Selamat datang di ForSa! Forum diskusi seputar sains, teknologi dan pendidikan Indonesia.

Welcome to Forum Sains Indonesia. Please login or sign up.

Juni 28, 2022, 01:02:08 AM

Login with username, password and session length

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
  • Total Anggota: 26,754
  • Latest: sainsftw
Stats
  • Total Tulisan: 139,633
  • Total Topik: 10,390
  • Online today: 47
  • Online ever: 441
  • (Desember 17, 2011, 09:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 65
Total: 65

Aku Cinta ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Ask - Cara mengurangi kandungan logam dalam air

Dimulai oleh terminalkoi, Juli 04, 2008, 07:53:28 PM

« sebelumnya - berikutnya »

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

terminalkoi

Sobat ada yg tahu cara mengurangi kandungan logam tertentu pada air ?

syx

logam tertentu? mungkin bisa dengan elektrokimia.
kalo semua logam dan komponen terlarut banyak dilakukan pada proses pemurnian air seperti destilasi, pertukaran ion, dan reverse osmosis.

terminalkoi

Kutip dari: syx pada Juli 05, 2008, 02:23:39 PM
logam tertentu? mungkin bisa dengan elektrokimia.
kalo semua logam dan komponen terlarut banyak dilakukan pada proses pemurnian air seperti destilasi, pertukaran ion, dan reverse osmosis.

thank boss infonya,
kalau boleh lebih spesifik yg I maksud, dalam penggunaan yg tidak berbahaya dalam proses pemeliharaan ikan di kolam,
yg I tahu kalau kandungan Fe bisa di campur dengan oksigen, kan Fe nya jadi mengendap. apa  bisa spt itu ?
yg jadi masalah para hobbies biasanya sumber air yg digunakan mengandung unsur logam tinngi, biasa nya Fe, tembaga, dll,

thanks ya boss,

syx

kasus sama saat kita pelihara tanaman karnivora yg biasa menghendaki air yg sedikit mungkin mengandung mineral. gw sendiri menggunakan air tetesan ac untuk nyiram beberapa tanaman yg sangat peka mineral seperti venus fly trap (Dionaea muscipula) dan sundew (Drosera sp). jadi ga pernah repot ato bingung gimana nurunin kadar mineralnya lagi. murah meriah... adem pula. bisa ga pake air tetesan ac buat sumber air ikan anda? bagus buat radiator juga.

insan sains

Wah, kebetulan negh...

Semalem, nongkrong di Gramedia Srengseng, dan kebetulan liat ada buku tutorial untuk membuat alat penjernih air. Judulnya saya lupa, soalnya dah malem, dan gak minat baca yang mumetz-mumetz. Ntar deh kalo ke Gramed lagi, saya kasih tahu judulnya.

Tapi kalo yang diinginkan adalah menghilangkan mineral tertentu, saya blank kalo masalah ini. Saya dulu pernah men-design alat buat ngukur kandungan TDS (Total Dissolve Solid) dalam air, tapi belum sempat di realisasikan, walaupun secara teori harusnya bisa. Nanti deh, kapan-kapan saya post. Tentunya di thread yang berbeda.
Menuju Indonesia sebagai THE COUNTRY MASTER OF TECHNOLOGY, 2030

terminalkoi

Kutip dari: syx pada Juli 07, 2008, 09:27:04 AM
kasus sama saat kita pelihara tanaman karnivora yg biasa menghendaki air yg sedikit mungkin mengandung mineral. gw sendiri menggunakan air tetesan ac untuk nyiram beberapa tanaman yg sangat peka mineral seperti venus fly trap (Dionaea muscipula) dan sundew (Drosera sp). jadi ga pernah repot ato bingung gimana nurunin kadar mineralnya lagi. murah meriah... adem pula. bisa ga pake air tetesan ac buat sumber air ikan anda? bagus buat radiator juga.

ok, thanks, but utk kolam ngumpulinnnya berapa lama dong ?

terminalkoi

Kutip dari: insan sains pada Juli 07, 2008, 10:24:27 AM
Wah, kebetulan negh...

Semalem, nongkrong di Gramedia Srengseng, dan kebetulan liat ada buku tutorial untuk membuat alat penjernih air. Judulnya saya lupa, soalnya dah malem, dan gak minat baca yang mumetz-mumetz. Ntar deh kalo ke Gramed lagi, saya kasih tahu judulnya.

Tapi kalo yang diinginkan adalah menghilangkan mineral tertentu, saya blank kalo masalah ini. Saya dulu pernah men-design alat buat ngukur kandungan TDS (Total Dissolve Solid) dalam air, tapi belum sempat di realisasikan, walaupun secara teori harusnya bisa. Nanti deh, kapan-kapan saya post. Tentunya di thread yang berbeda.

ok, boss, ditunngu ya infonya...............
omong2 TDS nya udah jadi belum, coba nanti I bantu ngetesnysa ;) ;) ;) :) :) :) :) :)

peregrin

Kutip dari: terminalkoi pada Juli 07, 2008, 02:31:00 PM
Kutip dari: syx pada Juli 07, 2008, 09:27:04 AM
kasus sama saat kita pelihara tanaman karnivora yg biasa menghendaki air yg sedikit mungkin mengandung mineral. gw sendiri menggunakan air tetesan ac untuk nyiram beberapa tanaman yg sangat peka mineral seperti venus fly trap (Dionaea muscipula) dan sundew (Drosera sp). jadi ga pernah repot ato bingung gimana nurunin kadar mineralnya lagi. murah meriah... adem pula. bisa ga pake air tetesan ac buat sumber air ikan anda? bagus buat radiator juga.

ok, thanks, but utk kolam ngumpulinnnya berapa lama dong ?

bujrutt  ;D ... benar juga ;D
kalo gitu ya langsung destilasi sendiri aja, ngga susah kan? lebih murah juga kayanya, dibanding elektrokimia misalnya.
Free software [knowledge] is a matter of liberty, not price. To understand the concept, you should think of 'free' as in 'free speech', not as in 'free beer'. (fsf)

terminalkoi

Kutip dari: peregrin pada Juli 08, 2008, 02:45:48 AM
Kutip dari: terminalkoi pada Juli 07, 2008, 02:31:00 PM
Kutip dari: syx pada Juli 07, 2008, 09:27:04 AM
kasus sama saat kita pelihara tanaman karnivora yg biasa menghendaki air yg sedikit mungkin mengandung mineral. gw sendiri menggunakan air tetesan ac untuk nyiram beberapa tanaman yg sangat peka mineral seperti venus fly trap (Dionaea muscipula) dan sundew (Drosera sp). jadi ga pernah repot ato bingung gimana nurunin kadar mineralnya lagi. murah meriah... adem pula. bisa ga pake air tetesan ac buat sumber air ikan anda? bagus buat radiator juga.

ok, thanks, but utk kolam ngumpulinnnya berapa lama dong ?

minta tolong dong boss, petunjuk nya,
sorry masih katro & awam banget di kimia

bujrutt  ;D ... benar juga ;D
kalo gitu ya langsung destilasi sendiri aja, ngga susah kan? lebih murah juga kayanya, dibanding elektrokimia misalnya.

reborn

@terminalkoi

juragan ikan koi ya ;D kolamnya di mana? gede ya kolamnya?
Kapan nih kita2 diajak, bakar koi gitu hehe... eh, koi ga bisa dimakan ya ???
duh, ga nyambung, sori... hehe

syx

Kutip dari: terminalkoi pada Juli 07, 2008, 02:31:00 PM
ok, thanks, but utk kolam ngumpulinnnya berapa lama dong ?
tergantung ukuran kolamnya... semalam bisa dapat 1 timba, sekitar 2-3 literan.

Kutip dari: insan sains pada Juli 07, 2008, 10:24:27 AM
Semalem, nongkrong di Gramedia Srengseng, dan kebetulan liat ada buku tutorial untuk membuat alat penjernih air.

Tapi kalo yang diinginkan adalah menghilangkan mineral tertentu, saya blank kalo masalah ini. Saya dulu pernah men-design alat buat ngukur kandungan TDS (Total Dissolve Solid) dalam air, tapi belum sempat di realisasikan, walaupun secara teori harusnya bisa. Nanti deh, kapan-kapan saya post. Tentunya di thread yang berbeda.
alat penjernih air... istilah penjernih kesannya cuma menghilangkan partikel besar yg bikin keruh air aja. mungkin pake sistem filtrasi bertahap. kalo beneran seperti itu ya berarti kurang bisa menghilangkan bahan yang terlarut. bukunyan perlu dibaca lebih lanjut.
penghitungan TDS di lab sejauh ini masih menggunakan uji konduktivitas, berkaitan dengan ion mineral dalam air.

Kutip dari: reborn pada Juli 08, 2008, 03:05:42 AM
Kapan nih kita2 diajak, bakar koi gitu hehe... eh, koi ga bisa dimakan ya ???
duh, ga nyambung, sori... hehe
ini sih namanya bersuka cita di atas penderitaan pemilik koi.

insan sains

Kutip dari: syx pada Juli 08, 2008, 07:58:30 AM
penghitungan TDS di lab sejauh ini masih menggunakan uji konduktivitas, berkaitan dengan ion mineral dalam air.

Alat TDS meter yang pernah saya desain juga pada dasarnya memang masih menggunakan prinsip electrical conductivity. Soalnya memang saat ini, cara itulah yang paling gampang. Tinggal mengubah besaran konduktivitas dari larutan yang akan diukur ke dalam satuan TDS  (ppm). Walaupun sebenarnya, prinsip electrical conductivity ini bukan satu-satunya cara. Cara yang lain adalah dengan menggunakan prinsip Gravimetry. Memang hasilnya bisa sangat akurat, tapi beeeuuuuh.... zuzaah dan makhalnya minta ampyun ;D

Kalo ada yang butuh pranala dari Wiki, saya ngambil dari sini :
[pranala luar disembunyikan, sila masuk atau daftar.]

Nah, tentang yang gravimetry itu disini :
[pranala luar disembunyikan, sila masuk atau daftar.]

Btw... kalo jadi makan-makan ikan koi bakar, undang-undang saya via YM yach.... ^_^ hehehe...
Menuju Indonesia sebagai THE COUNTRY MASTER OF TECHNOLOGY, 2030

terminalkoi

Kutip dari: insan sains pada Juli 08, 2008, 10:33:13 AM
Kutip dari: syx pada Juli 08, 2008, 07:58:30 AM
penghitungan TDS di lab sejauh ini masih menggunakan uji konduktivitas, berkaitan dengan ion mineral dalam air.

Alat TDS meter yang pernah saya desain juga pada dasarnya memang masih menggunakan prinsip electrical conductivity. Soalnya memang saat ini, cara itulah yang paling gampang. Tinggal mengubah besaran konduktivitas dari larutan yang akan diukur ke dalam satuan TDS  (ppm). Walaupun sebenarnya, prinsip electrical conductivity ini bukan satu-satunya cara. Cara yang lain adalah dengan menggunakan prinsip Gravimetry. Memang hasilnya bisa sangat akurat, tapi beeeuuuuh.... zuzaah dan makhalnya minta ampyun ;D

Kalo ada yang butuh pranala dari Wiki, saya ngambil dari sini :
[pranala luar disembunyikan, sila masuk atau daftar.]

Nah, tentang yang gravimetry itu disini :
[pranala luar disembunyikan, sila masuk atau daftar.]

Btw... kalo jadi makan-makan ikan koi bakar, undang-undang saya via YM yach.... ^_^ hehehe...

thanks boss infonya,
koi bisa di makan sih bisa saya jamin,deh...
Rasa ? enggak tahu , enggak pernah makan tuh .....................
enggak tega ,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,, ;D ;D ;D ;D ;D ;D ;D ;D ;D

but sorry , enngak pernah punya plan , bakar koi ::) ::) ::) ::) ::)

Vinchemz

Aku pernah baca, kita bisa juga make bakteri untuk menguraikannya menjadi zat yang tidak berbahaya..
Ntar kalo gak ada lagi logam yang bisa di oksidasi, bakterinya mati ndiri..

syx

yg diuraikan bakteri biasanya adalah senyawa organik, bukan logamnya...