Selamat datang di ForSa! Forum diskusi seputar sains, teknologi dan pendidikan Indonesia.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Desember 07, 2021, 01:12:24 AM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139668
  • Total Topik: 10408
  • Online Today: 26
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 24
Total: 24

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: Perjalanan Menembus Dimensi  (Dibaca 28732 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline semut-ireng

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.809
  • IQ: 11
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #15 pada: April 02, 2011, 06:16:58 AM »
Kutip
Lalu berarti orang yg melakukan itu sama sekali nggak ada di dimensi kita karena sedang berada di dimensi lain? Terus keluarganya pada nyadar nggak kalo' dia nggak ada?

Entarlah kalo ketemu teman saya itu,  saya tanyakan lagi ..................tapi kayaknya,  dimensinya lain / berbeda ......................... ::)

Offline topazo

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 542
  • IQ: 21
  • Gender: Pria
  • Topazo Kenni von Ashraldia Nessia
    • (belum ada isinya)
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #16 pada: April 02, 2011, 06:29:55 AM »
Eh? Berarti kalo' begitu anda waktu tindihen ditarik2 oleh 2 kekuatan yg arahnya berlawanan dong? Yg satu gaya tarik dr tindihen itu sendiri & yg satunya dr sukma anda?
Iya... semacam gitu boss... tapi kekuatan dari tindihan itu gak tau asalnya dari mana... (kalau kekuatan "sukma" kan asalnya dari "niat"...)

Lalu berarti orang yg melakukan itu sama sekali nggak ada di dimensi kita karena sedang berada di dimensi lain? Terus keluarganya pada nyadar nggak kalo' dia nggak ada?
Alkisah di sebuah desa di Jawa... Ada seorang yang terkenal alim, ajengan lah bahasa sono nya... Tapi anehnya, tiap hari Jumat dia gak pernah ke mesjid... Alih2 ke mesjid, dia malah mengurung diri di dalam kamar... Suatu saat murid2nya penasaran sama kelakuan gurunya dan mecoba mengintip kamar beliau... Eh, ternyata pas hari Jumat tersebut meskipun dia udah mengurung diri di kamar, tapi ternyata gak ada siapa2 di kamar... Bingunglah semuanya...
Semua terjawab saat pas musim haji, salah satu yang penasaran tadi berkesempatan untuk pergi ke tanah suci... Eh, pas sholat Jumat di sana dia ketemu gurunya di tanah suci... Ternyata gurunya tiap Jumat ziarah terus ke tanah suci...
Ini cerita terserah dianggap fiktif atau fakta... Tapi meskipun bukan "pindah dimensi", sang ajengan sepertinya telah pindah lokasi dalam sekejap, dan pulang dalam sekejap juga... Bukan cuman sukmanya, tapi raganya juga... Oiya, cerita ini baru tersebar pas sang ajengan sudah meninggal dunia... Makanya saya pernah bilang, banyak yang mengaku pernah melihat kejadian supranatural, tapi terlalu tabu untuk diceritakan...

Sekadar wacana yah boss2 sekalian hehehehe...

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Offline Monox D. I-Fly

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.000
  • IQ: 32
  • Gender: Pria
  • 私は理科を大好き
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #17 pada: April 02, 2011, 07:01:02 AM »
Iya... semacam gitu boss... tapi kekuatan dari tindihan itu gak tau asalnya dari mana... (kalau kekuatan "sukma" kan asalnya dari "niat"...)

Kalo' yg saya tahu sih kekuatan tindihan itu ya jin yg berusaha menyeret kita ke dimensi mereka... Kalo' kekuatan sukma emg asalnya dari niat (& saya nggak bisa manggil ini kalo' nggak baca ayat kursi dulu)...

Alkisah di sebuah desa di Jawa... Ada seorang yang terkenal alim, ajengan lah bahasa sono nya... Tapi anehnya, tiap hari Jumat dia gak pernah ke mesjid... Alih2 ke mesjid, dia malah mengurung diri di dalam kamar... Suatu saat murid2nya penasaran sama kelakuan gurunya dan mecoba mengintip kamar beliau... Eh, ternyata pas hari Jumat tersebut meskipun dia udah mengurung diri di kamar, tapi ternyata gak ada siapa2 di kamar... Bingunglah semuanya...
Semua terjawab saat pas musim haji, salah satu yang penasaran tadi berkesempatan untuk pergi ke tanah suci... Eh, pas sholat Jumat di sana dia ketemu gurunya di tanah suci... Ternyata gurunya tiap Jumat ziarah terus ke tanah suci...
Ini cerita terserah dianggap fiktif atau fakta... Tapi meskipun bukan "pindah dimensi", sang ajengan sepertinya telah pindah lokasi dalam sekejap, dan pulang dalam sekejap juga... Bukan cuman sukmanya, tapi raganya juga... Oiya, cerita ini baru tersebar pas sang ajengan sudah meninggal dunia... Makanya saya pernah bilang, banyak yang mengaku pernah melihat kejadian supranatural, tapi terlalu tabu untuk diceritakan...

Salah satu majalah Islam pernah membantah akan hal ini... Memang memungkinkan jika orang tersebut berpindah lokasi dalam waktu sekejap (disini saya bilang "warp" karena dimensinya masih sama), tapi bukankah ada perbedaan waktu antara di Indonesia dengan di Arab? Saat di Indonesia sedang waktunya Jum'atan seharusnya disana sudah sore dong? Lalu kenapa orang itu menghilangnya di saat waktu sholat Jum'at di Indonesia & bukan saat waktu sholat Jum'at di Arab?
Gambar di avatar saya adalah salah satu contoh dari kartu Mathematicards, Trading Card Game buatan saya waktu skripsi.

Offline topazo

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 542
  • IQ: 21
  • Gender: Pria
  • Topazo Kenni von Ashraldia Nessia
    • (belum ada isinya)
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #18 pada: April 02, 2011, 07:25:41 AM »
Salah satu majalah Islam pernah membantah akan hal ini... Memang memungkinkan jika orang tersebut berpindah lokasi dalam waktu sekejap (disini saya bilang "warp" karena dimensinya masih sama), tapi bukankah ada perbedaan waktu antara di Indonesia dengan di Arab? Saat di Indonesia sedang waktunya Jum'atan seharusnya disana sudah sore dong? Lalu kenapa orang itu menghilangnya di saat waktu sholat Jum'at di Indonesia & bukan saat waktu sholat Jum'at di Arab?
Nah, itu dia kenapa tulisan saya masuk wacana hehehe... Tapi kalau bilang "pindah dimensi", bisa aja kita bilang "pindah waktu"...
Atau alternatif lain, Indonesia (WIB) kan lebih cepat (bukan lebih lambat) 4 jam dari Mekkah, bisa aja sang ajengan mengurung diri di kamar selama 4 stengah jam, karena kalau warp nya waktu sholat Jumat di WIB, dia punya waktu jalan2 4 jam di Mekkah sebelum melakukan sholat Jumat di sana... Iya gak? jadi setelah 4 setengah jam kemudian, si ajengan baru pulang dan keluar kamar... Logis gak? BSJS...

Offline Monox D. I-Fly

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.000
  • IQ: 32
  • Gender: Pria
  • 私は理科を大好き
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #19 pada: April 02, 2011, 08:06:17 AM »
Nah, itu dia kenapa tulisan saya masuk wacana hehehe... Tapi kalau bilang "pindah dimensi", bisa aja kita bilang "pindah waktu"...
Atau alternatif lain, Indonesia (WIB) kan lebih cepat (bukan lebih lambat) 4 jam dari Mekkah, bisa aja sang ajengan mengurung diri di kamar selama 4 stengah jam, karena kalau warp nya waktu sholat Jumat di WIB, dia punya waktu jalan2 4 jam di Mekkah sebelum melakukan sholat Jumat di sana... Iya gak? jadi setelah 4 setengah jam kemudian, si ajengan baru pulang dan keluar kamar... Logis gak? BSJS...

Saya lebih setuju sama alternatif yg kedua...

Offline semut-ireng

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.809
  • IQ: 11
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #20 pada: April 03, 2011, 01:28:45 AM »
Nah, itu dia kenapa tulisan saya masuk wacana hehehe... Tapi kalau bilang "pindah dimensi", bisa aja kita bilang "pindah waktu"...
Atau alternatif lain, Indonesia (WIB) kan lebih cepat (bukan lebih lambat) 4 jam dari Mekkah, bisa aja sang ajengan mengurung diri di kamar selama 4 stengah jam, karena kalau warp nya waktu sholat Jumat di WIB, dia punya waktu jalan2 4 jam di Mekkah sebelum melakukan sholat Jumat di sana... Iya gak? jadi setelah 4 setengah jam kemudian, si ajengan baru pulang dan keluar kamar... Logis gak? BSJS...

Boss Topazo,  di daerah dekat kampung saya ada juga seperti Ajengan yang anda ceritakan,  orang-orang di kampung memanggil beliau Abah atau Syech.   Tiap Jumatan juga mengurung di kamar tidak ikut Jumatan,  tapi beliau shalat di Mekah,  bukan Jumatan di Mekah tapi shalat Dhuha........Pas gak waktunya kalo shalat Dhuha ? :)

Offline topazo

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 542
  • IQ: 21
  • Gender: Pria
  • Topazo Kenni von Ashraldia Nessia
    • (belum ada isinya)
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #21 pada: April 03, 2011, 02:09:07 AM »
Boss Topazo,  di daerah dekat kampung saya ada juga seperti Ajengan yang anda ceritakan,  orang-orang di kampung memanggil beliau Abah atau Syech.   Tiap Jumatan juga mengurung di kamar tidak ikut Jumatan,  tapi beliau shalat di Mekah,  bukan Jumatan di Mekah tapi shalat Dhuha........Pas gak waktunya kalo shalat Dhuha ? :)
Nah, kalau Dhuha sih pas waktunya, beda 4 jam kan kita sama Mekkah... Tapi kalau beliau cuman sholat Dhuha di Mekkah, dia gak ikut sholat Jumat di mana2 donk... Masa ada ajengan gak pernah sholat Jumat...

Offline semut-ireng

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.809
  • IQ: 11
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #22 pada: April 03, 2011, 04:38:55 AM »
Nah, kalau Dhuha sih pas waktunya, beda 4 jam kan kita sama Mekkah... Tapi kalau beliau cuman sholat Dhuha di Mekkah, dia gak ikut sholat Jumat di mana2 donk... Masa ada ajengan gak pernah sholat Jumat...

Hehehe,  kayaknya Jumatan juga kok di Mekah.    Ajengan  gak perlulah pakai jalan-jalan dulu di Mekah nunggu Jumatan.   Habis sholat Dhuha kayaknya gak lama juga tuh,  sudah ada lagi dirumahnya menerima tamu2nya,  kebanyakan ibu2 dan anak2 kecil,  karena bapak2nya masih belum selesai Jumatan.   Entar kira2 jam 16.00 atau jam 16.30 beliau sudah masuk kamar lagi,  pas kan waktu Jumatan di Mekah ? :)

Offline topazo

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 542
  • IQ: 21
  • Gender: Pria
  • Topazo Kenni von Ashraldia Nessia
    • (belum ada isinya)
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #23 pada: April 03, 2011, 06:42:48 AM »
Hehehe,  kayaknya Jumatan juga kok di Mekah.    Ajengan  gak perlulah pakai jalan-jalan dulu di Mekah nunggu Jumatan.   Habis sholat Dhuha kayaknya gak lama juga tuh,  sudah ada lagi dirumahnya menerima tamu2nya,  kebanyakan ibu2 dan anak2 kecil,  karena bapak2nya masih belum selesai Jumatan.   Entar kira2 jam 16.00 atau jam 16.30 beliau sudah masuk kamar lagi,  pas kan waktu Jumatan di Mekah ? :)
Naah, ini baru klop...
(ngomong2, ini udah agak OOT lo...)

Tapi saya masih penasaran nih sama Astral Projection, mau saya ilmiahkan... Kalau bisa malah saya buatin Jurnal... Ada kira2 tutorial untuk AP gak? katanya harus tindihen dulu... Kalau tindihen sih saya sering banget, tadi pagi juga saya tindihen lagi hehehe... Tapi ya itu, gak pernah bisa meninggalkan "raga", dan itu menjengkelkan... Terpaksa saya ubah2 posisi tidur biar gak diganggu tindihen lagi...

Andika Putra R

  • Pengunjung
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #24 pada: April 03, 2011, 08:27:56 AM »
kk senior sekalian, ane pengin nanya dong, tindihan itu gimana sih? bisa jelasin?

Offline topazo

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 542
  • IQ: 21
  • Gender: Pria
  • Topazo Kenni von Ashraldia Nessia
    • (belum ada isinya)
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #25 pada: April 03, 2011, 08:43:34 AM »
Tindihan itu sederhananya gini...

Kita tidur, tapi kita bangun...
Badan tidur, tapi otak bekerja sempurna seperti pas sadar...
Hasilnya?
Keadaan yang menjengkelkan (tadinya saya takut setengah mati... Tapi setelah bertahun2 mengalami berubah menjadi kejengkelan...) di mana kita tahu kita udah bangun tapi badan, tangan, dan kaki gak mau gerak, jadi seakan2 kita ditindih sesuatu... Bahkan saya pernah merasa gak bernapas selama beberapa menit (entah halusinasi saya aja atau beneran)...
Kalau di medisnya sih begini:

Pada saat kita tidur, ada fase tidur di mana kita bermimpi (fase REM)... Nah, pada saat kita bermimpi ini, kita kan seolah2 lagi bangun dan beraktifitas (padahal sebetulnya cuman mimpi), nah untuk mengamankan impian dan keselamatan kita, otak merancang sistem "penguncian" di mana sensasi yang kita dapat hanya disalurkan ke dalam otak aja dan tidak diteruskan ke tulang belakang (Bayangkan kalau kita mimpi sedang lomba lari, dan mekanisme pengamanan REM otak gak berfungsi, bisa2 kita lari dari tempat tidur n nabrak tembok kamar...)

Nah, dalam sleep paralysis (tindihan/tindihen/arep2/dlsb), yang terjadi adalah otak sudah bangun dan sadar, tapi mekanisme pengamanan REM belum dibuka, akhirnya terjadilah peristiwa menjengkelkan itu...

Kebalikan dengan fenomena sleep walking (tidur sambil berjalan), di mana otak masih dalam fase REM, tapi mekanisme pengamanan gagal bekerja...

BSJS...

Offline Articvotra

  • Asisten Dosen
  • ***
  • Tulisan: 54
  • IQ: 10
  • Gender: Pria
  • gw harus sukses
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #26 pada: April 03, 2011, 11:15:57 AM »
wah, maap ketinggalan jauh.

setuju sama om topazo, sebenarnya ketindihan bukan ditindih jin itu ada prosesnya. intinya cara mendapatkannya yaitu "Tidak tidur disaat tidur".

saya juga pernah seperti ga bisa napas, tp sebenarnya tetap bernapas. karena otak kita saat tidur itu otomatis bernapas tanpa diperintah (saya ga tau ini namanya apa). jadi karena pikiran aja seolah2 ga bisa napas.
Dalam penciptaan langit dan bumi, terdapat tanda-tanda kebesaran Allah.

Offline semut-ireng

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.809
  • IQ: 11
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #27 pada: April 04, 2011, 11:29:18 PM »
boss Articvotra sudah mempraktekkan AP kan,  bisa jelaskan sedikit apa guna / manfaatnya,  siapa tahu bisa digunakan untuk menjelajahi alam semesta ...... ::)..

paling tidak,  informasi apa saja yang bisa diperoleh dengan jalan AP ? :)

Offline Pi-One

  • Next Hikaru Genji
  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 6.981
  • IQ: 40
  • Gender: Pria
  • Next Hikaru Genji
    • Membantah Hoax
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #28 pada: April 05, 2011, 01:22:24 AM »
Kondisi terburuk saat tidur adalah saat kita berada di antara tidur dan mimpi. Mata seakan terbuka (bisa melihat kondisi sekitar), kita ingin bangun tapi tidka bisa. Tubuh tak bisa digerakkan. Ini gak mesti dalam posisi terlentang, dalam kondisi tidur miring atau tengkurap juga bisa terjadi.

*Dan ini biasa aku alami kalau mengalami dehidrasi, tidur tanpoa cukup minum. Kadang disertai dengingan di telinga, yang dalam fase ini bisa terdengar seakan suara macam-macam. Jika otak mikir hantu, ya terdengar suara hantu. kalau otak mikir ufo, ya terdengar suara desing obyek di langit. Kalau otak mikir suara panggilan anak-anak kecil, ya...

Offline Monox D. I-Fly

  • Profesor
  • *****
  • Tulisan: 2.000
  • IQ: 32
  • Gender: Pria
  • 私は理科を大好き
Re: Perjalanan Menembus Dimensi
« Jawab #29 pada: April 05, 2011, 01:33:17 AM »
*Dan ini biasa aku alami kalau mengalami dehidrasi, tidur tanpoa cukup minum. Kadang disertai dengingan di telinga, yang dalam fase ini bisa terdengar seakan suara macam-macam. Jika otak mikir hantu, ya terdengar suara hantu. kalau otak mikir ufo, ya terdengar suara desing obyek di langit. Kalau otak mikir suara panggilan anak-anak kecil, ya...

Jadi pengen nyobe mikir Digimon waktu tindihen... Siapa tahu bisa tembus ke Digital World...  ;D

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
10 Jawaban
22013 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 20, 2016, 02:11:24 AM
oleh Monox D. I-Fly
4 Jawaban
10200 Dilihat
Tulisan terakhir September 08, 2008, 09:50:21 AM
oleh mozzpunkz
8 Jawaban
9899 Dilihat
Tulisan terakhir April 12, 2009, 12:04:54 PM
oleh muhmus88
1 Jawaban
7254 Dilihat
Tulisan terakhir September 08, 2010, 01:24:53 AM
oleh superstring39
6 Jawaban
7677 Dilihat
Tulisan terakhir Agustus 13, 2011, 07:48:27 AM
oleh excelboy