabnya mungkin gangguan gizi, terdapat tumor alat kelamin, gangguan hormonal atau penyakit menahun. Gejala klinis amenorea sekunder antara lain nyeri abdomen bagian bawah, menjalar kepinggang dan paha disertai keluhan mual dan muntah, sakit kepala, diare, mudah tersinggung.
Untuk mengatasi Amenorea sebaiknya seseorang melakukan gaya hidup sehat mulai dari makan makanan yang bergizi seimbang, berolahraga, tidak minum-minuman berahkohol, tidak minum obat-obatan steroid atau narkotika, tidak stress dan menjaga berat sehingga dengan pola hidup yang sehat ini membuat hormon tetap normal.
3). Perdarahan di luar haid
Perdarahan yang terjadi dalam masa antara 2 menstruasi (metroragia). Pendarahan ini disebabkan oleh keadaan yang bersifat hormonal dan kelainan anatomis. Pada kelainan hormonal terjadi gangguan poros hipotalamus hipofise, ovarium (indung telur) dan rangsangan estrogen dan progesterone dengan bentuk pendarahan yang terjadi di luar menstruasi, bentuknya bercak dan terus menerus, dan pendarahan menstruasi berkepanjangan. Keadaan ini dipengaruhi oleh ketidak-seimbangan hormon tubuh, yaitu kadar hormon progesterone yang rendah atau hormon estrogen yang tinggi. Penderita hipoteroid (kadar hormone teroid yang rendah) atau hiperteroid (kadar hormon teroid yang tinggi) dan fungsi adrenal yang rendah juga bisa menyebabkan gangguan ini. Beberapa gangguan organ reproduksi juga dapat menyebabkan metroragia seperti infeksi vagina atau Rahim endometriosis, kista ovarium, fibroid, kanker endometrium atau indung telur, hyperplasia endometriosis, penggunaan kontrasepsi spiral yang mengalami infeksi juga dapat menyebabkannya.
Pengobatan terhadap kelainan ini pada remaja (gadis) dengan pengaturan secara hormonal dengan menstimulasi kelenjar pituitary di otak dan adrenal untuk menyeimbangkan kadar FSH dan LH sedangkan untuk wanita menikah atau mempunyai anak dengan memeriksakan alat kelamin dan bila perlu diadakan kuretase dan pemeriksaan patologi untuk memastikannya.
Sedangkan gangguan lain yang ada hubungan dengan haid
a). Premenstrual tension (ketegangan pramenstruasi)
keluhan-keluhan yang biasanya mulai 1 minggu sampai beberapa hari sebelum datangnya menstruasi, dan menghilang sesudah menstruasi datang, walaupun kadang-kadang berlangsung terus sampai menstruasi berhenti. Gejala ini dijumpai pada wanita umur 30 sampai 45 tahun. Penyebab yang jelas belum diketahui akan tetapi kemungkinan diakibatkan ketidakseimbangan antara estrogen dan progesterone. Dikemukan bahwa dominasi estrogen merupakan penyebab dan defisiensi fase luteal dan kekurangan progesterone. Akibat dominasi estrogen terjadi retensi air dan edama pada beberapa tempat. Gejala klinisnya dalam bentuk gangguan emosional yaitu mudah tersinggung, sukar tidur, gelisah, sakit kepala, perut kembung, mual sampai muntah, pada payudara terasa tegang dan sakit, bahkan kasus yang lebih berat sering individu yang mengalaminya menjadi tertekan .
b). Mastalgia
rasa nyeri dan pembesaran payudara sebelum menstruasi. Mastalgia disebabkan dominasi hormon estrogen sehingga terjadi retensi air dan garam disertai hipermia didaerah payudara. Segera setelah menstruasi mastalgia menghilang dengan sendirinya.
c). Mittelschmerz (rasa nyeri pada ovulasi) :
nyeri antara menstruasi, terjadi kira-kira sekitar pertengahan siklus menstruasi, pada saat ovulasi. Kadang-kadang Mittelschmerz diikuti oleh pendarahan yang berasal dari proses ovulasi dengan gejala klinis seperti hamil ektropik yang pecah.
4). Dismenorea
Dismenorea merupakan rasa sakit akibat menstruasi yang sangat menyiksa karena nyerinya luar biasa menyakitkan. Selama dismenorea, terjadi kontraksi otot rahim akibat peningkatan prostaglandin sehingga menyebabkan vasospasme dari arteriol uterin yang menyebabkan terjadinya iskemia dan kram pada abdomen bagian bawah yang akan merangsang rasa nyeri disaat menstruasi. Faktor yang memperburuk dismenorea adalah Rahim yang menghadap kebelakang (retroversi), kurangnya berolahraga dan stress psikis atau stress social, dan kekurangan zat besi.
Dimenorea terdiri dari primer dan sekunder. Lebih dari 50% wanita mengalami dismenorea primer dan 15 % diantaranya mengalami nyeri yang hebat. Biasanya dimenorea primer timbul pada masa remaja yaitu sekitar 2-3 tahun setelah menstruasi pertama dan tidak disebabkan oleh penyakit. Namun dengan bejalannya waktu tepatnya hormon tubuh lebih stabil atau perubahan pada Rahim setelah menikah dan melahirkan gangguan ini akan berkurang.
5). Sedangkan dismenorea sekunder, gangguan haid disebakan adanya gejala penyakit yang berhubungan dengan kandungan, misalnya endometriosis, infeksi Rahim, kista/polip, tumor sekitar kandungan, kelainan kedudukan Rahim yang dapat menganggu organ dan jaringan disekitarnya. Penyebab dismenorea sekunder lainya adalah kondisi panggul, endometriosis, fibroid, edenomiosis, peradangan tuba falopi, pelengketan abnormal antar organ dalam perut, pemakian kontrasepsi IUD atau tampon. Kondisi demikian hanya dialami sekitar 25% wanita dan kebanyakan mereka berumur 20 tahunan.
6). Syndroma Pramenstruasi (Premenstual Syndrome)
Kadar sindroma pramenstruasi (PMS) dan waktunya pada setiap wanita tidak selalu sama. Ada wanita yang merasa sangat sakit sampai menderita kram dan tidak dapat beraktifitas. Beberapa ahli mengatakan bahwa gejala tersebut berhubungan kadar hormon estrogen dan progesterone pada siklus haid. Menurut ahli lain memperkirakan gangguan menjelang haid berhubugan dengan masalah psikis, misalnya wanita menganggap masa haid sebagai beban sehingga tanpa sadar ia menolaknya. Gangguan ini bisa juga merupakan tanda dari penyakit yang serius seperti endometriosis, kista atau angioma uteri dan adanya infeksi Rahim. Gejala yang muncul akan terjadi pada separuh ahkir dari siklus menstruasi, yang menghilang saat mulainya menstruasi. Manifestasi klinis dapat berupa penuhnya payudara dan terasa nyeri, bengkak, kelelahan, sakit kepala, peningkatan nafsu makan, iritabilitas dan ketidakstabilan perasaan dan depresi, kesulitan dalam kosentrasi, keluar air mata dan kecenderungan untuk melakukan kejahatan. Hampir sepertiga wanita produktif menghidap PMS. Gejala yang muncul selain diatas juga adanya
Untuk mencegah PMS yaitu menjaga organ genital, baik dalam hubungan sex maupun saat buang air besar dan kecil. Tindakan lainnya untuk mengurangi resiko ini adalah olahraga dan hidup lebih rileks sehingga aliran darah tubuh lancar karena mempengaruhi aliran darah organ reproduksi. Termasuk pola makan yang memenuhi gizi seimbang sehingga semua kebutuhan tubuh akan zat-zat gizi terpenuhi, terutama kebutuhan zat besi yang diperlukan saat wanita haid.
Sedangkan untuk mengatasi gejala PMS berkaitan dengan suasana hati dapat dan mental dapat diatasi menjalani relaksasi, meditasi, atau yoga. Jika dengan obat-obatan, fluoxetine bisa mengurangi depresi dan gejala lainnya. Terkait gejala yang berhubungan dengan perubahan fisik, dengan pil KB kombinasi yang mengandung estrogen dan progresteron bisa membantu mengurangi naik turunnya kadar estrogen dan progresteron, sehingga gejala-gejala penyerta lainnya dapat diatasi. Namun jika belum reda dapat ditambahkan obat anti peradangan non-steroid untuk mengurangi sakit kepala, nyeri karena kram dan nyeri persendian. Untuk meringankan gejala pada perubahan fisik penderita juga bisa mengurangi asupan gula, cafein dan alcohol, menambahkan asupan karbohidrad dan lebih sering makan atau mengkonsumsi vitamin B6, kalsium dan Magnesium.

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
15 Jawaban
9736 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 09, 2012, 12:30:07 AM
oleh exile_rstd
2 Jawaban
2809 Dilihat
Tulisan terakhir Januari 03, 2011, 09:30:00 AM
oleh Farabi
38 Jawaban
18079 Dilihat
Tulisan terakhir September 16, 2016, 01:53:16 AM
oleh Monox D. I-Fly
0 Jawaban
80645 Dilihat
Tulisan terakhir Maret 21, 2017, 12:44:58 AM
oleh Herna silvia
0 Jawaban
863 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 21, 2017, 04:59:56 AM
oleh Fauzi27