Selamat datang di ForSa! Forum diskusi seputar sains, teknologi dan pendidikan Indonesia.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Desember 07, 2021, 08:55:48 AM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139668
  • Total Topik: 10408
  • Online Today: 54
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 23
Total: 23

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: Macam Alat-Alat Laboratorium Kimia  (Dibaca 168805 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline Oncoman

  • Siswa Baru
  • *
  • Tulisan: 1
  • IQ: 1
  • ForSa!
Macam Alat-Alat Laboratorium Kimia
« pada: Januari 09, 2017, 02:23:40 AM »
Laboratorium kimia adalah salah satu laboratorium pelayanan pengujian kimia di bawah bidang Standardisasi Balai Besar Bahan dan Barang Teknik (B4T). Laboratorium ini dikembangkan dalam rangka memberikan pelayanan jasa teknik untuk menjamin dan meningkatkan mutu bahan dan barang teknik dari industri. Laboratorium Kimia telah mendapatkan sertifikat akeditasi ISO/IEC 19-17025-2008 dengan nomor LP-007-IDN. Tim analisis yang terlatih sesuai dengan kompetensinya dapat melakukan pengujian analisis dasar maupun dengan instrumentasi kima. Metode pengujian yang digunakan mengacu kepada standar Internasional maupun SNI. Peralatan dan Instrumentasi kimia yang digunakan terkalibrasi secara reguler.
 

Lingkup Pengujian

1. Air : Air minum, air limbah dan air boiler

2. Cat : Cat tembok, epoksi, cat logam

3. Mineral : Batuan, pasir dan phospat

4. Logam : Stainless steel, baja, tembaga, aluminium

5. Mainan anak : Mainan anak plastik

6. Pelumas : Cairan rem, minyak senjata, oli boiler, pelumas

7. Uji Korosi Salt Spray

8. Uji Ultraviolet (UV) untuk ketahanan cuaca dipercepat

 

Alat Instrumen Laboratorium Kimia

1. Spectro Emisi

Alat untuk analisa komposisi kimia logam, diantaranya unsur C, Mn, S, Si, P, Ni, Cr, Cu dan unsur lainnya secara langsung dari barang jadi.

2. Atomic Absorption Spectrophotometer

Alat untuk analisa komposisi kimia bahan yang kadarnya kecil (ppm) secara analisa basah.

3. Spectrophotometer UV – Vis

Alat untuk analisa kadar khrom volume VI yang berada pada mainan anak-anak secara analisa basah.

4. X-Ray Florescence

Alat untuk analisa kandungan logam berbahaya (RoHS) yang diantaranya unsur Cr, Pb, Cd, Hg dari bahan langsung.

5. Flame Photometer

Alat untuk analisa kandungan Ca, Na, k dalam suatu bahan jadi maupun bahan baku secara analisa basah.

6. Flow Injection Mercury System

7. Microwave Digester

8. Salt Spray

9. Alat UV

 

Peralatan Uji

Peralatan yang dimiliki B4T :

1. Microwave Digestion System (Multiwave 3000)

Persiapan sampel menggunakan microwave multiwave terbukti lebih efisien dan bersih, terutama untuk teknik analisis multi-elemen
Persiapan sampel akan lebih cepat
Memiliki berbagai variasi reagen dan metodologi

2. Energy Dispersive X-Ray Flourescence (EDXRF) – (HORIBA)

Dirancang khusus untuk pengukuran 5 elemen (Pb / Cd / Cr / Hg / Br) dengan sensitivitas tinggi
EDXRF akan melakukan screening terhadap komposisi sampel
Screening non destructive untuk sampel seragam

3. Atomic Absorption Spectrometer


4. Flow Injection Mercury Instrument (FIMS 400)

Spesifik untuk penentuan Hg
Berdasarkan teknik injeksi alir, FIMS sangatlah otomatis, cepat dan efisien
FIMS dikendalikan dari PC dengan menggunakan software winLab32

5. Ultraviolet / Visible Spectrophotometer (UV/Vis)

Photometric Accuracy ±0.002Abs(0~0.5Abs), ±0.004Abs(0.5~1Abs), ±0.3T(0~100%T)
Photometric Repeatability 0.001Abs(0~0.5Abs), ±0.1%T
Memiliki berbagai variasi reagen dan metodologi

==========================================================================================

Ilmu kimia adalah ilmu yang berdasarkan eksperimen. Oleh karena itu, laboratorium akan sangat membantu dalam mempelajari ilmu kimia. Untuk siswa SMA/ SMK Kimia, laboratorium akan membantu memahami konsep konsep kimia, membuktikan berbagai konsep, dan melakukan penelitian sederhana.

Perlu kita sadari bahwa zat kimia yang terdapat di laboratorium ada yang bersifat beracun. Ada yang mudah terbakar, ada yang sangat korosif, dan sebagainya. Oleh karena itu, penanganannya harus hati-hati sesuai petunjuk. Demikian juga pemakaian alat-alat laboratorium sebagian besar terbuat dari gelas yang mudah pecah.

Sebelum memasuki laboratorium, perhatikan hal-hal berikut ini,

Persiapan

Setiap kali melakukan percobaan di laboratorium, persiapkan hal-hal berikut ini.

  • Jas praktikum (Jas lab)
  • Masker
  • Kacamata laboratorium
  • Catatan praktikum/ lembar kerja
  • Sarung tangan karet

Materi Praktikum

Materi yang akan dipraktikan harus sudah dipelajari dahulu. Anda harus sudah mengetahui apa yang akan di kerjakan, alat dan bahan yang diperluhkan, cara kerja, serta hal-hal khusus seperti bahaya yang mungkin terjadi.

 
Keselamatan  di laboratorium

Selama berada di laboratorium, praktikum harus menjaga ketertiban, keselamatan diri dan orang lain. Jangan melakukan sesuatu, misalnya mencampurkan bahan kimia, yang tidak kita pahami dengan baik, apalagi di luar prosedur percobaan. Laporkan setiap kecelakaan, misalnya zat tumpah, botol pecah, atau anggota badan terkena bahan kimia kepada guru pembimbing, karena apabila kita tidak melaporkan maka akan terjadi kesalahan yang fatal.


Berbagai alat laboratorium kimia


1. Alat pengukur volum cairan

Volume cairan dapat diukur dengan gelas kimia (gelas beker), labu ukur, silinder ukur (gelas ukur), pipet atau buret. Alat mana yang akan digunakan bergantung pada volum, jenis percobaan, dan tingkat ketelitian yang perluh dilakukan. Berbagai alat ukur tersebut tersedia dalam berbagai ukuran, sehingga kita dapat memilih yang tepat sesuai keperluhan.

2. Alat pengukur massa

Massa diukur dengan neraca. Mintalah petunjuk guru cara penggunaannya.

3. Alat pembakar

Alat pembakar dapat berupa pembakaran spiritus atau pembakaran Bunsen. Pembakaran Bunsen menggunakan bahan bakar gas, seperti elpiji. Pembakaran Bunsen mempunyai lubang udara yang dapat diatur untuk mendapatkan nyala yang dikehendaki

4. Alat pengukur suhu

Suhu diukur dengan thermometer. Dalam ilmu kimia, digunakan dua jenis skala suhu, yaitu skala Celcius (C) dan kelvin (K)

Beberapa Petunjuk / Larangan

    Letakkan hanya alat laboratorium yang dipergunakan di atas meja kerja
    Pergunakan kaca mata pengaman
    Perhatikan cara memanaskan cairan dalam tabung reaksi.
    Jangan mengarahkan tabung yang sedang dipanaskan kearah orang lain
    Perhatikan cara mencium gas yang benar (kipaskan gas kea rah hidung dengan tangan sampai bau tercium)
    Jangan membuang zat di keranjang sampah. (Perhatikan jenis bahan yang tumpah, apakah bersifat asam, basa, senyawa beracun, dan sebagainya. Dan laporkan kepada guru pembimbing)
    Jangan mengembalikan zat sisa ke dalam botol stok. Sediakan wadah, misalnya tabung reaksi, untuk mengumpulkan zat-zat sisa.

Zat kimia berbahaya

Zat kimia berbahaya ada yang mudah terbakar, korosif, mudah meledak, atau pun beracun

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
3 Jawaban
7427 Dilihat
Tulisan terakhir Oktober 16, 2008, 10:15:39 PM
oleh superstring39
2 Jawaban
6644 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 17, 2011, 10:56:49 AM
oleh Huriah M Putra
1 Jawaban
2446 Dilihat
Tulisan terakhir Maret 27, 2013, 06:48:41 AM
oleh syanetwd
2 Jawaban
3337 Dilihat
Tulisan terakhir November 26, 2015, 02:47:32 AM
oleh Farabi
4 Jawaban
17239 Dilihat
Tulisan terakhir November 09, 2018, 08:12:39 AM
oleh Kar.Chan