Member baru? Bingung? Perlu bantuan? Silakan baca panduan singkat untuk ikut berdiskusi.

Selamat datang, Pengunjung. Silahkan masuk atau mendaftar. Apakah anda lupa aktivasi email?

Oktober 20, 2021, 04:39:51 PM

Masuk dengan nama pengguna, kata sandi dan lama sesi

Topik Baru

Artikel Sains

Anggota
Stats
  • Total Tulisan: 139668
  • Total Topik: 10408
  • Online Today: 64
  • Online Ever: 441
  • (Desember 18, 2011, 12:48:51 AM)
Pengguna Online
Users: 0
Guests: 25
Total: 25

Ikuti ForSa

ForSa on FB ForSa on Twitter

Penulis Topik: Terorisme dengan "Wajah Manusia" : Akar Sejarah Perang Terselubung AS-NATO  (Dibaca 7430 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline mynick

  • Asisten Dosen
  • ***
  • Tulisan: 70
  • IQ: 3
Re:Terorisme dengan "Wajah Manusia" : Akar Sejarah Perang Terselubung AS-NATO
« Jawab #15 pada: September 15, 2014, 08:06:49 AM »

^
Indonesia Belum kebagian jatah atau lagi planning?

Sukses mengacak-acak USSR jadi Rusia, Timteng akan dipecah-pecah jadi negara imut-imut......indon ? Timor sudah lepas....
Kasus-kasus Model Inplementasi dari  "The Salvador Option"
1...
2...Berbagai kerusuhan !!!
....:matabelo


BELAJAR DARI KASUS IRAQ, AFRIKA UTARA, TIMTENG UMUMNYA, KAUKASUS & AMERIKA LATIN ....
Bermesraan dengan *** Hanya Menghisap Racun....

Kebetulan dapat Artikel di share ke sini....

Persiapan Tahun 2020:
Penempatan 60% Militer AS di Australia Fokus ke Asia, Penyadapan Antar Negara Marak Pula, “Zona Perang” AS dari Timur Tengah Kini Beralih ke Asia

Worst Case Scenario: Sudah Siap Perangkah Indonesia?




Peneliti:
AS Fokus ke Asia, Beban Indonesia Kian Berat?


Persiapan Militer Indonesia di Tahun 2020:
8 Tahun Lagi, Perang Beralih ke Asia Pasifik!?

“Pergeseran kekuatan militer AS ke Asia Pasifik bukanlah hal sederhana. Bisa jadi, pada 8 tahun ke depan, “perang” perebutan sumber daya alam dan jalur perdagangan akan beralih ke kawasan ini. Indonesia harus menyiapkan diri untuk menghadapinya.” (Connie Rahakundini Bakrie, Pengamat Pertahanan dan Militer dari Universitas Indonesia)

Rencana Amerika Serikat (AS) menggeser 60 persen kekuatan militernya ke kawasan Asia Pasifik hingga tahun 2020 mendatang, membawa implikasi besar bagi kawasan ini, termasuk Indonesia.

Tahun 2020 itu tidak lama. Dalam 8 tahun ke depan, Indonesia sudah terkurung oleh pangkalan-pangkalan militer AS.

Apakah kita sudah sepakat sebagai bangsa untuk menyadari dan memahami persepsi ancaman yang sebenarnya sedang dihadapi?


Connie Rahakundini Bakrie

Menurut pengamat Pertahanan dan Militer dari Universitas Indonesia Connie Rahakundini Bakrie :

Perkembangan terkini kekaisaran militer AS, bisa disimak  dari pernyataan Menteri Pertahanan, Panetta yang menyatakan bahwa 60 persen kekuatan militer AS akan pindah ke kawasan Asia Pasifik mulai 2012 hingga 2020.

Hoen dan dan rekan-rekannya mengatur tahapan implementasi akan apa yang disebut Goerge Bush dulu sebagai strategi perang pencegahan terhadap “persatuan negara-negara merah dan orang-orang jahat”.

Negara-negara “persatuan orang-orang jahat” ini oleh AS telah diidentifikasikan sebagai “busur ketidakstabilan” yang tersebar dari mulai daerah Andes di Colombia terus ke arah Afrika Utara dan kemudian menyapu negeri negeri seberang Timur Tengah, hingga termasuk Filipina dan Indonesia.

Jadi, perang terhadap terorisme adalah sebagian kecil dari alasan untuk semua strategisasi militer AS di belahan dunia. Yang sebenarnya adalah untuk membangun cincin baru dari Pangkalan militer sepanjang khatulistiwa guna memperluas kekaisaran militer AS dalam mendominasi dunia.


http://www.infobocor.com/2014/07/setelah-indonesia-disadap-lebih-dari-60.html
Kutip
Persis sama seperti saat Irak akan digempur melalui persiapan Operation of Enduring Freedom, dimana saat ini Indonesia sama juga “sudah terkurung”seperti Irak, oleh  pangkalan-pangkalan AS sejak titik di Diego Garcia, Christmas Island, Cocos Island, Darwin, Guam, Philippina, terus berputar hingga ke Malaysia, Singapore, Vietnam hingga kepulauan Andaman dan Nicobar beserta sejumlah tempat lainnya.


Semakin cepat terjawab, semakin baik.  Sehingga kita tahu TNI seperti apa yang harus dipersiapkan untuk mengantisipasinya.


SELENGKAPNYA DISINI:
Setelah Indonesia Disadap, Lebih Dari 60% Armada Angkatan Laut AS di Tempatkan di Australia: 8 Tahun Lagi Perang AS Pindah ke Asia! Indonesia Ikut Perang??
http://www.infobocor.com/2014/07/setelah-indonesia-disadap-lebih-dari-60.html

REFERENSI:

Salah satu alat yang dipakainya ini : bantuan dan kerja-sama BERACUN..!!!
http://myquran.or.id/forum/showthread.php/81496-Media-amp-Penyesatan-Opini-Global/page2#20

Strategi Pentagon untuk Dominasi Dunia: Dominasi Spektrum Penuh, dari Asia ke Afrika
http://myquran.or.id/forum/showthread.php/81547-quot-WARNING-quot-Strategi-Pentagon-untuk-Dominasi-Dunia-Dominasi-Spektrum-Penuh

Blueprint Amerika Untuk Dominasi Global : From “Containment” to “Pre-emptive War”.  Doktrin Truman 1948
http://myquran.or.id/forum/showthread.php/81550-Blueprint-Amerika-Untuk-Dominasi-Global-1948-Doktrin-Truman-ASIA-HARUS-MISKIN







Offline mynick

  • Asisten Dosen
  • ***
  • Tulisan: 70
  • IQ: 3
Re:Terorisme dengan "Wajah Manusia" : Akar Sejarah Perang Terselubung AS-NATO
« Jawab #16 pada: September 16, 2014, 02:07:33 AM »
How Neocons Messed Up the Mideast
15 Februari 2013

Laporan Khusus: dokumen baru tersedia mengungkapkan bagaimana neocon pembantu Ronald Reagan membuka jalan bagi penjualan senjata Israel ke Iran pada tahun 1981, tak lama setelah Iran membebaskan 52 sandera AS yang ditakdirkan penangkaran pemilihan Jimmy Carter. Langkah ini juga menanam bibit skandal Iran-Contra, laporan Robert Parry.

Oleh Robert Parry

Hanya enam bulan setelah Iran membebaskan 52 sandera Amerika pada tahun 1981, pejabat senior pemerintahan Reagan diam-diam mendukung penjualan senjata pihak ketiga untuk Iran, langkah untuk menyelaraskan kebijakan dengan keinginan Israel untuk menjual senjata ke republik Islam kemudian berperang dengan Irak, menurut dokumen yang baru dirilis oleh Arsip Nasional.

Jalur senjata Israel ke Iran sudah berjalan pada saat pergeseran kebijakan pada tanggal 21 Juli 1981 Tiga hari sebelumnya, pada 18 Juli, sebuah pesawat Argentina keluar dari jalur dan jatuh (atau ditembak jatuh) di dalam Uni Soviet mengekspos rahasia pengiriman senjata Israel ke Iran, yang tampaknya telah berlangsung selama berbulan-bulan.


Satu memo dari Wolfowitz ke McFarlane - mengenai hubungan Israel terhadap Iran - mencatat bahwa "untuk dialog ini untuk menghasilkan itu harus dirahasiakan dari orang banyak."
Download Memo di:
http://consortiumnews.com/israel-neocons.pdf


Dokumen - dideklasifikasi oleh Arsip Nasional di Perpustakaan Presiden Reagan di Simi Valley, California - menunjukkan bahwa Intrik Iran-Contra adalah hasil dari kontak AS ini sebelumnya dengan Israel mengenai penjualan senjata ke Iran kembali ke 1980-1981.


Ikatan dengan Israel

Pada akhir musim panas 1981, tandem McFarlane-Wolfowitz membuat upaya untuk mengamankan hubungan rahasia atas kebijakan AS terhadap Iran. Dalam memo kepada Sekretaris Haig pada 1 September 1981,
Download Memo di:
http://consortiumnews.com/iran-mcfarlane.pdf

Kemudian di tahun itu, McFarlane dan Wolfowitz melihat pembukaan baru untuk mengikat kebijakan AS terhadap Iran lebih dekat dengan kepentingan Israel. Dalam 8 Desember 1981, memo , McFarlane mengatakan Wolfowitz tentang pertemuan yang direncanakan dia untuk memiliki dengan kebijakan luar negeri Israel dan pejabat intelijen David Kimche pada 20 Desember.
Download Memo di:
http://consortiumnews.com/israel-neocons.pdf


The Iran-Contra Debacle

Panggung ditetapkan untuk tahap berikutnya kolaborasi ketat AS-Israel ini, Iran-Contra Affair. Sekali lagi, teman Israel McFarlane, David Kimche, adalah seorang kolaborator utama.

Konsekuensi berat

Konsekuensi jangka panjang dari pemerintahan Reagan berhubungan rahasia dengan Israel, dan Iran telah bergaung sampai sekarang.


Meskipun hubungan ini geopolitik - yang melibatkan Amerika Serikat, Israel, dan Iran - telah mengalami banyak liku-liku selama beberapa dekade tiga-plus terakhir, beberapa sumber untuk perjalanan berat ini dapat ditemukan dalam catatan pemerintahan Reagan awal.

Banyak sejarah yang masih rahasia, tetapi potongan-potongan secara perlahan terkuak mengungkapkan bagaimana sekelompok intelektual arogan - neokonservatif - mengatur Amerika Serikat dan Timur Tengah pada jalan menuju bencana.

 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
21 Jawaban
18845 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 15, 2014, 05:11:25 AM
oleh Monox D. I-Fly
0 Jawaban
6018 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 20, 2009, 11:31:49 AM
oleh heru.htl
7 Jawaban
4693 Dilihat
Tulisan terakhir Desember 07, 2009, 05:20:07 PM
oleh Mat Dillom
0 Jawaban
3346 Dilihat
Tulisan terakhir April 29, 2011, 10:15:32 PM
oleh FAHMI_T
9 Jawaban
183900 Dilihat
Tulisan terakhir September 18, 2016, 10:55:04 AM
oleh Monox D. I-Fly